Kemitraaan Budidaya Pohon Albasia

BANDUNG, (PRLM).- Pembudidayaan berskala bisnis pohon kayu albasia secara kemitraan dengan masyarakat, ditawarkan dikembangkan pada lahan kehutanan dan perkebunan di Jabar selaku sentra produksi nasional. Kementrian BUMN meminta Perum Perhutani Unit III dan PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII menyediakan lahan cadangan, untuk dapat ditanami pohon albasia untuk dimitrakan dengan masyarakat.

Deputi Bidang Agroindustri Kementrian BUMN, Agus Pakpahan, di Bandung, Kamis (11/6) mengatakan, potensi bisnis pohon kayu albasia sangat menjanjikan pendapatan layak bagi masyarakat, apalagi kebutuhan kayu kelas menengah ke bawah terus meningkat. Dalam satu hektare lahan, akan dapat diperoleh nilai penjualan Rp100 juta dari populasi tanaman albasia berumur delapan tahun.

"Kemitraan penanaman albasia cocok dikembangkan di kehutanan dan perkebunan, sebagai upaya mengangkat perekonomian masyarakat desa sekitarnya. Setidaknya, eksistensi unit kehutanan dan perkebunan menjadi perekat kekompakan dengan masyarakat sekitar, yang timbal baliknya diharapkan mampu menjaga kelestarian lingkungan. (A-81/das)***

Baca Juga

Garuda Tambah Frekuensi Terbang ke 10 Destinasi

JAKARTA, (PR).- Sampai akhir tahun ini, Garuda Indonesia akan kedatangan empat pesawat ATR lagi. Pesawat kecil, dengan seats dua di kiri dan dua di kanan, menggunakan baling-baling untuk menjangkau 10 Top Destinasi Pariwisata Prioritas.

Angka Pengangguran di Jabar Bertambah

BANDUNG, (PR).- Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Barat mencatat jumlah pengangguran terbuka di Jawa Barat pada Februari 2016 bertambah 23.783 orang dibanding periode yang sama setahun sebelumnya.

Garuda Tambah Frekuensi Penerbangan ke Banyuwangi

BANYUWANGI, (PR).- Bisikan maut Menpar Arief Yahya ke Direksi PT Garuda Indonesia terus membuahkan hasil. Satu per satu, komitmen maskapai penerbangan nasional milik BUMN ini mulai konkret untuk mendukung pengembangan pariwisata nasional.

Perum Bulog Penting Menjaga Ketersediaan Pangan

SORONG, (PR).- Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Herman Khaeron menilai keberadaan Perum Badan Usaha Logistik (Bulog) masih penting untuk menjaga ketersediaan pangan di masyarakat.