Muhammadiyah Tidak Calonkan Dien Menjadi Presiden

NASIONAL

YOGYAKARTA,(PRLM).-Muhammadiyah secara kelembagaan tidak akan menghalangani Ketua Umum Muhammadiyah Prof Dr Dien Syamsudin mencalonkan presiden. Syaratnya dia harus lepas jabatan di Muhammadiyah dalam mencapai kursi kepresidenan.

"Ada tawaran terhadap elit, ketua umum, cabang, ranting Muhamammadiyah, itu kita sikapi sebagaimana lazimnya. Kalau yang meminang dan dipinang cocok, masak tidak dikasihkan," kata Ketua PP Muhammadiyah Dr.Haedar Nashir di PP MUhammadiyah Yogyakartra, Senin (2/3).

Berbicara pada forum penjelasan pers persiapan Tanwir Muhammadiyah di Bandarlampung, 5-8 Maret 2009, dia menyatakan Muhammadiyah mengharuskan kader atau pengurus yang berpolitik harus melepas jabatan. Ketentuan ini diatur khusus dalam Surat Keputusan PP Muhammadiyah Nomor 160/2008 tentang Larangan Rangkap Jabatan Pengurus Muhammadiyah.

"Kita sudah edarkan. Sejumlah rektor dan pengurus yang menjadi caleg, kita lepas dari jabatannya di Muhammadiyah," kata dia.

Dalam hal Dien Syamsuddin dicalonkan menjadi presiden, dia menyatakan Muhammadiyah tidak mencalonkan. "Muhammadiyah tidak akan melancangi parpol. Mencalonkan presiden itu porsi mereka (parpol)," kata Haedar.

Walaupun tidak menentukan karir politik pengurus, Muhammadiyah akan memberikan sinyal pertimbangan bagi kader partai yang mencalonkan presiden dan karir politik lainnya.

"Muhammadiyah dalam melepas kader (yang menjadi capres) hanya mengingatkan tentang "itung-itung" (kalkulasi) apa visi kebangsaan dan kenegaraan dan aksestabilitas untuk keperluan bangsa serta termasuk dukungan politik. Bisa jadi, kita punya kader, parpol meminang, kita tidak melepas. Sebab parpol sekarang punya area politik sendiri, punya kecenderungan ananiyah hisbiyah atau orentasi pada internal partai sendiri besar sekali," kata dia.

Dengan melihat kecenderungan partai semacam itu, dia menegasdkan, "Muhammadiyah rileks sekali menghadapi pemilu. Soal kepemimpinan bangsa bukan agenda Muhammadiyah," ujar dia.

Bila ikut bicara soal kepemimpinan nasional, Muhammadiyah hanya akan membatasi pembicaraan pada aspek kualitas kepemimpinan yang perlu dimiliki bangsa ini.

"Kami akan menyampaikan kriteria kepemimpinan nasjonal, Bisa rujuk nilai standar kualitas moral, intelektual. Yang paling susah (dipenuhi) syarat pemimpin bisa mimpin bangsa," kata dia.

Menyangkut caleg, dia menegaskan sejumlah kader Muhammadiyah telah dilepas jabatannya karena mencalonkan diri. Ketentuan ini mengacu SK 160/2008 tentang Larangan Rangkap Jabatan.(A-84/kur)***

Baca Juga

Hari Keluarga Nasional

Presiden Tekankan Budi Pekerti di Sekolah dan Keluarga

NASIONAL
Presiden Tekankan Budi Pekerti di Sekolah dan Keluarga

TANGERANG SELATAN, (PRLM).- Presiden Republik Indonesia mengharapkan Hari Keluarga Nasional dijadikan momen untuk memperbaiki tekad dalam memperkuat keluarga Indonesia. Juga menjadi momen untuk memberdayakan peran perempuan dalam membangun keluarga Indonesia.

Muktamar Ke-47 Muhammadiyah

Presiden Jokowi Hadiri Pembukaan Muktamar Muhammadiyah

NASIONAL

MAKASSAR, (PRLM).- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri pembukaan Muktamar ke-47 Muhammadiyah dan Satu Abad Aisyiah di Lapangan Karebosi, Makassar, Senin (3/8/2015).

Cemburu, Pria Tikam Kekasih dengan Pisau Dapur

NASIONAL
TANGERANG SELATAN, (PRLM).- Daniel Ferdinan Simanjuntak (32) tega menikam kekasihnya Eka Widowati (27) saat sedang berjalan dengan seorang pria di Jalan Bukit Raya, Kelurahan Sarua, Ciputat, Tangerang Selatan. Korban pun mengalami luka parah di dada dan lengan.
 

Warga Kubang Kangkung Cilacap Gelar Shalat Istisqa

NASIONAL

CILACAP, (PRLM).- Ratusan warga Desa Kubang Kangkung, Kecamatan Kawunganten, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah menggelar shalat Istisqa, yakni shalat sunnah untuk meminta hujan. Shalat digelar di lahan persawahan yang sudah kering, Rabu (5/8/2015) sekitar pukul 10.00