Panwas Minta Klarifikasi Gotas

JAWA BARAT

SUMBER, (PRLM).- Panitia pengawas (panwas) pemilu Kab. Cirebon meminta klarifikasi Tasiya Soemadi (Gotas), terkait pemasangan iklan dan baliho calon legislatif (caleg) itu yang mencantumkan kata "barang akas". Pemanggilan Gotas tersebut, menyusul adanya pengaduan dari masyarakat kepada panwas, yang menilai kata "barang akas"  menjurus kepada kata-kata asusila.

Ketua Panwas Kab. Cirebon, Didit Adut Karyadi, Rabu (7/1), mengatakan, pihaknya memang telah memeinta klarifikasi kepada Gotas. Sebelumnya, panwas juga sudah meminta para bahasa dan budayawan Cirebon. Sebagian dari pakar bahasa Cirebon, menilai "barang akas" cenderung kepada alat kelamin. Sementara, Gotas memberi penjelasan, "barang akas" tersebut berarti semangat orang Cirebon. "Kita masih mempelajari masalah ini untuk ditindaklanjuti," ujarnya. (C-17/A-147)***

Baca Juga

Polres Cirebon Kota Amankan Puluhan Sepeda Motor Hasil Kejahatan

JAWA BARAT

CIREBON, (PRLM).-Sedikitnya 70 unit sepeda motor hasil kejahatan diamankan jajaran Polres Cirebon Kota dalam dua bulan terakhir.

Kendaraan yang disita dari sejumlah pelaksanaan operasi penyakit masyarakat di wilayah hukum Polres Cirebon Kota itu, tidak dilengkapi dokumen yang sah.

Pembangunan Pasar Limbangan Harus Dilanjutkan

JAWA BARAT

GARUT, (PRLM).- Pihak PT Elva Primandiri selaku pengembang dalam proyek revitalisasi Pasar Limbangan memastikan bahwa pembangunan Pasar Limbangan akan terus dilaksanakan hingga selesai.

Ditagih Rp 60.000, Pelaku Membantai Satu Keluarga

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Merasa tersinggung utangnya terus ditagih, Hamudin tega membunuh satu keluarga di Kampung Sukatani Desa Sukamanah Kecamatan Agrabinta Kabupaten Cianjur. Sedangkan Pardi dan Hanudin, nekat membunuh setelah ditawari bayaran Rp 5 juta.

Pemkot Cirebon Sebarkan 4.000 Paket Sembako

JAWA BARAT

CIREBON, (PRLM).- Pelaksanaan operasi pasar murah (OPM) di 22 kelurahan di Kota Cirebon diserbu warga, Jumat (10/7/2015). Sebanyak 4.000 paket sembako yang berisi 5 kg beras premium, 3 kg gula dan 1 liter minyak goreng, dari harga pasar senilai Rp 103 ribu hanya dijual Rp 52 ribu.