Tetap Berjuang

Forum Tenaga Honorer K2 Sering Diintimidasi

JAWA BARAT

SUMEDANG, (PRLM).- Para pengurus dan anggota Forum Tenaga Honorer Kategori 2 (THK2) yang tak lulus, mengaku sering mendapat intimidasi dari beberapa pihak yang ingin mematahkan perjuangan mereka. Bahkan ada juga pihak yang mencoba melemahkan dengan merayu mereka masih berpeluang diangkat menjadi PNS. Oleh karena itu, mereka diminta jangan terlalu frontal mempermasalahkan kelulusan THK2.

“Parahnya lagi, ada pula yang mengancam akan membubarkan kami. Akan tetapi, kami tidak akan pernah menyerah dan pantang mundur memperjuangkan kebenaran terkait masalah kelulusan THK2 yang banyak kecurangan,” kata Ketua FTHK2, Hj. Eni Rohayah di gedung DPRD Kab. Sumedang, Selasa (25/3/2014).

Menurut dia, berbagai bentuk intimidasi itu ujung-ujungnya ingin meredam perjuangan FTHK2. Dampaknya, dinilai sangat terasa. Contohnya, beberapa anggota forum terutama di SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah) jadi jarang mengikuti rapat forum. Begitu juga rekan satu profesi guru sukwan (sukarelawan), ada beberapa orang yang terkena provokasi.

“Padahal, kami berupaya ingin proses kelulusan THK2 di Kab. Sumedang objektif dan transparan sesuai perundang-undangan berlaku. Meski terjadi intimidasi, kami tak akan pernah berhenti berjuang. Terus terang, kami sudah lelah, jemu dan tak percaya lagi dengan janji manis. Dari dulu kami sering dijanjikan akan diangkat menjadi PNS, nyatanya hanya retorika belaka,” ujar Eni.

Ditanya hasil rapat kerja dengan Pansus (Panitia Khusus) Penyelesaian Masalah THK2 DPRD dan Tim Investigasi THK2 Kab. Sumedang, Eni menyebutkan, pansus hanya menyerahkan data-data hasil verifikasi kelulusan THK2 yang bermasalah kepada tim investigasi. Hasil verifikasi pansus akan dicek dan diverifikasi kembali oleh tim. “Untuk pembahasannya diundur setelah Pileg tanggal 10 April hingga 16 April nanti,” ujarnya. (A-67/A_88)***

Baca Juga

Ketua RT Bejat, Enam Kali Setubuhi Pelajar SD

JAWA BARAT

PURWAKARTA, (PRLM).- Malang benar nasib sebut saja Bunga (12) pelajar kelas VI SDN di Kelurahan Tegalmunjul yang menjadi korban perlakukan tidak senonoh yang dilakukan Arf (50) Ketua RT 02 RW 07, Kelurahan Tegalmunjul.

Bupati, TNI, dan Polisi Hilangkan Ego Sektoral

JAWA BARAT
BUPATI Majalengka (kaos biru), Dandim 0617 Majalengka, Kapolres Majalengka, Danlanud Sugiri Sukani serta Batalyon 321 Galuh Taruna disertai masing-masing stafnya melakukan sepeda santai untuk mempererat hubungan kekeluargaan di antara lembaga tersebut aga

MAJALENGKA,(PRLM).- TNI dan Kepolisin serta Bupati Majalengka lakukan olah raga sepeda bersama untuk mempererat hubungan kerja sama ketiga lembaga tersebut serta memudahkan komunikasi masing-masing staf untuk membangun kondusifitas di Kabupaten Majalengka, Jumat (7/8/2015).

Jalan Desa Nunuk Sudah Lama tak Beraspal

JAWA BARAT
SEJUMLAH siswa SMP sedang mengendarai sepeda melintasi jalan yang rusak parah di ruas Jalan Balida, Kecamatan Kasokandel-Panongan, Kecamatan Jatitujuh. Warga berharap jalan segera diperbaiki karena lalu lintas harian ke wilayah tersebut cukup padat.*

MAJALENGKA,(PRLM).- Warga Desa Nunuk, Kecamatan Maja, Kabupaten Majalengka mengeluhkan kondisi ruas jalan antara Desa Cibodas-Blok Badugjaya, Desa Nunuk yang sudah bertahun-tahun mengalami rusak parah dan sulit dilintasi kendaraan, roda dua ataupun roda empat.

Petani Beralih Profesi Mencari Belut

JAWA BARAT

SUKABUMI, (PRLM).- Seiring kenaikan harga daging sapi, Senin (10/8/2015) para petani yang tersebar di Kota dan Kabupaten Sukabumi ketiban untung. Para petani kini memiliki pendapat sampingan memburu ikan belut.