Gunung Sinabung di Kab.Karo Sumut Kembali Meletus

MEDAN, (PRLM).-Gunungapi Sinabung yang berada di Kabupaten Karo, Sumatera Utara kembali meletus pada Minggu (15/9/2013) pukul 02.51 WIB. Tinggi letusan tidak terlalu tinggi. Letusan memuntahkan abu vulkanik dan beberapa batu kecil yang melanda desa-desa sekitarnya.

Hal ini disampaikan Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho melalui rilis yang diterima "PRLM", Minggu, (15/9/2013). "Terlihat adanya api diam di puncak kawah pada pukul 02.45 WIB. Asap tebal hitam yang membawa abu keluar dari kawah Sinabung," katanya.

Sutopo juga mengatakan dari parameter kegunungapian yang dipantau Pos Gunungapi Sinabung tercatat 255 gempa vulkanik dalam, 16 kali gempa hembusan, 5 gempa tektonik local, 24 gempa tektonik jauh, dan tremor 15 mm.

Terkait dengan meningkatnya aktivitas Gunungapi Sinabung ini, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi telah meningkatkan statusnya dari Waspada (level II) menjadi Siaga (Level III) terhitung mulai Minggu (15/9/2013) pukul 03.00 WIB.

"Rekomendasinya adalah tidak ada aktivitas di radius 3 km dari kawah. Masyarakat di Desa Sukameriah yang berada di dalam radius 3 km dan berada di bukaan kawah untuk diungsikan terlebih dahulu," katanya.

Masyarakat di Desa Sukameriah, Kec Payung, dan Desa Kutarayat, Kutagugung, Simacem dan Bekerah di Kec Namanteran, Kab Karo telah melakukan evakuasi mandiri ketika mereka mendengar gemuruh dan letusan Gunung Sinabung.

"Mereka mengungsi ke Kabanjahe ibukota Kab Karo. Pengungsi ditempatkan di gedung dan jambur-jambur sekitar Kantor Bupati Karo. Jumlah pengungsi masih dalam pendataan. Hingga saat ini belum ada laporan korban jiwa dan kerusakan," katanya.

Tim Reaksi Cepat BNPB dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Utara menuju lokasi untuk melakukan koordinasi dengan Bupati Karo. BPBD Kab Karo belum dibentuk Pemda Karo sehingga penanganan bencana ditangani Kesbanglinmas Kab. Karo.

"Kondisi ini juga menghambat penanganan bencana, baik kesiapsiaagaan, pengurangan risiko bencana, tanggap darurat maupun pascabencana," katanya. (A-199/A-107)***

Baca Juga

Petani Madu Asal Pandeglang Kini Mampu Membayar Zakat

PANDEGLANG, (PR).- Dulu diberi sekarang bisa berbagi. Inilah kisah kemanfaatan zakat yang dirasakan para petani madu asal Desa Ujungjaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten. Sempat menjadi penerima manfaat zakat, kini mereka menjadi muzaki, yakni orang yang wajib berzakat.

Wakatobi Ingin Percepatan Badan Otorita Pariwisata

WAKATOBI, (PR).- Semua stakeholder, dari Bupati Wakatobi, DPRD, tokoh masyarakat, pemuka adat, LSM/NGO, dinas-dinas, dan pemerhati pariwisata sepakat bulat, mempercepat Wakatobi sebagai Badan Otorita Pariwisata (BOP).

PRESIDEN RI Joko Widodo saat diwawancarai usai meresmikan Pembukaan Konsolidasi Perencanaan dan Pelaksanaan Penanaman Modal Nasional (KP3MN) Tahun 2016 dan Peluncuran Kemudahan Investasi Langsung Konstruksi di Kawasan Industri serta Peningkatan Layanan Iz

Jokowi-DPR Segera Bahas APBN Perubahan

JAKARTA, (PR).- Kamis, 7 April 2016 mendatang, Presiden RI Joko Widodo dan para menteri-menterinya akan membahas rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN).

DPD RI: Pemadaman Listrik Pulau Nias Bukti Ketidakseriusan PLN

JAKARTA, (PR).- Ketua Komite II DPD RI, Parlindungan Purba menuntut Perusahaan Listrik Negara (PLN) untuk segera menyelesaikan permasalahan padamnya listrik di Pulau Nias. Padamnya listrik di Pulau Nias terjadi berulangkali, dan terakhir terjadi 1 sampai 3 April 2016.