Debat Kandidat Cabup/Cawabup Hambar

GARUT, (PRLM).- Debat kandidat para calon bupati wakil bupati Garut yang digelar KPUD Garut, Rabu (4/9/13) berlangsung hambar. Dalam acara bertajuk debat kandidat itu justru tidak tampak ada debat hangat antara kesepuluh pasang calon bupati/wakil bupati.

Dalam acara yang dimulai pukul 20.00. WIB tersebut, kesepuluh pasang calon hanya memaparkan program-programnya setelah memilih topik-topik yang sudah disediakan oleh panitia.

Adapun sejumlah topik yang disediakan adalah masalah infrastruktur, ekonomi, pengangguran, pendidikan, kesehatan, dan lainnya. Pada sesi berikutnya, dilakukan sesi tanya jawab di antara para calon secara diundi.

Namun, dalam sesi inipun, debat tidak terjadi. Moderator justru tidak memperkenankan adanya debat. Para calon hanya diperbolehkan memberikan pertanyaan dan menjawab pertanyaan dari calon lainnya tanpa boleh mendebat pasangan lain.

Kondisi inilah yang membuat acara bertajuk debat itu berlangsung hambar dan hanya diwarnai keriuhan para pendukung masing-masing calon. "Namanya debat kandidat, tapi para calonnya dilarang berdebat oleh moderator, hanya boleh tanya jawab. Lucu," ujar Aep, salah seorang jurnalis yang meliput acara tersebut.

Suasana diskusi mulai hidup saat dua panelis memberikan pertanyaan lebih mendalam kepada para calon dengan berbagai topik yang relevan dan lebih tajam. Kedua panelis yang "menguji" para calon adalah pakar hukum tata negara Prof. Dr. Asep Warlan Yusuf dan peneliti Indonesia Corruption Watch Ade Irawan.

Acara penutup masa kampanye dihadiri oleh sepuluh calon bupati dan sembilan calon wakil bupati. Salah satu calon wakil bupati, yakni Ade Ginanjar berhalangan hadir karena sakit.

Setelah acara debat kandidat ini, Pilkada Garut akan memasuki masa tenang mulai Kamis (5/9/2013) sampai hari pemungutan suara Minggu (8/9/2013). (A-168/A-108)***

Baca Juga

Wajah Perubahan Berganti Menjadi Status Quo

BANDUNG, (PR).- Keterwakilan wajah-wajah perubahan diganti dengan wajah status quo dalam langkah politik reshuffle kabinet yang dilakukan Presiden Joko Widodo.

Pilkada Serentak di Jabar 2015, Golput Tertinggi

BANDUNG, (PR).- Angka partisipasi pemilih pada pelaksanaan pemilihan kepala daerah serentak di Jawa Barat tahun 2015 lalu, paling rendah dibandingkan dengan proses pelaksanaan pemilihan umum di Jawa Barat lainnya, seperti pemilihan gubernur tahun 2013, pemilihan legialif dan presiden 2014.

PKS Belum Resmi Dukung Sandiaga Uno

JAKARTA, (PR).- Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid menegaskan jika secara definitif, PKS belum mendukung bakal calon gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno karena pembicaraan terkait hal itu belum selesai.