Kewirausahaan Indonesia Tertinggal

JAKARTA, (PRLM).- Jumlah kewirausahaan Indonesia di Asia Tenggara hingga saat ini masih tertinggal. Hal itu berdasarkan jumlah wirausahawannya yang masih sedikit, yakni baru 1,56 persen dari total jumlah penduduk.

"Dibandingkan negara tetangga, Indonesia masih tertinggal jauh. Jumlah wirausahawan Malaysia mencapai 4 persen, Thailand 4,1 persen, dan Singapura 7,2 persen. Agar bisa menggerakkan ekonomi nasional, jumlah wirausahawan minimal 2 persen," ungkap Ketua Dewan Komisioner Diplomat Success Challenge (DSC) 2013 Surjanto Yasaputera saat peluncuran DSC 2013, di Jakarta.

Menurut dia, kewirausahaan di Indonesia harus terus didorong agar lebih banyak lagi melahirkan wirausawan baru. Berdasarkan data Kamar Dagang dan Industri, pertumbuhan tenaga kerja per tahun mencapai 2,91 juta orang. Namun, pertumbuhan lapangan pekerjaan hanya 1,6 juta orang.

"Oleh karena itu, kompetisi seperti DSC membantu kewirausahaan dan meningkatkan lapangan kerja serta menjadi wadah bagi mereka untuk tetap menjaga semangat ingin mencoba," ujarnya.

Seperti diketahui, DSC merupakan ajang pencarian calon pengusaha andal dengan ide bisnis paling brilian. Dalam ajang ini, peserta harus mengirimkan proposal ide bisnis untuk kemudian disaring oleh tim seleksi. Calon peserta dan proposalnya yang lolos di penyeleksian akan diikutsertakan ke tahap berikutnya. Di tahap ini para peserta memiliki sebutan baru, yaitu Challenger.

Pendaftaran secara online sudah dibuka hingga 27 September 2013. Calon peserta dapat mengirimkan proposal bisnis ke www.wismilak-diplomat.com. Enam grand finalis akan dipilih untuk mendapatkan hadiah total Rp 1 miliar.

Helmi Yahya selaku salah satu komisioner menambahkan, jika jumlah pengusaha Indonesia mencapai 2 persen maka pertumbuhan ekonomi nasional akan dapat mengalahkan Cina yang tumbuh di atas 10 persen.

Kecilnya jumlah pengusaha Indonesia itu karena kurikulum di sekolah tidak didesain untuk menciptakan wirausaha. Mereka belum dididik menjadi pengusaha yang andal, ulet, kuat dan gigih dalam memperjuangkan usahanya. "Anak-anak sejak kecil dari rumah ke sekolah hanya dididik untuk bisa menjadi dokter, polisi, tentara, maupun pegawai negeri," kata Helmi.

Untuk menjadi pengusaha, diperlukan waktu cukup lama, memiliki pengetahuan, piawai, dan pesona yang merupakan karakteristik dasar calon pengusaha. (A-78/A-147)***

Baca Juga

Pertumbuhan Kredit BNI Naik 20,6%

JAKARTA, (PR).- Pertumbuhan kredit BNI pada Tahun 2016 yang sebesar 20,6% mampu melampaui pertumbuhan kredit industri perbankan Indonesia secara umum yang per November 2016 mencapai 8,5%.

Ketimpangan di Jabar Tinggi

JAKARTA, (PR).- Ketimpangan atau Gini Ratio Jawa Barat selalu berada di atas rata-rata nasional sejak tahun 2011. Hal ini menunjukkan lapisan bawah masyarakat semakin sedikit menerima dampak pembangunan.

Pertamina Jangan Jadi ATM Politik

JAKARTA, (PR).- Ketua umum Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu Arief Poyuono mengatakan, pencopotan Dirut dan Wadirut Pertamina terlalu transparan dan tidak main cantik.

Pengusaha Diimbau Gunakan Gas 50 Kg

DEN Minta Praktik Percaloan Gas Dihentikan

JAKARTA, (PR).- Tingginya harga gas di Indonesia tak lepas dari ulah para trader gas tak bermodal infrastruktur alias calo. Calo yang merajalela tak hanya dikuasai oleh swasta, namun anak usaha BUMN pun ada yang menjadi trader gas tanpa modal.