Jembatan Gantung Cileueur Ciamis Runtuh

JAWA BARAT
KONDISI badan jembatan gantung yang terbuat dari anyaman bambu di atas Sungai Cileuer yang menghubungkan Lingkungan Kota Kulon, dengan Lingkungan Bojonghuni, Kelurahan Maleber, keduanya Kecamatan/Kabupaten  Ciamis, Senin (19/8/2013) posisinya miring.*
NURHANDOKO WIYOSO/PRLM
KONDISI badan jembatan gantung yang terbuat dari anyaman bambu di atas Sungai Cileuer yang menghubungkan Lingkungan Kota Kulon, dengan Lingkungan Bojonghuni, Kelurahan Maleber, keduanya Kecamatan/Kabupaten Ciamis, Senin (19/8/2013) posisinya miring.*

CIAMIS, (PRLM).- Jembatan gantung yang membentang di atas Sungai Cileueur Kecamatan/Kabupaten Ciamis runtuh. Runtuhnya jembatan sepanjang 25 meter bersamaan dengan datangnya banjir besar akhir bulan Juli 2013, yang menyebabkan tiang panyangga kedua ujung jembatan hancur. Hingga saat ini jembatan masih dibiarkan dan ditutup total.

Pantauan di lokasi, Senin (19/8/2013), kondisi badan jembatan yang terbuat dari anyaman bambu tampak masih kuat, hanya saja posisinya tidak lagi seperti lantai jembatan, akan tetapi berdiri mirip pagar bambu. Pada bagian bawah lantai bambu banyak besi penyangganya yang sudah keropos. Selain itu seluruh bagian kawat baja penahan badan jembatan juga sudah berkarat.

Sisa-sisa banjir hingga menyebabkan beberapa permukiman warga tergenang banjir, masih tampak di sekitar tempat tersebut. Setidaknya tiang besi sebagai penyangga di kedua ujung jembatan sudah bengkok akibat tidak mampu menahan gerusan air. Bahkan di ujung lainnya besinya sudah tidak ada akibat terbawa banjir.

Bagian bawah jembatan yang diperkuat dengan bronjong atau tumpukan batu dengan penahan kawat besar juga sudah hancur tidak berbekas. Beberapa bagian tebing juga terlihat rapuh akibat terkikis banjir.

Diperkirakan runtuhnya jembatan berawal dari hancurnya tiang penyangga, sehingga menyebabkan tiang besi dan kawat baja yang sudah berkarat itu tidak mampu menahan badan jembatan.

Akibatnya salah satu sisi kabel baja utama putus, hingga sebagian lantai jembatan posisinya menjadi miring.

Sementara itu di salah satu sisi, terdapat jembatan darurat yang dibuat dari bambu. Karena medannya sangat curam, jembatan darurat hanya bisa dilintasi pejalan kaki, sedangkan sepedamotor harus memutar jauh masuk Kota Ciamis. Tidak jauh dari ujung jembatan di wilayah Kota Kulon terdapat keterangan yang menyebutkan jembatan tersebut dibangun secara swadaya oleh Angkatan Muda Siliwangi (AMS) pada tahun 1988. Selama ini warga sudah berulang kali memperbaiki lantai jembatan dengan anyaman bambu. (A-101/A_88)***

Baca Juga

Antisipasi Rentenir, Dinas Koperasi Lakukan Penyuluhan

JAWA BARAT
KEPALA Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (Diskop UMKM) Kab. Cianjur, Ridwan Ulyasin tengah memberikan pengarahan kepada para Petugas Penyuluh Koperasi Lapangan (PPKL) di aula Pusat Layanan Usaha Terpadu Usaha Mikro Kecil dan Menengah (PLUT-UMK

CIANJUR, (PRLM).- Untuk menekan terjadinya praktik rentenir berkedok koperasi, Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Kab. Cianjur mengerahkan sejumlah petugas penyuluh koperasi lapangan (PPKL) untuk memberikan pemahaman tentang berkoperasi yang benar.

Paguyuban Muslim Sunda Tolak Kehadiran Dedi Mulyadi

JAWA BARAT
MASSA dari Paguyuban Muslim Sunda (PMS) Depok menolak kehadiran Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi yang akan menjadi pembicara seminar di Fakultas Sastra Universitas Indonesia, Rabu (13/1/2016).*

DEPOK, (PRLM).- Massa dari Paguyuban Muslim Sunda (PMS) Depok menolak kehadiran Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi yang akan menjadi pembicara seminar di Fakultas Sastra Universitas Indonesia, Rabu (13/1/2016).

Kades di Garut Minta Perlindungan Hukum

JAWA BARAT

GARUT, (PRLM).- Merasa banyak intimidasi dari beberapa pihak seperti oknum wartawan, LSM dan aparat pasca turunnya Dana Desa, 270 Kepala Desa yang ada di Kabupaten Garut yang tergabung dalam Apdesi meminta perlindungan hukum dengan mengadu ke DPRD Kabupaten Garut.

Presiden Persingkat Kunjungan Kerja di Cirebon

JAWA BARAT

CIREBON,(PRLM).- Terjadinya sejumlah ledakan bom dan penembakan di Jakarta, membuat Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mempersingkat kunjungan kerjanya di Cirebon, Kamis (14/1/2016).