Unjuk Rasa Menentang Kekerasan terhadap Warga Sipil di Mesir

MASSA dari Forum Peduli Cirebon Bermartabat Peduli Mesir (FPCBPM)  berunjuk rasa di depan Masjid Attaqwa, Jln. Kartini, Kota Cirebon, Jumat (16/8/2013). Mereka mengutuk keras kekerasan militer Mesir kepada warga sipil di negara itu.*
HANDRIANSYAH/PRLM
MASSA dari Forum Peduli Cirebon Bermartabat Peduli Mesir (FPCBPM) berunjuk rasa di depan Masjid Attaqwa, Jln. Kartini, Kota Cirebon, Jumat (16/8/2013). Mereka mengutuk keras kekerasan militer Mesir kepada warga sipil di negara itu.*

CIREBON, (PRLM).- Massa dari Forum Peduli Cirebon Bermartabat Peduli Mesir (FPCBPM) berunjuk rasa di depan Masjid Attaqwa, Jln. Kartini, Kota Cirebon, Jumat (16/8/2013). Mereka mengutuk kekerasan terhadap warga sipil oleh pihak militer dalam kudeta di Mesir.

Unjuk rasa yang berlangsung sekitar setengah jam tersebut dimulai sekitar pukul 13.00 WIB. Massa membentangkan berbagai kecaman lewat tulisan dalam spanduk, poster dan berbagai atribut lain. Massa juga menggalang dana dari masyarakat yang peduli terhadap nasib sesama muslim di Mesir.

Meski memadati jalan raya, aksi tersebut tidak mengganggu kelancaran lalu lintas, karena aparat Polresta Cirebon melakukan pengaturan dan penjagaan ketat. Aksi yang berlangsung damai itu kemudian dilanjutkan dengan long march sampai massa akhirnya membubarkan diri.

Dalam orasinya, Koordinator Lapangan dalam aksi tersebut, Mukhlis Yusrianto mengatakan, kekejaman pihak militer Mesir yang melakukan kudeta terhadap pemerintahan yang sah sangat salah kaprah. Terlebih mereka sampai melukai dan membantai warga sipil pro demokrasi di negara tersebut.

Mukhlis menegaskan, pemerintah Indonesia harus segera mengambil sikap dan bersuara terhadap tragedi kemanusiaan yang terjadi di Mesir. Pasalnya, perang saudara yang terjadi di negara itu sudah dinodai pelanggaran hak asasi manusia dan hak hidup warga sipil tak berdosa.

“Pemerintah harus segera menarik duta besar Indonesia untuk Mesir sebagai bentuk protes terhadap kekerasan yang dilakukan militer Mesir kepada warga sipil mereka,” katanya. (A-178/A_88)***

Baca Juga

Tukang Bakso Cabuli Dua Pelajar

SUMBER, (PR).- Seorang pedagang bakso berinisial HN (59) warga Kecamatan Beringin Kabupaten Cirebon diamankan jajaran Satreskrim unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Cirebon. Ia diduga telah melakukan perbuatan cabul kepada dua orang anak dibawah umur yang bersatus pelajar.

Sumber Api Alam Majakerta, dari ASEAN Games Hingga PON XIX

INDRAMAYU, (PR).- Api untuk upacara PON XIX diambil dari sumber api alam Desa Majakerta Kecamatan Balongan Kabupaten Indramayu. Tempat tersebut juga pernah menjadi sumber api untuk ASEAN Games sekitar tahun 1960-an.

Makam Korban Kebrutalan Geng Motor Dibongkar

CIREBON, (PR).- makam Vi (16) dan MR (16), korban tewas akibat kebrutalan kawanan geng motor dibongkar guna kepentingan otopsi, Selasa 6 September 2016. Keduanya dimakamkan sekira 9 hari lalu.