Ditetapkan Polres Sumedang

Maksimal Lima Jam, Waktu Tempuh Mudik Lintas Sumedang

JAWA BARAT
BAPPEDA SUMEDANG/PRLM

SUMEDANG, (PRLM).- Polres Sumedang menjamin waktu tempuh kendaraan arus mudik yang melalui jalur lintas Sumedang, maksimal lima jam. Waktu tempuh itu, dari mulai pintu tol Cileunyi sampai Cijelag, Kec. Tomo dengan terjadinya kemacetan kendaraan. Sementara waktu tempuh yang ditetapkan Polda Jabar di jalur mudik lintas Jabar maksimal 10 jam.

“Sesuai perintah Pak Kapolda, insya Allah waktu tempuh di jalur lintas Sumedang tidak akan lebih dari lima jam. Saya yakin, target itu bisa tercapai. Hal itu dengan mengacu waktu tempuh normal 2,5-3 jam,” kata Kapolres Sumedang Ajun Komisaris Besar Eka Satria Bhakti seusai “Rakor Lintas Sektoral Dalam Rangka Persiapan Pengamanan Operasi Ketupat Lodaya 2013 Polres Sumedang” di Mapolres Sumedang, Selasa (16/7/2013).

Menurut dia, penetapan waktu tempuh lima jam tersebut, akan diupayakan dengan mengatasi kemacetan arus mudik. Hal itu dengan memberlakukan konsep one way (satu jalur) dan contra flow (berlawanan arus). Konsep searah akan diterapkan apabila arus mudik dari arah Jatinangor ke Sumedang padat.

Satu jalur juga akan diberlakukan di ruas Jalan Tanjungsari sampai Pamulihan, jika jalur tengah Sumedang menjadi jalur alternatif untuk mengurai kemacetan di jalur selatan, terutama Nagreg.

“Begitupula jalan alternatif Parakanmuncang, Kec. Cimanggung-Simpang, Kec. Pamulihan, akan diefektifkan jika arus mudik di jalur selatan padat,” kata Eka.

Selain menerapkan jalan satu jalur, lanjut dia, Polres Sumedang pun akan memberlakukan contra flow dari mulai pintu tol Cileunyi sampai Cimanggung sejauh 7 km. Cara itu akan dilakukan apabila arus mudik di jalur Nagreg padat. Jika arus kendaraan dari Cileunyi sampai Nagreg padat, maka jalan yang asalnya tiga jalur ditambah menjadi empat jalur. Sedangkan jalur dari arah sebaliknya (Nagreg ke Cileunyi) akan dikurangi. Dari tiga menjadi dua jalur.

“Begitu juga sebaliknya. Jika kepadatan kendaraan terjadi pada arus balik, dari arah Nagreg ke Cileunyi menjadi empat jalur. Untuk membuat jalan empat jalur, kita sedang menyiapkan tolo-tolo (pembatas jalan),” kata Eka. (A-67/A_88)***

Baca Juga

Angka Kematian Ibu Hamil, Melahirkan, dan Bayi di Subang Masih Tinggi

JAWA BARAT

SUBANG,(PRLM).- Angka kematian ibu hamil melahirkan dan bayi di Kabupaten Subang hingga kini masih terbilang relatif tinggi.

Pasalnya selama Januari - April 2015, di Dinas Kesehatan Subang tercatat ada 10 ibu hamil maupun melahirkan yang meninggal dunia.

Sebanyak 10 Ribu Jiwa di Cianjur Rawan Air Bersih

JAWA BARAT

CIANJUR,(PRLM).-Sedikitnya 10 ribu warga yang tersebar di sejumlah Desa di Kabupaten Cianjur saat ini rawan ketersediaan air bersih. Sejumlah upaya tengah dilakukan untuk memenuhi kebutuhan air bersih di wilayah beberapa desa tersebut.

Transportasi Barang dan Jasa

Bandara Komersil Terealisasi, Lanud Wiriadinata Ikut Berkembang

JAWA BARAT

TASIKMALAYA, (PRLM).- Kadispaskom TNI AU Brigjen Samyoga, usai melakukan Rakor di aula Rapat Wali Kota Tasikmalaya, Kamis (30/4/2015) mengatakan, ada beberapa hal yang dibahas dalam diskusi MoU tersebut.

Seorang Pendaki TNGP Tewas, Diduga Terkena Serangan Jantung

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Seorang pendaki Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGP) Cibodas Aan Rus'an Arif (45) warga Kampung Baru Kapling Desa Baros Kecamatan Cibereum Sukabumi tewas setelah mengeluh sakit, Kamis (30/4/2015).