Penyaluran Bantuan Alat Kontrasepsi di Kab. Bekasi tidak Merata

JAWA BARAT

CIKARANG, (PRLM).-Penyaluran bantuan alat kontrasepsi di Kabupaten Bekasi tidak merata. Masih ada puskesmas yang belum menerima bantuan alat kontrasepsi yang merupakan bantuan dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat tersebut.

Hal tersebut diketahui saat pimpinan Komisi D Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bekasi melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke tempat penyimpanan alat kontrasepsi dan beberapa puskesmas di Kabupaten Bekasi.

Ketua Komisi D, Wardja Miharja didampingi anggota Komisi D DPRD Kabupaten Bekasi, Hasan Bisri mengatakan, dari hasil sidak masih ada puskesmas yang belum menerima perlengkapan alat kontrasepsi. Padahal, Pemerintah daerah sudah menganggarkan untuk perlengkapan tersebut.

"Kami sangat menyayangkan kalau masih ada puskesmas yang belum menerima alat dan perlengkapan kontrasepsi. Padahal, saat kami melakukan sidak ke gudang penyimpanan alat kontrasepsi di gudang Panwaslu (panitia pengawas Pemilu, red) Kabupaten Bekasi, masih ada perlengkapan dan alat kontrasepsi. Ini yang akan kita pertanyakan ke instansi terkait," ungkap Wardja seusai melakukan sidak ke Puskesmas Cikarang, Jalan Ki Hajar Dewantara, Kecamatan Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi, Selasa (4/6/2013).

Diungkapkan seorang anggota Komisi D DPRD Kabupaten Bekasi, Hasan Bisri, pihaknya akan segera memanggil Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) Kabupaten Bekasi, untuk meminta klarifikasi terkait tidak meratanya pendistribusian alat dan perlengkapan kontrasepsi itu.

"Kami akan segera jadwalkan pemanggilan Kepala BPPKB Kabupaten Bekasi untuk meminta klarifikasi masalah ini. Seharusnya, hal seperti ini tidak perlu terjadi," kata Hasan.

Belum diterimanya perlengkapan kontrasepsi tersebut, dibenarkan pula Kepala Puskesmas Cikarang, Arda Yunita.

Dalam kesempatan itu, Arda menuturkan, selama ini pihaknya belum pernah menerima bantuan perlengkapan alat kontrasepsi dari BPPKB Kabupaten Bekasi. Meski demikian, selama ini untuk menunjang sosialisasi alat kontrasepsi dia peroleh dari bantuan pemerintah pusat melalui BKKBN.

"Kami belum pernah menerima bantuan perlengkapan dan alat kontrasepsi secara langsung dari BPPKB Kabupaten Bekasi. Kalaupun ada, kami peroleh dari UPT (unit pelayanan teknis, red) BPPKB di kecamatan. Perlengkapan yang kami terma pun berupa konseling kit bukan IUD kit," katanya. (A-198/A-89)***

Baca Juga

Kejagung Kembali Periksa Wakil Bupati Cirebon

JAWA BARAT

JAKARTA, (PRLM).- Tim Penyidik Kejaksaan Agung kembali memeriksa Wakil Bupati Cirebon Tasiya Soemadi Algotas terkait pengusutan perkara dugaan korupsi bantuan sosial. Gotas diperiksa sebagai saksi bagi dua tersangka lain yakni EP dan SS.

Polisi Tahan Tersangka Pengawas KUD

JAWA BARAT

SUMBER, (PRLM).-Polres Cirebon menahan seorang tersangka terkait kejadian longsornya lokasi galian C Gunung Kuda Desa Cipanas, Kecamatan Dukupuntang, Kabupaten Cirebon, Selasa (28/4/2015) petang.

Tersangka SAR (43) warga blok 2 RT 4 Desa Bobos, adalah pengawas di KUD Bumi Karya.

Personel TNI Perbaiki Ruas jalan Penghubung Kecamatan

JAWA BARAT
DANDIM 0605 Subang Yani Ari Sasongko memimpin rapat koordinasi persiapan TMMD dengan para danramil se-kabupaten Subang di Aula Makodim Subang, Rabu (29/4/2015).

SUBANG, (PRLM).- Ratusan personel TNI dari berbagai kesatuan mulai perbaiki ruas jalan penghubung Kecamatan Jalancagak - Ciater yang kondisinya rusak. Sebab ruas jalan tersebut sering dijadikan alternatif pemudik maupun wisatawan pada saat libur Idul Fitri.

Sistem Daring Perizinan Kota Bogor Diluncurkan

JAWA BARAT
Sistem Daring Perizinan Kota Bogor Diluncurkan

BOGOR, (PRLM).- Badan Pelayanan Perizinan Terpadu dan Penanaman Modal Kota Bogor meluncurkan sistem pendaftaran perizinan secara daring, Kamis (30/4/2015).