Dunia Internasional Khawatirkan Situasi Terkini di Turki

LUAR NEGERI

ISTANBUL, (PRLM).-Banyak kalangan baik itu di Turki maupun internasional khawatir dengan mengeskalasinya demosntrasi tersebut karena ini bisa menjerumuskan negara itu dalam konflik internal yang panjang.

Ujung-ujungnya, jika tak ada solusi memadai, konflik tersebut bisa memicu instabilitas keamanan, bukan hanya di Turki, melainkan juga ke negara tetangga di Asia dan Eropa.

Protes yang awalnya dipicu dari kebijakan pemerintah yanga kan mengubah Taksim Gezi menjadi mal, kini berubah menjadi demonstrasi anti-pemerintah.

Para demonstran dari berbagai elemen di Turki itu menilai selama 10 tahun berkuasa, Erdogan membuat banyak kebijakan yang mengutamakan kepentingan partainya yang berbau Islam itu.

Padahal,UUD Turki dengan tegas menyatakan bahwa agama tak boleh dicampuradukkan dengan pemerintah.

Dalam hal ini, konstitusi Turki mengamanahkan bahwa negara harus sekular dan moderat. Bahkan, bapak pendiri Turki Mustafa Kemal yang merupakan pahlawan nasional itu, semasa hidupnya selalu mengingatkan warganya bahwa tak boleh ada islamisasi di dalam negara.

Kemal sendiri dikenal sebagai pemimpin Turki yang sangat liberal yang melarang semua hal yang berbau agama mencampuri pemerintahan.

Filosofi ini terus dijaga sehingga Turki memiliki karakter yang sangat berbeda dengan negara mayoritas berpenduduk Muslim lainnya.

Di Turki, aborsi, prostitusi, alkohol, homoseksual, transgender dilegalkan, tetapi belakangan ini, Erdogan mulai mengintervensi kebebasan warganya.

Salah satunya, meloloskan UU pembatasan minuman beralkohol yang kemudian memicu kemarahan banyak warga Turki yang menganggap larangan itu pembatasan kebebasan. (A-133/A-89)****

Baca Juga

Kebijakan Dua Anak di Tiongkok Akan Diterapkan 2016

LUAR NEGERI

BEIJING, (PRLM).- Jika kebijakan satu anak di Tiongkok tak segera dicabut, maka dalam waktu dekat Negara Panda tersebut akan mengalami masalah rumit, termasuk ekonomi. Pasalnya, jika di suatu negara terlalu banyak usia non-produktif, maka ini akan menjadi beban negara.

Pernyataan David Cameron Soal Imigran Mendatangkan Kritik

LUAR NEGERI

HANOI, (PRLM).- Pernyataan Perdana Menteri Inggris, David Cameron tentang imigran yang berusaha memasuki Inggris lewat Selat Channel telah mendatangkan kritik.

Israel Memburu Pembakar Bayi Palestina

LUAR NEGERI

DUMA, (PRLM).- Seorang bayi Palestina di kampung Duma, kota Nablus, tewas dalam aksi pembakaran yang diduga dilakukan pemukim Yahudi di Tepi Barat. Hal tersebut diungkapkan jubir kepolisian Israel, Luba Samri seperti dilaporkan BBC News, Jumat.

Jual Kapal Perang Batal, Prancis Siap Bayar Kompensasi ke Rusia

LUAR NEGERI

PARIS, (PRLM)- Prancis setuju membayar kompensasi kepada Rusia untuk pembatalan penjualan dua kapal perang, menurut pejabat Rusia.

Pembatalan penjualan itu terjadi sesudah pecah konflik di Ukraina timur, di mana Rusia dituduh mendukung kelompok separatis.