SOPD DOB Pangandaran Dapat Segera Dibentuk

PANGANDARAN, (PRLM).- Struktur Organisasi Pemerintahan Daerah (SOPD) Daerah Otonom Baru (DOB) Kabupaten Pangandaran, kini sudah ada di Kementrian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Dalam waktu dekat ini, Penjabat Bupati Kabupaten Pangandaran Endjang Naffandy akan menghadap ke menteri.

“Saya sudah dapat telefon dari Menpan secara langsung. Beliau mengatakan kalau sudah ada di menteri, dan dia mengundang kita untuk hadir di Kemenpan,” ujar Endjang Kamis (30/5/2013).

Endjang menjelaskan, ucapan Menpan tersebut adalah sinyal bagus untuk SOPD dapat segera dibentuk. Pasalnya, hingga kini dirinya dan pemerintahan belum dapat maksimal bekerja.

Alasan lain Menpan mengundang dirinya ke Jakarta dalam waktu dekat ini adalah untuk membicarakan tindak lanjut dari SOPD tersebut. “Beliau pun berkata alasan mengundang agar cepat dibahas dan rampung SOPD-nya,” ujarnya.

Namun demikian, untuk waktunya Endjang mengaku belum ditentukan oleh Menpan. Besar harapan, pertemuan itu dapat segera dilakukan. Dan, dirinya bersyukur untuk surat ajuan SOPD sudah ada di Menpan.

Dari surat ajuan tersebut, informasi yang diperoleh sudah dapat dipastikan ada tujuh dinas nantinya di Pemerintahan Kabupaten Pangandaran. Sebelumnya, pada pengajuan awal yaitu ada delapan dinas. “Ya, jadinya tujuh dinas. Satu dinas digabungkan ke asisten perekonomian dan pembangunan. Dinas yang dimaksud adalah Dinas Perindagkop dan Usaha Mikro Kecil Menengah,” jelasnya.

Lebih lanjut dirinya mengatakan, dengan demikian nantinya Pemerintahan Kabupaten Pangandaran akan ada tujuh dinas, satu Sekertariat Daaerah (Setda), dan satu Sekertariat Dewan (Setwan).

Untuk formasi jabatannya, di Setda akan ada dua asisten. Yaitu Asiten Pemerintahan, dan Administrasi (Asisten I). Asisten I membawahi empat bagian. Yaitu Bagian Pemerintahan, Bagian Hukum dan Organisasi. Lalu Bagian Kepegawaian, dan Bagian Umum.

Selanjutnya Asisten II membawahi tiga bagian. Yaitu Bagian Perekonomian, bagian Pembangunan, dan Bagian Kesejahteraan Rakyat.

Berikutnya untuk dinas, ada tujuh. Di antaranya Dinas Pendidkan, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga. Dinas Kesehatan, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, Sosial dan Tenaga Kerja dan Transmigarasi. “Kemudian Dinas Pariwisata, Ekonomi Kreatif, Perhubungan, Komunikasi dan Informatika. Lalu Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Kelautan, Pertanian dan Kehutanan. Dan, Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah,” jelasnya.

Untuk lembaga teknis daerah, Endjang mengatakan akan ada empat. Yaitu Inspektorat, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA), Badan Kesbangpol, Linmas dan Penanggulangan Bencana. Dan, Badan Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, KB dan Pemerintahan Desa. (A-195/A-147)***

Baca Juga

Gubernur Baru DKI Diharapkan Ikut Atasi Masalah Ciliwung

DEPOK, (PR).- Kepemimpinan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno sebagai Gubernur dan Wakil Pemerintah Provinsi Jakarta diharapkan berdampak positif bagi wilayah Jawa Barat yang berbatasan dengan Jakarta.

DPC PPP di Jabar Ingin Uu Dampingi Ridwan Kamil di Pilkada

BANDUNG, (PR).- Sejumlah DPC PPP kabupaten/kota di Jawa Barat akan mendorong DPP PPP agar memberikan rekomendasi Uu Ruzhanul Ulum Pilgub Jawa Barat 2018. Pasalnya Uu merupakan kader PPP yang mumpuni dan berpengalaman dalam memimpin daerah.

Pencuri Gasak Sepeda Puluhan Juta Rupiah di Beji

DEPOK, (PR)- Polisi mencokok Dewa Lesmana (24), tersangka pencurian spesialis rumah kosong di Perumahan Griya Rahmani 2, Jalan Mandor Goweng, RT 4 RW 3, Kelurahan Kukusan, Kecamatan Beji, Kota Depok.