Hasil Audit Lanjutan Hambalang II Bisa Mengagetkan

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Badan Pemeriksa Keuangan menemukan adanya dugaan penyimpangan atau anomali dalam penggunaan anggaran pada kasus pembangunan pusat sarana olah raga Hambalang, Bogor. Temuan pada audit bertajuk Hambalang II itu didapat dari perkembangan lanjutan pemeriksaan BPK terkait permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam membongkar kasus Hambalang.

“Ada lanjutan Hambalang I. Khususnya ada (kaitan dengan) anggaran. Dalam anggaran ini, banyak hal-hal yang anomali. Yang nantinya teman-teman mendapatkan hal-hal yang benar-benar temuan kita yang anomali, yang di luar dugaan kita semuanya,” kata Ketua BPK Hadi Utomo, dalam konferensi pers terkait perkembangan audit Hambalang II, di Kantor BPK, Jakarta, Selasa (28/5/2013).

Hadi menjelaskan, perbedaan audit Hambalang I dengan Hambalang II menunjukkan adanya perkembangan. Yang terbaru dari audit Hambalang II itu yakni BPK sudah memasuki tahap penghitungan kerugian negara. Dari hasil penghitungan kerugian negara, BPK menemukan adanya penyimpangan dalam anggaran Hambalang itu. Anomali baru itu dinilai cukup untuk terus ditelusuri kebenarannya.

“Anomali hal baru. Yang tentunya sangat dalam sekali hanya belum saatnya untuk BPK karena ada kode etik. Kalau anomali-anomali, nanti saudara kalau ketahuan, akan kaget. Tapi belum saatnya (dipublikasikan). Auditor ada kode etik. Kita belum bisa,” katanya.

Hingga saat ini, BPK telah memeriksa hampir 100 orang untuk dimintai keterangan. Pemeriksaan itu dilakukan kepada pejabat pemerintahan, anggota DPR, hingga pengusaha.

“Pemeriksaan saksi-saksi atau berita acara pemeriksaan keterangan, sampai hari ini telah mencapai sekitar 83. Terdiri dari eksekutif, legislatif, pengusaha, dan lain-lainnya. Tetapi detailnya kami belum boleh memberikan,” tutur Hadi.

Hadi menuturkan, BPK belum dapat mempublikasikan hasil sementara perkembangan audit Hambalang tersebut. Secara prosedural, BPK baru dapat mengemukakan secara detil jika hasil pemeriksaan telah rampung dan diterima oleh DPR. (A-196/A-88)***

Baca Juga

Gus Dur Diajukan Jadi Pahlawan Nasional

NASIONAL
SURABAYA, (PRLM).- Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa turut berkomentar mengenai pemberian gelar pahlawan bagi presiden keempat RI, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur

Tertinggi, Pelanggaran Kepatuhan Kapal di Perairan Maluku

NASIONAL

AMBON, (PRLM).- Deputi Satgas Pencegahan dan Pemberantasan Penangkapan Ikan illegal Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia, Dr.

Shelter Rohingya, Bukan Puncak tapi Awal Kehidupan Baru

NASIONAL

LHOESEUMAWE, (PRLM).- Mempersembahkan shelter bagi pencari suaka asal Myanmar yang memasuki kawasan Aceh, bukan sekadar bicara hal-hal fisik mencakup sekian jiwa. “Dari sisi jumlah jiwa pun, sangat kecil dibanding yang mendarat di negara lain.

Sarbumusi Desak Hanif Mundur Sebagai Menaker

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Dewan Pimpinan Wilayah Sarikat Buruh Muslimin Indonesia (Sarbumusi) menyatakan, ribuan buruh yang tergabung dalam serikat pekerja di tanah air berencana menggelar aksi unjuk rasa pada Senin (15/6/2015) untuk menuntut Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Muhammad Hanif Dakhiri mundu