Festival Dalang Anak dan Remaja Tingkat Jabar 2013

SENI BUDAYA
DALANG Andika Melasraya dari Sanggar Tumaritis II Karawang saat membawakan cerita Jaya Perbangsa pada Festival Dalang Anak dan Remaja 2013, bertempat di Padepokan Seni Mayang Sunda Jalan Peta 209 Bandung.*
RETNO HY/PRLM
DALANG Andika Melasraya dari Sanggar Tumaritis II Karawang saat membawakan cerita Jaya Perbangsa pada Festival Dalang Anak dan Remaja 2013, bertempat di Padepokan Seni Mayang Sunda Jalan Peta 209 Bandung.*

BANDUNG, (PRLM).- Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat bekerja sama dengan Persatuan Pedalangan Indonesia (Pepadi) Jawa Barat menyelenggarakan Festival Dalang Anak dan Remaja 2013. Penyelenggaraan Festival Dalang Anak dan Remaja 2013 dalam rangka upaya regenerasi seni pedalangan melalui pembelajaran, pengamatan dan penilaian dalam bentuk festival.

“Festival Dalang Anak dan Remaja tingkat Jawa Barat Tahun 2013, merupakan pesta dalang Anak dan Remaja Wayang Golek dan Wayang Kulit yang ada di Jawa Barat yang masih menjadi rujukan untuk menentukan dalang yang akan menjadi perwakilan Jawa Barat di tingkat nasional Juli mendatang. Selain itu festival juga bertujuan agar terjadi proses regenerasi dalang wayang (golek dan wayang kulit) secara alami dan terbina, baik keterampilan dan kreativitas teknis pedalangannya, maupun agama dan ilmu pengetahuan serta teknologi sesuai dengan perkembangan jaman,” ujar Ketua Pepadi Jabar, Tjatja Kuswara, dalam keterangannya kepada "PRLM", Selasa (21/5/13) malam.

Dikatakan Tjatja, Festival Dalang Anak dan Remaja Jawa Barat Tahun 2013, diikuti oleh dalang anak dan remaja wayang golek dan wayang kulit yang merupakan perwakilan Kabupaten dan Kota di Jawa Barat dan atau perorangan yang secara teknis dikoordinasikan oleh PEPADI kabupaten dan kota masing-masing dan atau dinas terkait kabupaten dan kota.

“Tahun (2013) ini festival diikuti 15 peserta dalang remaja dan 16 dalang anak, dibandingkan tahun sebelumnya terjadi peningkatan kuantitas maupun kualitas,” ujar Tjatja.

Festival Dalang Anak dan Remaja Jawa Barat Tahun 2013 yang berlangsung sejak Senin (20/5/13) akan berlangsung hingga Kamis (23/5/13) mendatang dengan dewan juri terdiri dari Apep Hudaya dan Lili Suparli. Penilaian yang dilakukan berdasarkan kreativitas,penjiwaan, keterampilan dan bodoran wayang. Sementara aspek pertunjukkan yang diamati dan dinilai yakni berupa sajian Antawacana dan Kawen, sajian sabet, serta sajian lakon. (A-87/A-88)***

Baca Juga

Adegan 'Perkosaan' di Opera Disoraki Penonton

SENI BUDAYA

LONDON, (PRLM).- Malam pembukaan pementasan tentang William Tell di Royal Opera House London diwarnai teriakan mengejek karena adanya adegan perkosaan tanpa busana.

Mitembeuyan untuk Mipit Kujang Jaga Pangarang

SENI BUDAYA
Mitembeuyan untuk Mipit Kujang Jaga Pangarang

BANDUNG, (PRLM).- Warga Pangarang Dalam RW 09 Kelurahan Cikawao Kec. Lengkong Kota Bandung dan Paguyuban Sunda Matih gelar upacara tradisi Mintembeuyan. Tradisi digelar dalam rangka memulai pembangunan Patung Kujang Raksasa dan Wisata Budaya Terpadu Pangarang Dalem Kaum Bandung.

DKJ Gelar Pameran dan Malam Pertunjukan 80 Tahun Slamet Abdul Sjukur

SENI BUDAYA

JAKARTA, (PRLM).-Komite Musik Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) dan Akademi Jakarta mengadakan program pameran karya dan malam pertunjukan “80 Tahun Slamet Abdul Sjukur”.

Bermuncunlan Kritik, Patung Nefertiti Akhirnya Diturunkan

SENI BUDAYA
SEORANG warga Mesir, Wael Saad, membandingkan patung Nefertiti tahun 2015 dan tahun 1345.*

KAIRO, (PRLM).- Dewan Kota Samalut di Mesir akhirnya menurunkan tiruan patung Nefertiti yang disebut-sebut lebih mirip dengan monster Frankenstein dibanding ratu yang cantik tersebut.

Patung itu dipesan untuk didirikan di gerbang masuk kota.