Lulusan SD Wajib Kantongi Ijazah Diniyah Takmiliyah

PERWAKILAN dari Kecamatan Kutawaringin mengikuti defile pada peluncuran wajib belajar Diniyah Taklimiyah (DT) di Lapangan Upakarti, Kompleks Pemerintahan Kabupaten Bandung, Kecamatan Soreang, Senin (13/5/2013). Penerapan wajib belajar di Kabupaten Bandung
USEP USMAN NASRULLOH/PRLM
PERWAKILAN dari Kecamatan Kutawaringin mengikuti defile pada peluncuran wajib belajar Diniyah Taklimiyah (DT) di Lapangan Upakarti, Kompleks Pemerintahan Kabupaten Bandung, Kecamatan Soreang, Senin (13/5/2013). Penerapan wajib belajar di Kabupaten Bandung, pertama di Indonesia, mulai tahun ajaran 2013/2014 mendatang. Ijazah DT akan menjadi salah syarat untuk daftar di sekolah lanjutan.*

SOREANG, (PRLM).- Lulusan SD yang akan melanjutkan ke jenjang SMP/MTs. maupun lulusan SMP yang akan ke SMA/SMK/MA diwajibkan mengantongi ijazah diniyah takmiliyah mulai tahun ajaran 2013/2014. Namun diniyah takmiliyah bisa mengeluarkan surat keterangan sedang belajar bagi siswa SD dan SMP yang belum mengantongi ijazah.

"Jumlah santri diniyah takmiliyah lebih dari 200.000 orang, jumlah guru sekitar 10.000 orang, dan jumlah ustaz 3.000 orang," kata Kasi Pendidikan Diniyah dan Pesantren Kemenag Kab. Bandung, H. Oni Suryana, saat peluncuran diniyah takmiliyah di Lapangan Upakarti, Senin (13/5/2013).

Sesuai dengan peraturan pemerintah (PP), kata Oni, kedudukan diniyah takmiliyah adalah non formal untuk melengkapi pendidikan agama di sekolah-sekolah umum yang masih kurang. Kab. Bandung sendiri sudah mengeluarkan Perda No. 7/2000 dan Perbup No. 34/2007 soal wajib belajar diniyah takmiliyah.

Dengan adanya Perda dan Perbup itu, kata Oni, maka lulusan SD dan SMP yang akan melanjutkan ke jenjang sekolah tinggi harus mengantongi ijazah diniyah takmiliyah. "Apabila belum ada ijazah, maka siswa SD dan SMP tersebut harus memiliki surat keterangan sedang belajar diniyah takmiliyah," ucapnya.(A-71/A-147)***

Baca Juga

Orangtua Siswa Geruduk Kantor Dinas Pendidikan Depok

DEPOK, (PR).- Sejumlah orangtua siswa berencana segera melaporkan oknum Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan wartawan ke polisi. Hal tersebut dilakukan karena para orangtua siswa menjadi korban praktik percaloan dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Kota Depok 2016.

Kadisdik Bandung: Tidak Naik Kelas Hal Biasa

BANDUNG, (PR).- Kepala Dinas Pendidikan Kota Bandung Elih Sudiapermana mengatakan, kejadian tidak naik kelas adalah hal yang biasa terjadi di beberapa sekolah. Tidak naiknya siswa ke kelas yang lebih tinggi bukanlah upaya diskriminatif guru.

Perguruan Tinggi Butuh Lembaga Manajemen Inovasi

TANGERANG,(PR).- Perguruan Tinggi membutuhkan lembaga manajemen inovasi. Lembaga tersebut yang dapat menjadi jembatan untuk menghubungkan hasil riset di perguruan tinggi dengan dunia industri.