Pilbut Bogor

Camat dan Kades Tidak Boleh Memihak ke Satu Kandidat

POLITIK

CIBINONG, (PRLM).- Para camat dan kepala desa di wilayah Kab. Bogor agar tidak ikut secara ajtif berpihak kepada salah satu calon dalam pemilihan bupati dan wakil bupati yang dilaksanakan pada 8 September 2013 mendatang. Kewajiban para camat dan kepala desa adalah bagaimana mensukseskan pelaksanaan pemilihan sehingga tingkat partisipasi masyarakat meningkat.

Hal tersebut disampaikan Bupati Bogor Rachmat Yasin dalam rapat forum muspida Kab. Bogor, Senin (6/5/13) di Cibinong, membahas masalah persiapan pelaksanaan pemilihan bupati dan wakil bupati 8 September mendatang.

Dalam pertemuan tersebut, Rachmat Yasin mengingatkan agar para Muspida dan Muspika maupun Pegawai Negeri Sipil (PNS) agar tidak ikut secara aktif, berpihak kepada salah satu calon. “Camat maupun Kades dan tidak boleh kampanye tetapi kewajiban mensukseskan Pemilukada itu ada dan wajib mensukseskannya,” katanya.

Dalam pemilu Bupati dan Wakil Bupati mendatang, para Muspida dan Muspika termasuk Kepala Desa harus menjadi ujung tombak dalam mensukseskan pemilukada. “Kenapa para Camat dan Danramil dikumpulkan dalam rangka menghadapi sukses pemilukada pada bulan September dan sebagai ujung tombak dalam mensosialisasikan pemilukada kepada masyarakat,” ujar Rachmat Yasin. (A-134/A_88)***

Baca Juga

Jokowi Harus Menggalang Kekuatan di Parlemen

POLITIK

JAKARTA, (PRLM).-Mantan Wakil Ketua DPR RI, Priyo Budi Santoso mengatakan bahwa Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) harus menggalang kekuatan yang ada di parlemen.

Tanpa itu, Priyo yakin Jokowi akan ngos-ngosan dalam menjalankan roda pemerintahannya.

Partai Demokrat Berhak tak Undang Marzuki Alie

POLITIK
JAKARTA, (PRLM).- Langkah DPP Partai Demokrat yang tak mengundang sejumlah kadernya dalam hajatan pelantikan struktur DPP Partai Demokrat periode 2015-2020 ditanggapi beragam oleh berbagai kalangan.
 

Jokowi Perlu Meniru Soeharto Dalam Memilih Menteri

POLITIK

JAKARTA, (PRLM).- Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah menyatakan seharusnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) meniru gaya mantan Presiden Soeharto dalam memerintah. Jokowi seperti halnya Soeharto harus bisa merekrut oleh orang-orang yang memiliki kemampuan luar biasa yang bisa dipercaya.

Nasdem tak Beri Bantuan Hukum untuk OC Kaligis

POLITIK
JAKARTA, (PRLM).- DPP Partai Nasional Demokrat (Nasdem) tidak akan memberikan bantuan hukum terhadap Ketua Mahkamah Partai Nasdem, OC Kaligis yang ditetapkan tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).