Penipuan Proyek FIktif

PNS Dinas Pendidikan Ditahan Kejari Cianjur

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Salah seorang pegawai negeri sipil (PNS) di lingkungan Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Cianjur, DK ditahan Kejaksaan Negeri Cianjur (Kejari),Selasa (30/4/2013). Penahanan dilakukan berdasarkan hasil pemeriksaan tahap kedua di Seksi Pidana Umum Kejari Cianjur, DK terbukti bersalah dan mengakui perbuatannya turut serta dalam kasus dugaan penipuan proyek fiktif di lingkungan Disdik Kabupaten Cianjur.

Tindak pidana tersebut dilakukan pada tahun 2010, bahkan dua terdakwa lain yang menjadi otak penipuan, AK dan NS yang merupakan kontraktor sudah diputus pengadilan pada Februari tahun ini.

Proyek fiktif itu muncul ketika dua tersangka lainnya yang saat ini sudah divonis hukuman penjara, NS dan AK, berupaya mencari pinjaman modal kepada korban, Apul Halomoan Marpaung sebesar Rp 1,4 miliar.

Keduanya meyakinkan korbannya jika uang itu akan digunakan sebagai modal proyek pengadaan buku di lingkungan Disdik Kabupaten Cianjur.

Untuk lebih meyakinkan korbannya, NS dan AK berkonspirasi dengan membawa DK ke korbannya agar memberikan keterangan bahwa proyek tersebut benar ada di lingkungan Disdik Kabupaten Cianjur. Namun pada kenyataannya, proyek itu tak pernah ada dan uang korban sebesar Rp 1,4 miliar pun raib.

Kepala Seksi Pidana Umum Kejari Cianjur, Marolop Pandiangan mengatakan, peristiwa kasus tersebut terjadi sekitar tahun 2010 lalu. Dua pelaku terdahulunya sudah diproses hukum dalam kasus dugaan penipuan.

"Jadi posisi DK ini adalah turut serta membantu melakukan penipuan. Dua pelaku sebelumnya meminta bantuan DK meyakinkan korbannya bahwa ada proyek pengadaan di Dinas Pendidikan. Tapi pada kenyataannya memang tidak pernah ada proyek tersebut," katanya.

DK yang masih mengenakan seragam PNS berwarna cokelat muda, mulai diperiksa di ruangan Pidana Umum sejak pukul 12.00 WIB. Di ruangan tersebut, DK dicecar berbagai pertanyaan seputar keterlibatannya dalam kasus dugaan penipuan. Sekitar pukul 17.00 WIB, DK akhirnya digiring ke mobil tahanan Kejari Cianjur untuk dititipkan di LP Kelas II B Cianjur di Jalan Aria Cikondang.

Ketika digiring ke luar menuju mobil tahanan Kejari Cianjur, DK tak memberikan komentar apapun kepada wartawan saat dikonfirmasi. Sambil menghisap rokok, DK dengan terburu-buru masuk ke dalam mobil. (A-186/A-88)***

Baca Juga

Perajin Tepung Tapioka cemari Sungai Cikeas

JAWA BARAT

CIBINONG, (PRLM).- Sebanyak 134 usaha perajin tepung tapioka di Kecamatan Babakan Madang dan Sukaraja cemari aliran Sungai Cikeas Kabupaten Bogor. Seluruh pengusaha tidak memiliki instalasi pengolahan air limbah, sehingga limbah cair dibuang langsung ke sungai.

Dibiarkan 3 Tahun, Kerusakan Jalan Warungkondang-Bunisari Kian Parah

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Jalan Warungkondang-Bunisari yang berada di Kecamatan Warungkondang Kabupaten Cianjur rusak parah. Jalan sejauh hampir tujuh kilometer ini hancur. Menurut sejumlah warga, jalan tersebut tak kunjung diperbaiki selama hampir tiga tahun.

Bulog Ciamis Siap Ganti Raskin yang Jelek

JAWA BARAT
Bulog Ciamis Siap Ganti Raskin yang Jelek

CIAMIS, (PRLM).- Bulog Sub Divisi Regional (Sub. Divre) Ciamis siap mengganti beras rakyat miskin yang dikembalikan oleh rumah tangga sasaran, karena dinilai kualitasnya jelek. Saat ini badan penyangga pangan di wilayah priangan timur memiliki stok beras aman hingga Bulan November 2015.

Kondisi Jembatan Kangraksan Mulai Melengkung

JAWA BARAT
SEJUMLOAH kendaraan melintas di atas jembatan Kanggraksan yang kondisinya sudah melengkung. Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional IV bakal segera mengganti jembatan Kanggraksan di jalur utama pantura Kota Cirebon.*

CIREBON, (PRLM).- Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional IV bakal segera mengganti jembatan Kanggraksan di jalur utama pantura Kota Cirebon. Penggantian jembatan yang usianya hampir setengah abad itu, karena kondisi jembatan memprihatinkan sehingga bakal membahayakan pengguna jalan.