Agen Elpiji 3 Kg di Kab. Kuningan Dapat Jatah Tambahan Masing-masing 1.120 Tabung

KUNINGAN, (PRLM).- Untuk mengantisipasi kelangkaan gas bersubsidi tabung isi 3 kilogram di Kab. Kuningan, agen-agen gas elpiji bersubsidi mendapat tambahan jatah kiriman masing-masing sebanyak dua loading order (LO) atau sebanyak 1.120 tabung elpiji. Asisten Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah Pemkab Kuningan H. Kamil Ganda Permadi, kepada wartawan Senin (29/4/2013) menyebutkan, penambahan jatah tersebut mulai disalurkan Pertamina kepada para agen di Kuningan sejak Sabtu (27/4/13).

"Dengan adanya tambahan jatah sebanyak itu, kami mengharapkan bisa mengantisipasi masalah kelangkaan gas elpiji di Kuningan," kata Kamil Ganda Permadi seraya menyebutkan penambahan jatah gas elpiji bersubsidi untuk para agen di Kuningan sebanyak itu, diberikan pemerintah atas permohonan Pemkab Kuningan kepada Hiswanamigas serta kepada pemerintah pusat.

Dia menerangkan, pendistribusian gas elpiji di Kab. Kuningan selama ini dilayani Pertamina melalui dua Stasiun Pengisian Bulk Elpiji (SPBE), 11 agen, dan sekitar 800 pangkalan. Sementara itu, kebutuhan gas elpiji bersubsidi Kab. Kuningan pada tahun ini diperhitungkan mencapai sekitar 24 juta ton, tetapi kuota gas elpiji bersubsidi yang ditetapkan pemerintah untuk Kuningan tahun ini hanya 20 juta ton, setara dengan realisasi tahun 2012.

Disebutkannya, berdasarkan pantauan pihaknya pendistribusian gas elpiji dari Pertamina kepada SPBE hingga ke tingkat pangkalan, selama ini terbilang lancar. Akan tetapi, dalam sebulan terakhir masyarakat pengguna gas bersubsidi di beberapa lingkungan permukiman baik di kawasan perkotaan maupun di sejumlah wilayah kecamatan, sempat banyak yang mengeluh sulit mendapatkan gas tersebut, seperti yang sempat terjadi pula di beberapa kabupaten dan kota lain belakangan ini.

Kamil menduga, kelangkaan gas elpiji di daerahnya bukan karena terjadi kasus penimbunan, tetapi karena pertumbuhan pengguna dan tingkat penggunaannya di masyarakat. "Kalau ada yang menimbun, untuk gas elpiji tidak mungkin. Sebab, kalau ditimbun gas elpiji akan susut dan merugikan yang menimbunnya," kata Kamil.(A-91/A_88)***

Baca Juga

PETUGAS mengamati pergerakan saham, di kantor Mandiri Sekuritas, Jln. Surapati, Kota Bandung, Kamis (13/12). Penguatan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hingga akhir tahun, didukung oleh momentum kebangkitan sektor komoditas baik pertambangan maupun perk

Trump Unggul Sementara, IHSG dan Rupiah Melemah

JAKARTA, (PR).- Indeks harga saham gabungan dan rupiah mengalami pelemahan menanggapi hasil sementara pemilihan preside‎n Amerika Serikat. Hingga pukul 11.30 WIB, calon presiden partai Republik Donald Trump masih mengungguli pesaingnya dari Partai Demokrat Hillary Clinton.

Perekonomian Belum Pulih, Asuransi Jiwa Tetap Tumbuh

JAKARTA, (PR).- Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mencatat, meski perekonomian ekonomi belum pulih sepenuhnya, industri asuransi jiwa di Indonesia terus tumbuh. Hal ini terlihat dari kinerja asuransi jiwa pada kuartal III tahun 2016.

PM Belanda Mark Rutte Bawa 200 Pengusaha Bertemu Jokowi

JAKARTA, (PR).- Pertemuan bilateral Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Belanda menghasilkan kesepakatan kerja sama ekonomi yang fokus pada perdagangan, investasi, pengelolaan air, dan pembangunan infrastruktur maritim.