Pemkab Sumedang Masih Kaji Pengembangan Budidaya Ikan di Genangan Waduk Jatigede

JAWA BARAT

SUMEDANG, (PRLM).-Pemkab Sumedang masih mengkaji peluang pengembangan budidaya perikanan di Waduk Jatigede apabila sudah digenangi.

Meski sebelumnya Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakan), Bappeda, dan instansi lainnya sempat melakukan studi banding ke Danau Toba, Sumatra Utara (Sumut), namun perlu pengkajian yang matang untuk diterapkan di Waduk Jatigede.

“Memang, kita sempat melakukan studi banding ke Danau Toba, tapi kita harus mengkaji dulu sejauhmana peluangnya. Seandainya budidaya perikanan bisa dikembangkan di Waduk Jatigede, tentunya harus ramah lingkungan. Hal itu, seperti pengelolaan air di Danau Toba,” kata Asisten Pembangunan Pemkab Sumedang, Ir. H. Dede Hermasah, M.Si., di Sumedang, Selasa (23/4).

Menurut dia, manfaat Waduk Jatigede yang sudah dibahas, yakni terkait pengairan saluran irigasi ke areal pesawahan di daerah pantura (pantai utara), seperti Cirebon, Karawang dan Indramayu.

Selain itu, pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) yang bisa menghasilkan energi listrik untuk memasok listrik ke jaringan interkoneksi Jawa-Bali.

“Sedangkan potensi perikanan, kita belum membicarakannya secara intensif. Ini perlu didiskusikan dulu dengan Kementerian PU (Pekerjaan Umum) selaku pemilik otoritas pengelolaan waduk,” kata Dede.

Perlunya pengkajian, lanjut dia, terutama untuk menghindari terjadinya kerusakan lingkungan dan pencemaran air waduk dampak pengusahaan ikan kolam jaring apung (KJA), seperti di Cirata dan Jatiluhur.

“Kita tidak ingin Waduk Jatigede rusak, seperti di Cirata dan Jatiluhur. Oleh karena itu, perlu pengkajian dulu. Seandainya perikanan bisa dikembangkan di Waduk Jatigede, syaratnya harus ramah lingkungan. Bisa tidaknya diterapkan di Jatigede, tergantung hasil kajian nanti. Kita harus mempertimbangkan untung dan ruginya bagi kepentingan sosial dan lingkungan,” tuturnya.

Lebih jauh Dede menjelaskan, potensi yang paling memungkinkan dikembangkan di Waduk Jatigede, yakni pariwisata. Pasalnya, pengembangan pariwisata lebih ramah lingkungan ketimbang perikanan.

Di genangan Waduk Jatigede, bisa dikembangkan objek wisata rekreasi air berikut sarana dan fasilitasnya, seperti penginapan dan restoran. Selain itu juga, bisa dikembangkan olah raga air, salah satunya dayung.

“Jadi pembahasan pemanfaatan Waduk Jatigede sekarang ini, lebih difokuskan pada pengembangan pariwisatanya,” ujarnya. (A-67/A-89)***

Baca Juga

Ratusan Anggota TNI Bersihkan Sungai Ciranca

JAWA BARAT
DANDIM 0617 Majalengka bersama anggotanya membersihkan sungai dari tumpukan sampah di sungai Ciranca yang membentang membelah pemukiman penduduk Kelurahan Babakanjawa, Kecamatan Majalengka, Kabupaten Majalengka.*

MAJALENGKA,(PRLM).- 500 lebih anggota TNI yang berasal dari Kodim 0617 Majalengka, 321 Galuh Taruna, Lanud Sugiri Sukani, Dinas Kebersihan serta kepolisian dan masyarakat lakukan pembersihan sampah di Sungai Ciranca yang mengalir di tengah pemukiman penduduk Kalurahan Babakanjawa, Kecamatan Majal

Setelah "Dipanen", Nenas Raksasa di Bundaran Jalan Cagak Tumbuh Lagi

JAWA BARAT
Setelah "Dipanen", Nenas Raksasa di Bundaran Jalan Cagak Tumbuh Lagi

SUBANG,(PRLM).-Lebih dari dua bulan lalu, banyak pengguna jalan baik warga Subang maupun luar daerah, mereka bertanya-tanya saat melintas bundaran Jalan cagak.

PT Bio Farma Meresmikan Rumah Batik Pakidulan

JAWA BARAT

SUKABUMI, (PRLM).- PT Bio Farma (Persero) meresmikan Rumah Batik Pakidulan yang merupakan bagian program CSR Bio Farma, di Desa Purwasedar, Kecamatan Ciracap Kabupaten Sukabumi. Rumah Batik Pakidulan yang diresmikan oleh Bupati Sukabumi Drs. H.

Blangko e-KTP di Kota Depok Masih Kosong

JAWA BARAT

DEPOK, (PRLM).- Blangko KTP elektronik (e-KTP) masih kosong di Kota Depok karena Kementrian Dalam Negeri masih belum mengirimnya. Warga pun mengalami kesulitan dalam pengurusan administrasi terkait pemenuhan kebutuhan sehari-hari.