Pemkab Sumedang Masih Kaji Pengembangan Budidaya Ikan di Genangan Waduk Jatigede

JAWA BARAT

SUMEDANG, (PRLM).-Pemkab Sumedang masih mengkaji peluang pengembangan budidaya perikanan di Waduk Jatigede apabila sudah digenangi.

Meski sebelumnya Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakan), Bappeda, dan instansi lainnya sempat melakukan studi banding ke Danau Toba, Sumatra Utara (Sumut), namun perlu pengkajian yang matang untuk diterapkan di Waduk Jatigede.

“Memang, kita sempat melakukan studi banding ke Danau Toba, tapi kita harus mengkaji dulu sejauhmana peluangnya. Seandainya budidaya perikanan bisa dikembangkan di Waduk Jatigede, tentunya harus ramah lingkungan. Hal itu, seperti pengelolaan air di Danau Toba,” kata Asisten Pembangunan Pemkab Sumedang, Ir. H. Dede Hermasah, M.Si., di Sumedang, Selasa (23/4).

Menurut dia, manfaat Waduk Jatigede yang sudah dibahas, yakni terkait pengairan saluran irigasi ke areal pesawahan di daerah pantura (pantai utara), seperti Cirebon, Karawang dan Indramayu.

Selain itu, pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) yang bisa menghasilkan energi listrik untuk memasok listrik ke jaringan interkoneksi Jawa-Bali.

“Sedangkan potensi perikanan, kita belum membicarakannya secara intensif. Ini perlu didiskusikan dulu dengan Kementerian PU (Pekerjaan Umum) selaku pemilik otoritas pengelolaan waduk,” kata Dede.

Perlunya pengkajian, lanjut dia, terutama untuk menghindari terjadinya kerusakan lingkungan dan pencemaran air waduk dampak pengusahaan ikan kolam jaring apung (KJA), seperti di Cirata dan Jatiluhur.

“Kita tidak ingin Waduk Jatigede rusak, seperti di Cirata dan Jatiluhur. Oleh karena itu, perlu pengkajian dulu. Seandainya perikanan bisa dikembangkan di Waduk Jatigede, syaratnya harus ramah lingkungan. Bisa tidaknya diterapkan di Jatigede, tergantung hasil kajian nanti. Kita harus mempertimbangkan untung dan ruginya bagi kepentingan sosial dan lingkungan,” tuturnya.

Lebih jauh Dede menjelaskan, potensi yang paling memungkinkan dikembangkan di Waduk Jatigede, yakni pariwisata. Pasalnya, pengembangan pariwisata lebih ramah lingkungan ketimbang perikanan.

Di genangan Waduk Jatigede, bisa dikembangkan objek wisata rekreasi air berikut sarana dan fasilitasnya, seperti penginapan dan restoran. Selain itu juga, bisa dikembangkan olah raga air, salah satunya dayung.

“Jadi pembahasan pemanfaatan Waduk Jatigede sekarang ini, lebih difokuskan pada pengembangan pariwisatanya,” ujarnya. (A-67/A-89)***

Baca Juga

Tenggelam di Kolam Solemat

Seorang Siswi SMK Menjadi Korban Kegiatan Pramuka

JAWA BARAT
 BISRI MUSTOFA/PRLM

CIANJUR, Kegiatan pramuka para siswa SMK Al Fatma di kolam Solemat Bumi Perkemahan (Buper) Mandala Kitri Cibodas yang menewaskan Rahmi Apriliani (16) siswi Kelas X PB3 itu ternyata tidak memiliki izin dari pihak pengelola Buper.

Bupati Sumedang Mohon Maaf Lewat Istrinya

JAWA BARAT

SUMEDANG, (PRLM).- Bupati Sumedang H. Ade Irawan melalui istrinya Hj Euis Ningsih Ade Irawan memohon maaf kepada seluruh masyarakat Kab. Sumedang atas penahanan dirinya oleh Kejati Jabar di Lapas Sukamiskin Bandung, Jumat (27/3/2015) lalu.

Satpol PP Kota Sukabumi Musnahkan Ribuan Miras

JAWA BARAT

SUKABUMI, (PRLM).- Ribuan botol minuman keras (Miras) dari berbagai jenis, Rabu (1/4/2015) berhasil dimusnahkan dengan menggunakan stoomwals. Miras yang dimusnahkan merupakan hasil razia yang dilakukan personel Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Sukabumi dari sejumlah tempat berbeda.

Polres Cianjur Ungkap Kasus Curas dan Curat

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Polres Cianjur kembali berhasil mengungkap aksi kejahatan pencurian dengan kekerasan (curas) dan pencurian dengan pemberatan (curat) yang selama ini meresahkan masyarakat. Setidaknya sembilan tersangka berhasil diamankan berikut sejumlah barang buktinya.