Seluruh Warga Blok Cigintung Mengungsi Karena Pergerakan Tanah

JAWA BARAT
MASYARAKAT di Blok Cigintung, Desa Cimuncang, kecamatan Malausma Kab Majalengka sedang menunggu kendaraan untuk mengangkut barang mereka ke lokasi pengungsian, Rabu (17/4/13). Seluruh warga di Blok Cigintung, Desa Cimuncang, kecamatan Malausma  mengungsi
TATI PURNAWATI/KC
MASYARAKAT di Blok Cigintung, Desa Cimuncang, kecamatan Malausma Kab Majalengka sedang menunggu kendaraan untuk mengangkut barang mereka ke lokasi pengungsian, Rabu (17/4/13). Seluruh warga di Blok Cigintung, Desa Cimuncang, kecamatan Malausma mengungsi menyusul tanah di lingkungan mereka terus bergerak.*

MAJALENGKA, (PRLM).- Sebanyak 600 Kepala Keluarga atau sebanyak 1.600 jiwa warga Blok Cigintung, Desa Cimuncang, Kecamatan Malausma, Kabupaten Majalengka kini mengungsi ke rumah kerabat atau familinya masing-masing menyusul seluruh pemukiman dan kondisi tanah di wilayah tersebut terus bergerak dan anjlok sekitar 0,5 cm setiap jamnya.

Bahkan di beberapa titik ruas jalan antara Blok Cigintung menuju ibu kota desa Cimuncang tepatnya sekitar 10 meter dari ujung perkampungan, tanah anjok sedalam 1,5 hingga 2 meter. Hasil pengukuran Dinas Bina Marga dan Ciptakarya anjloknya jalan di titik petama mencapai 2 m dengan bentangan hingga 17 m. Sekitar 20 m dari lokasi tersebut juga terjadi hal serupa hanya bentangannya mencapai 8 m. Demikian juga titik lainnya. Akibatnya ruas jalan tersebut terputus tidak bisa dilalui kendaraan roda empat ataupun roda dua.

Akibat kondisi tersebut PT PLN pun kini melakukan pemadaman listrik untuk wilayah tersebut karena dikhawatirkan akan terjadi gangguan atau kebakaran akibat tiangnya roboh atau akibat lainnya.

Kini seluruh pemukiman di wilayah tersebut kini dikosongkan karena ditinggal mengungsi seluruh penduduknya. Mereka mengosongkan seluruh isi rumahnya, khawatir lahan tanah yang ditempatinya akan anjlok atau longsor seperti yang menimpa gunung Jatipasir yang terjadi pada Minggu kemarin.

“Kami teliti ternyata anjloknya tanah terjadiu setiap jam sekali sekitar 0,5 cm. Itu mulai dirasakan tadi malam sekitar pukul 13.00 WIB. Makanya kami semua hamper tdak tidur karena mengemas barang untuk pindah ke pamili masing-masing,” ungkap Mumin. (C-28/A_88)***

Baca Juga

Kerusakan Hutan Jadi Penyebab Kekeringan

JAWA BARAT

PARIGI, (PRLM). - Minimnya kelestarian hutan di Gunung Kendeng dan Gunung Porang yang menjadi sumber air untuk sebagian wilayah di Kabupaten Pangandaran disinyalir menjadi penyebab dari munculnya gejala kekeringan di kabupaten tersebut.

PNS Kesbangpol Jalani Tes Urine, Dua Orang Izin

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Dua orang Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Cianjur luput dari pelaksanaan tes urine yang dilakukan Badan Nasional Narkotika Kabupaten (BNNK) Cianjur di kantor Kesbangpol Jalan Pangeran Hidyatulloh, Senin (6/7/2015)

Satpol PP Subang Amankan 3 Unit Bekhoe Galian C

JAWA BARAT
Satpol PP Subang Amankan 3 Unit Bekhoe Galian C

SUBANG, (PRLM).-Tiga unit bekhoe diamankan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Subang dari lokasi penambangan galian C Ranggawulung Kelurahan Cigadung Kecamatan/Kabupaten Subang, Selasa (7/7/2015).

Penambang Tewas Tertimpa Batu

JAWA BARAT

MAJALENGKA, (PRLM).- Suherman Bin Halil (50) warga Blok Pon, RT 01/03, Desa/Kec Sindangwangi, Kabupaten Majalengka tewas dengan kondisi mengenaskan akibat tertimpa batu dari tebing dari ketinggian sekitar 3,5 m yang sedang digalinya sejak dua tahun lalu, Kamis (9/7/2015).