Warga Jetis dan Toyareka Temukan Timbunan Solar Bersubdisi

NASIONAL

PURBALINGGA, (PRLM).- Puluhan warga Jetis dan Toyareka Kecamatan Kemangkon Purbalingga Jawa Tengah, Kamis (11/4), mendatangi rumah kosong milik perwira polisi berpangkat AKP dengan inisial Snt. Rumah yang diduga menjadi tempat penimbunan solar bersubdisi.

Massa yang marah mengamuk dan menggeledah seisi rumah di RT 02 RW 09 Desa Toyareka. Mereka menemukan barang bukti timbunan solar bersubsidi yang di sembunyikan dalam 43 drum plastik berisi sekitar 600 liter serta sisa oli bekas.

Awalnya warga hanya menemukan drum berisi oli bekas di bagian depan rumah, namun setelah dilakukan penggledahan mereka menemukan puluhan drum berisi solar. Drun-drum tersebut berada di dalam rumah dan ditutupi terpal sehingga sepintas memang tidak terlihat. Setalah dibuka dan dicium baunya, ternyata berisi solar.

Mengetahui adanya timbunan solar di rumah milik Snt seorang perwira di Polres Purbalingga, warga mengamuk, kaca rumah pecah solar dituang dan oli bekas di tumpahkan ke jalanan lalu dibakar.

Sebenarnya warga mau menjarah solar namun di cegah warga lainnya karena untuk barfang bukti pengusutan. Aksi warga tidak berlanjut setelah datang polisi mengamankan lokasi.

"Jelas kita marah, kita sekarang sedang membutuhkan solar untuk mengoperasikan traktor, tapi solar sulit dicari. Tapi disini malah penimbunan yang dilakukan oknum polisi," kata Karso (45) warga setempat,

Kemungkinan jika saat ini tidak ada kelangkaan solar aktivitas mencurigakan dugaan penimbunan solar di rumah kosong tersebut tidak terpantau.

Kepala Desa Toyareka Darmin mengatakan, rumah kosong itu milik AKP Snt yang bertugas di Polres Purbalingga. Namun sekarang perwira polisi itu sudah pindah ke Desa Mewek, Kecamatan Kalimanah.

Sementara itu, puluhan personel Polres Purbalingga dan TNI yang datang ke lokasi segera mengamankan puluhan drum yang berisi oli bekas dan solar tersebut.

Kepala Kepolisian Resor Purbalingga, Ajun Komisaris Besar Ferdy Sambo mengatakan, saat ini polisi masih menyelidiki kasus itu. "Kami akan dalami untuk apa solar dan oli sebanyak itu, kita akan cek izin usahanya," katanya.

Dari rumah perwira polisi itu Polres Purbalingga telah menyita sekitar 600 liter solar dan 43 drum. Barang bukti sebanyak tiga truk dalmas (pengendali massa) di bawa ke Markas Polres Purbalingga. (A-99/A-26)***

Baca Juga

Tempat Kos dan Pendatang Dirazia, Antisipasi Sidang Ba'asyir

NASIONAL

CILACAP, (PRLM).- Menghindari pendatang gelap menjelang sidang peninjauan kembali kasus terorisme yang melibatkan Abu Bakar Ba'asyir, petugas dari Kepolisian Resor (Polres) Cilacap Jawa Tengah melakukan razia serta pendataan pendatang di rumah kos-kosan di sekitar lokasi Pengadilan Negeri (

200 Tahun Tambora Meletus Diperingati dengan Festival

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Menteri Pariwisata Arief Yahya meluncurkan Festival Pesona Tambora (FPT) 2016 yang mengambil momentum peristiwa meletusnya Gunung Tambora di Kabupaten Dompu dan Kabupaten Bima Nusa Tenggara Barat, yang menghebohkan dunia pada 200 tahun lalu.

Pemerintah Diminta Buat Regulasi Atasi Masalah Otsus Papua Barat

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Penggunaan dan pengelolaan dana otonomi khusus (otsus) hingga saat ini dirasa belum meningkatkan kemakmuran masyarakat Papua baik dari kualitas pembangunan infrastruktur maupun manusianya.

Ketua DPR: Gafatar Bubarkan Saja

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Ketua DPR RI, Ade Komarudin menegaskan bahwa pemerintah selayaknya membubarkan organisasi bernama Gafatar jika dalam perjalanannya bertentangan dengan nilai-nilai yang ada di Pancasila.