Teknologi Bangunan Gunung Padang Lebih Maju

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Hasil penelitian tim arkelologi Situs Megalitikum Gunung Padang, Desa Karyamukti, Kecamatan Cempaka, Kabupaten Cianjur sementara menyatakan ada struktur bangunan yang bentuknya jauh berbeda dengan struktur bangunan Gunung Padang yang saat ini bisa dilihat secara kasat mata.

Pasalnya, pada eskavasi yang dilakukan tim arkelogi pada kedalaman 1-4,5 meter ditemukan batuan yang justru tidak saja hanya disusun namun sudah direkatkan dengan campuran semacam semen purba.

"Pada kedalaman 1-4,5 meter ini setelah diteliti dan diuji Laboratorium Beta Analityc Radiocarbon Dating (BETA) di Miami, Amerika Serikat, diketahui usai banguann sekitar 4500 SM yang justru mempunyai teknologi mendirikan bangunan lebih canggih dibanding di struktur luarnya yang diperkirakan usia nya 500 SM," ucap Ketua Tim Penelitian Terpadu Mandiri Gunung Padang, Ali Akbar saat dihubungi "PRLM", Selasa (2/4).

Artinya, kata Ali, peradaban pada usia bangunan lebih tua justru mempunyai peradaban yang tinggi dibanding peradaban pada bangunan diatas dengan usia lebih muda. Ini menandakan adanya penurunan peradaban entah disebabkan karena terjadi bencana alam atau peperangan yang membuat sejumlah manusia saat itu hilang," katanya.

Ali mengatakan tinggi peradabaan pada era sebelaumnya juga ditandai dengan kompisisi semen purba yang sudah mengandung besi. Padahal, dalam batu yang juga mengandung unsur besai hanya ditemukan paling banyak 3 persen kandungannya.

"Setelah kami teliti juga ada kandungan besi yang lebih dominan dalam struktur pada kedalaman sekitar 4,5 meter yang mencapai 45 persen kandungan besi, 15 persen tanah liat, dan sisanya silika," ucapnya.

Dari temuan tersebut, kata Ali, tim menduga jika mereka sudah megetahui kandungan besi yang bisa merekatkan bebatuan.

"Mereka tahu batu mana saja yang mengandung besi lalu mereka tumbuk dan kemungkina mereka bakar pada panas tertentu untuk melellehkan dan dicampurtanah liat dengan beberapa bahan sehingga terciptalah semen purba itu. Inikan menunjukan peradaban yang sangat tinggi saat itu," ucapnya.

Bahkan, diantara struktur tersebut ditemukan pecahan logam besi sepanjang 10 centimeter. Pembangunan itu diduga dilakukan oleh beberapa generasi.

Sebagai pembanding, kata Ali, Candi Prambanan yang dibuat pada sekitar 800 Masehi didirikan di atas tanah urukan setebal 14 meter. Jika di Gunung Padang ditemukan susunan batu buatan manusia sampai dengan kedalaman 8 meter, maka dunia pun akan tercengang.

"Pada kedalaman tersebut kemungkinan akan ditemukan bukti peradaban umat manusia pada 11600 SM. Padahal peradaban besar dunia baik di Mesopotamia, Mesir, maupun Yunani yang tertua berusia sekitar 4000 SM," ujarnya.

Ali mengatakan bentuk truktur bangunannya pun jauh berbeda dibanding banguann luar Gunung Padang. Beberapa batu yang direkatkan dengan semen diduga merupakan dinding bangunan yang bentuknya tidak berundak. "Namun kami belum bisa menggambarkan secara utuh karena penelitian dilakukan pada spot-spot tertentu," tuturnya. (A-186/A-26).***

Baca Juga

Kerusakan Hutan Jadi Penyebab Kekeringan

JAWA BARAT

PARIGI, (PRLM). - Minimnya kelestarian hutan di Gunung Kendeng dan Gunung Porang yang menjadi sumber air untuk sebagian wilayah di Kabupaten Pangandaran disinyalir menjadi penyebab dari munculnya gejala kekeringan di kabupaten tersebut.

PNS Kesbangpol Jalani Tes Urine, Dua Orang Izin

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Dua orang Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Cianjur luput dari pelaksanaan tes urine yang dilakukan Badan Nasional Narkotika Kabupaten (BNNK) Cianjur di kantor Kesbangpol Jalan Pangeran Hidyatulloh, Senin (6/7/2015)

Satpol PP Subang Amankan 3 Unit Bekhoe Galian C

JAWA BARAT
Satpol PP Subang Amankan 3 Unit Bekhoe Galian C

SUBANG, (PRLM).-Tiga unit bekhoe diamankan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Subang dari lokasi penambangan galian C Ranggawulung Kelurahan Cigadung Kecamatan/Kabupaten Subang, Selasa (7/7/2015).

Penambang Tewas Tertimpa Batu

JAWA BARAT

MAJALENGKA, (PRLM).- Suherman Bin Halil (50) warga Blok Pon, RT 01/03, Desa/Kec Sindangwangi, Kabupaten Majalengka tewas dengan kondisi mengenaskan akibat tertimpa batu dari tebing dari ketinggian sekitar 3,5 m yang sedang digalinya sejak dua tahun lalu, Kamis (9/7/2015).