Solusi Kerap Tergenang Banjir

Panen Perdana Hasil Sawah Apung

JAWA BARAT
SAPJO (56) anggota kelompok tani Taruna Tani Mekar Bayu tengah memanen padi di sawah apung, Kamis (14/3/13).*
NURHANDOKO/PRLM
SAPJO (56) anggota kelompok tani Taruna Tani Mekar Bayu tengah memanen padi di sawah apung, Kamis (14/3/13).*

CIAMIS, (PRLM).- Sawah apung merupakan solusi tepat untuk mengatasi persawahan yang selama ini selalu terendam banjir di kawasan lumbung padi wilayah tatar Galuh Ciamis. Sawah apung yang ditanam oleh Taruna Tani Mekar Bayu di Desa Ciganjeng, Kecamatan Padaherang, Kabupaten Ciamis tiga bulan lalu, sekarang sudah mulai dipanen.

Panen perdana sawah apung yang menjadi kebanggaan kelompok yang berlangsung Kamis (14/3/13), dilaksanakan sederhana. Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Ciamis Nana Supriatna didampingi Camat Padaherang Dede Saeful Uyun serta Sekretaris Jenderal Ikatan Petani Pengendali hama Terpadu Indonesia (IPPHTI) Kustiwa Adinata menyabit beberapa tanaman padi.

Berbeda dengan cara panen padi biasa, untuk mencapai lokasi sawah apung petani harus naik perahu atau berjalan kaki menembus banjir dengan ketinggian air mencapai 70 sentimeter. Setelah tanaman dipanen, mereka harus membawa tanaman tersebut ke daratan untuk dipisahkan dari tangkainya.

Secara fisik tanaman padi sawah apung dengan model SRI (System of Rice Intensification) atau menanam padi satu per satu, tidak berberda dengan tanam secara konvensional atau yang biasa. Bedanya pada sawah apung tanaman padi ditanam di atas rakit bambu, yang diberi media serabut kelapa serta tanah sawah di sekitar tempat tersebut.

Ketua Taruna Mekar Bayu Desa Ciganjeng Kecamatan Padaherang, Kabupaten CiamisTahmo Cahyono (38) lokasi sawah apung yang dipasang di wilayah tersebut salah satu pertimbangannya karena selelu terendam banjir. Padahal kecamatan Padaherang, Kalipucnag dan sekitarnya merupakan lumbung padi untuk wilayah tatar Galuh Ciamis.

Setiap tahun ratusan hektare persawahan di sekitar tempat tersebut terendam banjir hingga berbulan-bulan lamanya.

Akibatnya petani lebih banyak kehilangan masa tanam. rata-rata petani di wilayah tersebut melakukan penanaman hingga enam kali, sebelum dapat menikmati panen. Saat baru menanam, banjir kembali menerjang hingga tanaman puso. Saat kemaru panjang, petani baru bisa merasakan panen.

Dia mengungkapkan areal sawah terapung pertama hanya seluas 100 bata. Varietas padi yang ditanam adalah IR 64, dengan pemupukan organik. Selain itu, pembasmian hama juga memergunskan cairan organik. "Sebenarnya belum puas, karena produksinya masih bisa ditingkatkan. Ini juga pengalaman pertama. Kami juga berharap apa yang kami kerjakan bisa menjadi inspirasi petani lainnya untuk menerapkan model sawah apung," tutur Tahmo didampingi Sekjen IPPHTI Kustiwa Adinata. (A-101/A-88)***

Baca Juga

Dua Terduga Teroris Jaringan Alqaidah Diringkus Densus 88

JAWA BARAT

INDRAMAYU, (PRLM).- Detasemen Khusus 88 Mabes Polri menangkap dua orang terduga teroris di dua tempat berbeda pada Jumat (15/1/2016), Keduanya disinyalir terkait dengan pengeboman Jakarta, Kamis (14/1/2016) lalu.

Angin Puting Beliung Menerjang Dusun Cisalak

JAWA BARAT
Angin Puting Beliung Menerjang Dusun Cisalak

KUNINGAN, (PRLM).-Puluhan jiwa dalam delapan kepala keluarga penghuni lima rumah warga lingkungan RT 4 RW 2, Dusun Cisalak, Desa Cipedes, Kecamatan Ciniru, Kabupaten Kuningan, pada Sabtu (16/1/2016) malam terpaksa diungsikan ke sejumlah rumah tetangganya.

Ormas di Majalengka Tolak Paham Radikalisme

JAWA BARAT
BUPATI Majalengka Sutrisno, Wakil Bupati Majalengka Karna Sobahi, unsur muspida dan tokoh ulama serta ormas Islam di Kabupaten Majalengka memngangkat tangan untuk menunjukan kesepakatan mereka melolak paham radikal dan ISIS, Senin (18/1/2016) di gedung Yu

MAJALENGKA,(PRLM).- Bupati Majalengka, tokoh antar-agama serta seluruh Ormas Islam di Kabupaten Majalengka lakukan deklarasi serta penolakan paham radikalisme dan paham ISIS di Kabupaten Majalengka, Senin (18/1/2016) di Gedung Yudha Karya Abdi Negara.

Polisi Lumpuhkan Pembunuh Waria

JAWA BARAT
TIGA tersangka pelaku pembunuhan terhadap Jejen Jaenudin, warga Desa Majasari, kecamatan Ligung sedang dimintai keterangan penyidik Polres Majalengka. Mereka ditangkap di rumahnya amsing-masing Selasa (19/1/2016) sekitar pukul 02.00 dini hari.*

MAJALENGKA,(PRLM).- Polres Majalengka tangkap tiga pelaku pembunuh Jejen Suteja bin Sarkowi (29) warga Desa Majasari, Kecamatan Ligung, Kabupaten Majalemgka. Korban yang seorang waria mayatnya ditemukan di kawasan Jatiwangi Square 6 November 2015 lalu.