Kreatif, Sawah Apung Atasi Banjir di Padaherang

SAWAH padi apung yang ditanam di atas rakit di tengah persawahan yang hingga sekarang masih terendam banjir. Banjir yang terus melanda wilayah Kec. Padaherang, Kab. Ciamis akibat meluapnya Sungai Citanduy beserta anak sungainya, mampu memunculkan ide ceme
NURHANDOKO/PRLM
SAWAH padi apung yang ditanam di atas rakit di tengah persawahan yang hingga sekarang masih terendam banjir. Banjir yang terus melanda wilayah Kec. Padaherang, Kab. Ciamis akibat meluapnya Sungai Citanduy beserta anak sungainya, mampu memunculkan ide cemerlang. Kelompok Tani Mekar Bayu yang bersama Ikatan Petani Pengamat Hama Terpadu Indonesia tengah mengembangkan model sawah apung di wilayah Desa Ciganjeng, Kec. Padaherang *

CIAMIS, (PRLM).- Banjir yang terus menerus menenggelamkan ratusan hektare areal persawahan di wilayah Kecamatan Padaherang dan Kalipucang, Kabupaten Ciamis, ternyata memunculkan ide kreatif, yakni membuat sawah apung. Sawah tersebut bisa terapung karena tanaman padi ditanam di atas rakit yang diberi media tanam berupa sabut kelapa, serta media lain.

Gagasan membuat sawah terapung atau sawah apung terbut muncul dari petani yang tergabung dalam Kelompok Taruna Tani Mekar Bayu bekerja sama dengan Ikatan Petani Pengamat Hama Terpadu Indonesia (IPPHTI).

Tahap pertama sawah apung ditanam pada lahan seluas 100 bata, di atas rakit sebanyak 100 buah dibuat di Desa Ciganjeng, Kecamatan Padaherang. Saat ini sawah yang terletak sekitar seratus meter dari pinggir jalan Kota Banjar- Pangandaran tumbuh subur.

"Banjir merupakan kejadian yang terus berulang setiap tahun, air surutnya sangat lama sehingga petani banyak kehilangan musim tanam. hasil diskusi bersama, muncul ide membuat sawah apung. kami semakin tertantang untuk dapat menaklukan kondisi, awalnya memang sempat ragu, akan tetapi saat ini kami optim is bakal berhasil," ujar Ketua Taruna Tani Mekar Bayu Ciganjeng, Tahmo Cahyono, Selasa (19/2/13). (A-101/A-88)***

Baca Juga

Nijam Kehilangan Dua Tangannya

DI salah satu kamar Ruang Kemuning RSUP dr Hasan Sadikin, seorang bocah 6 tahun terlihat terbaring lemas. Separuh badan bagian atas bocah rupawan itu masih dibekap balutan perban coklat yang terlihat ganjil. Tak ada dua tangan yang terjulur di kedua sisi badannya.

Subang Segera Miliki Museum Digital Ethno Historis

SUBANG, (PR).- Kabupaten Subang segera memiliki museum digital. Rencananya Museum di Gedung Wisma Karya akan disulap menjadi museum ethno histori, disana akan ditampilkan beragam budaya termasuk berbagai aspek sejarah secara digital.

Jalan di Karawang Selama Setahun Dibiarkan Rusak

KARAWANG, (PR).- Ruas jalan Cilamaya-Cikalong, Kecamatan Jatisari, Karawang sudah setahun terakhir ini dibiarkan rusak. Jalan sepanjang sekitar 8 km tersebut bergelombang, bahkan di sejumlah titik banyak terdpat lubang yang membahayakan pengguna jalan.

Jangan Ada Lagi Elang yang Dipelihara

CIAMIS,(PR).- Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah III Ciamis kembali mengamankan dua ekor burung elang, yakni elang Brontok dan elang Ular Bido.