Penambangan Pasir Besi di Cilacap Kembali Marak

CILACAP, (PRLM).- Penambangan pasir besi di Cilacap Jawa Tengah kembali marak setelah Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) meloloskan ijin ekspor ke Cina kepada lima eksportir. Kuota ekspor yang diberikan sebesar 221 ribu ton per triwulan.

Kepala Bidang Pertambangan, Dinas Bina Marga SDA dan ESDM Kabupaten Cilacap, Banu Nugroho mengatakan, setelah ekspor sempat terhenti Mei 2012, sejak Agustus keran ekspor pasir besi di Cilacap kembali dibuka kembali. "Ada lima eksportir yang sudah mendapat rekomendasi dari Kementrian ESDM untuk ekspor pasir besi ke China melalui Pelabuhan Tanjung Intan Cilacap," kata Banu Minggu (27/1/13).

Ke lima perusahaan tersebut masing-masing PT Adiguna Usaha Semesta denga kuota 120 ribu ton, PT Maju Setia 82 ribu ton, PT Bhinek Bumi 300 ribu ton, PT Trijaya Sejahtera Mandiri 23 ribu ton, dan PT Alfa Surya Cemerlang sebesar 300 ribu ton setiap triwulan.

"Mereka lolos dengan persyaratan cukup ketat, antara lain perusahaan harus clean and clear, memegang Izin Usaha Pertambangan (IUP) dan wajib melunasi kewajiban pembayaran kepada negara dengan jumlah cukup besar," terangnya.

Perusahaan tersebut juga harus menyampaikan rencana kerja atau kerjasama dalam pengolahan atau pemurnian mineral dalam negeri serta menandatangani pakta integritas.

Banu menambahkan, sebenarnya ada 12 eksportir di Cilacap, namun yang lolos baru lima perusahaan. Sisanya, mereka harus melengkapi semua persyaratan tersebut sehingga masih menunggu turunnya ijin dari Kementrian ESDM. (A-99/A-108)***

Baca Juga

Industri Rokok Tidak Boleh Untungkan Asing

JAKARTA, (PR).-Wakil Ketua Komisi IV dari Fraksi PKB, Daniel Johan mengatakan, industri rokok harus menguntungkan Indonesia dan tidak boleh sedikit pun menguntungkan asing.

MAESTRO seni wayang golek Abah Asep Sunandar Sunarya (58) saat terakhir tampil di Teater Terbuka Taman Budaya Jawa Barat, Jumat 27 Desember 2013 membawakan cerita “Naraya Ngalalana”. *

Asep Sunandar Sunarya, Dibesarkan Bibi Hingga ke Prancis

ASEP Sunandar Sunarya adalah maestro wayang golek yang sudah diakui dunia. Dalang kondang itu lahir di Desa Jelekong, Baleendah, Bandung pada tanggal 3 September 1955 dari pasangan suami-istri Tjutjun Jubaedah dan Abeng Sunarya.

Budi Waseso: Ada Design Hancurkan Indonesia Melalui Narkoba

JAKARTA, (PR).-Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Pol Budi Waseso menegaskan. semua pihak berkewajiban untuk menyelamatkan generasi dari ancaman narkoba. Sebab, narkoba ini akan merusak jiwa dan raga, moral, dan membunuh generasi muda.

Pemerintah Serius Wujudkan Konsep Smart City

YOGYAKARTA,(PR).- Dalam sembilan kebijakan strategis Kabinet Kerja yang dikenal dengan Nawacita, salah satunya menyebutkan pemerintah bertekad untuk membangun tata kelola pemerintahan yang bersih, efektif, demokratis dan terpercaya.