Situasi di Suriah Semakin tak Menentu

DAMASKUS, (PRLM).-Situasi Suriah semakin tidak menentu. Konflik antara pasukan pemerintah dan oposisi masih terus berkecamuk, bahkan mengeskalasi sehingga korban jiwa terus bertambah.

Dilaporkan korban meninggal dalam konflik yang sudah berlangsung selama 22 bulan itu mencapai lebih dari 65.000 orang.

Begitu juga dengan jumlah pengungsi Suriah, setiap hari terus bertambah dan keadaan mereka ini dilaporkan sangat memprihatinkan.

Parahnya, berdasarkan data PBB, mayoritas pengungsi Suriah masih anak-anak.

Menurut koordinator Regional UNHCR (Badan PBB Urusan Pengungsi) untuk Suriah, Panos Moumtzis, Minggu (20/1), jumlah pengungsi anak-anak di luar negeri yang saat ini mencapai 642 ribu orang. Jumlah total pengungsi Suriah saat ini mencapai 1,1 juta orang.

Dengan demikian, lebih dari separuh pengungsi Suriah tersebut masih berstatus anak-anak.

Seperti diketahui, krisis Suriah yang meletup sejak Maret 2011 lalu, telah menyebabkan rakyat Suriah mengungsi ke negara-negara tetangga, seperti Turki, Libanon, Yordania, Irak, Mesir, dan negara-negara di Afrika Utara. (A-133/A-89)***

Baca Juga

Bentrokan Meluas, Israel Tangkap 26 Warga Palestina

RAMALLAH, (PR).- Pasukan Israel melancarkan aksi penangkapan secara luas pada Selasa 25 Juli 2017 di berbagai wilayah di Tepi Barat Sungai Jordan dan menangkap 26 orang Palestina.

Di Negara Ini, Hacker Muda Jadi Aset Negara

BRISTOL (PR).- Kamp rehabilitasi pertama yang ditujukan untuk merehabilitasi bibit-bibit penjahat cyber telah diresmikan oleh National Crime Agency Inggris.