Pencemaran Lingkungan di Kab. Bekasi Sudah Masuki Tahap Kritis

CIKARANG, (PRLM).- Belum adanya upaya nyata dari Pemerintah Kabupaten Bekasi mengenai pencemaran lingkungan, disesalkan berbagai kalangan.

Beberapa kalangan menyesalkan sikap Pemerintah Kabupaten Bekasi yang dianggap tidak tanggap mengenai ancaman yang ditimbulkan dari pencemaran lingkungan tersebut.

Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Jawa Barat, Dadan Ramdan mengatakan, pencemaran lingkungan di Kabupaten Bekasi memasuki tahap kritis. Pencemaran lingkungan yang paling dominan di Kabupaten Bekasi yakni pencemaran udara dan air.

Terkait pencemaran lingkungan khususnya pencemaran air sungai akibat limbah industri di Kabupaten Bekasi, Walhi Jawa Barat menilai, pengawasan dari Pemerintah Kabupaten Bekasi tidak maksimal. Hal tersebut tercermin dari tidak adanya tindakan tegas dari instansi terkait mengenai pencemaran tersebut.

Dadan mengatakan, dalam upaya memininalisir pencemaran lingkungan akibat limbah industri, pemerintah harus tetap berpijak pada Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

“Dalam perundang-undangan tersebut telah jelas diatur mengenai peran dari pemerintah dalam pengelolaan lingkungan hidup, termasuk sikap pemerintah mengenai adanya tindakan pencemaran lingkungan hidup. Sekarang, tinggal bagaimana pengawasan dari pemerintah apabila terjadi pencemaran lingkungan hidup, ” ungkap Dadan saat melakukan pertemuan dengan beberapa elemen pecinta lingkungan hidup di Kabupaten Bekasi, Kamis (6/12).

Dalam kesempatan itu juga, Dadan menambahkan, pencemaran air sungai akibat limbah industri di sebagian besar wilayah Kabupaten Bekasi, merupakan ancaman serius yang harus disikapi dengan keseriusan dari pemerintah daerahnya. Sebab, berdasarkan data yang dia miliki, sungai dan danau di Kabupaten Bekasi sudah tercemar akibat buangan limbah industri tersebut. (A-198/A-89)***

Baca Juga

Angka Kematian Ibu dan Bayi Jabar Tertinggi Nasional

KARAWANG, (PR).- Angka kematian ibu dan bayi di Jawa Barat masih merupakan yang tertinggi di Indonesia meski ada penurunan jumlah. Angka kematian ibu dan anak di Kabupaten Karawang merupakan yang tertinggi di Jawa Barat.

PKL Kertabumi dan Taman Bencong Akan Direlokasi

KARAWANG, (PR).- Dengan dibonceng sepeda motor Wakil Bupati Karawang, Jimmy Ahmad Zamakshari, memantau keberadaan pedagang kaki lima (PKL) di sepanjang Jalan Kertabumi dan Taman Bencong, Karawang Barat, Kamis. 28 Juli 2016.

245 Rumah Terendam Banjir

PARIGI, (PR).- Akibat diguyur hujan Kamis 28 Juli 2016 malam, ratusan rumah di Kabupaten Pangandaran terendam banjir.

Korban Tewas Kecelakaan Bangbayang Dapat Santunan Rp 25 Juta

SUKABUMI, (PR).- PT Jasa Raharja Perwakilan Sukabumi-Cianjur segera memberikan santunan bagi ahli waris korban kecelakaan maut di Jalan Raya Sukabumi-Cianjur Kampung/Desa Bangbayang, Kecamatan Gekbrong, Kabupaten Cianjur, Sabtu 30 Juli 2016. Santunan akan diserahkan Senin 1 Juli 2016.