Headlines

LKS Berbau Pornografi Beredar di Cianjur

WILUJENG KHARISMA/"PRLM"
WILUJENG KHARISMA/"PRLM"
SEORANG guru menunjukkan isi materi Lembar Kerja Siswa (LKS) untuk kelas V SD/MI di Cianjur yang dinilai berbau pornografi. Dalam LKS mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan itu terdapat kalimat-kalimat bernada porno. Sejumlah pihak pun menuntut agar Disdik Cianjur segera menarik LKS tersebut.*

CIANJUR, (PRLM).- Buku Lembar Kerja Siswa (LKS) untuk siswa Kelas V SD/MI yang dinilai mengandung materi pornografi beredar di Kabupaten Cianjur. Dalam LKS mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan itu terdapat kalimat-kalimat bernada porno.

Sejumlah guru SD di Kab. Cianjur menyayangkan isi dari LKS yang isinya tidak pantas diterima untuk murid kelas V SD/MI.

"Saya mengetahui hal ini setelah saya mau menyampaikan materi mata pelajaran pendidikan jasmani melalui LKS tersebut. Namun, setelah dibaca, materinya tentang seksualitas sehingga kurang pantas untuk anak didik saya,” tutur Yudi Suherman, salah seorang guru SD Sodong, Kec. Cikalongulon kepada "PRLM", Senin (15/10).

Keberadaan LKS bermateri pornografi pertama kali mencuat di SD Sodong, Kec. Cikalongkulon, Kab. Cianjur, beberapa waktu lalu. Namun, LKS tersebut telah beredar di Kab. Cianjur. Pasalnya, LKS tersebut merupakan buku bantuan dari pemerintah pusat untuk SD. Setiap SD di Kab. Cianjur mendapatkan sebanyak 60 eksemplar.

Yudi mengatakan pada Bab 5 di LKS itu hampir semua materi yang ada tidak pantas dikonsumsi siswa SD, bahkan dalam latihan soal, pertanyaan-pertanyaan yang diajukan menggunakan bahasa vulgar.

“Dalam soal latihan ada beberapa pertanyaan yang meminta siswa menyebutkan nama alat kelamin laki-laki dan perempuan. Bahkan siswa seakan diajari mengenai pelecehan seksual. Ini jelas sangat tidak pantas untuk siswa SD,” katanya.

Yudi dan sejumlah guru lainnya pun mendesak Dinas Pendidikan (Disdik) Kab. Cianjur segera menarik LKS itu karena dikhawatirkan membawa pengaruh negatif bagi siswa. “Dengan materi tentang hal ini dan sifat dari anak SD yang dalam masa coba-coba, kita khawatir dapat berekses buruk,” ucapnya.

Hal senada juga diungkapkan salah seorang wali murid, Safitri (25), warga Bojongherang, Cianjur. Ia mengatakan tidak sepantasnya anak kalas V SD menerima materi dengan kalimat yag vulgar. Materi dalam LKS tersebut dinilai lebih pantas untuk orang dewasa.

“Semua pihak yang terkait harus segera turun tangan. Kalau dibiarkan khawatir mengganggu psikologis anak. Materi seksualitas ini harus hati-hari disampaikan bahkan kalau perlu tidak disampaikan dulu,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bidang TK/SD Disdik Kabupaten Cianjur, Moch Asep Saepurohman mengatakan, pihaknya belum bisa memberikan komentarnya berkaitan beredarnya LKS bermasalah itu. Dia mengaku akan mencari dan mengkaji LKS itu.

Asep pun belum bisa menyebutkan tindakan apa yang harus diambil berkaitan beredarnya LKS itu. "Yang jelas kami harus mengkajinya terlebih dahulu," ucapnya.

Ketua DPRD Kabupaten Cianjur, Gatot Subroto mengatakan Disdik Kab. Cianjur tidak boleh bersikap acuh menyikapi beredarnya materi LKS berbau porno itu.

"Setiap laporan masyarakat itu harus ditanggapi. Setelah saya baca, materinya memang tidak pantas diberikan kepada anak SD. Ini materi untuk orang dewasa. Saya meminta agar LKS itu ditarik dari peredaran," ujarnya.

Lebih lanjut Gatot mengatakan akan segera mendisposisikan agar Komisi IV segera menggelar rapat koordinasi dengan Disdik Kabupaten Cianjur menyikapi beredarnya LKS berbau pornografi itu. Sebab jika dibiarkan akan memberikan pengaruh buruk bagi murid.

"Saya khawatir LKS ini sudah beredar di kalangan siswa sendiri. Tentunya secara tidak langsung akan mendidik siswa ingin lebih mengetahuinya. Tidak ada cara lain menyikapi LKS ini dengan menariknya dari peredaran. Ini harus jadi tanggungjawab Dinas Pendidikan termasuk juga Kementerian Pendidikan Nasional," tuturnya.(A-186/A-89)***