Pertamina Buka Layanan Pengaduan Pelanggan

JAKARTA, (PRLM) - PT Pertamina (Persero) siap membuka layanan pengaduan bagi pelanggan yang kurang medapatkan fasilitas pelayanan memuaskan, baik dari kualitas maupun kuantitas di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) miiik persero tersebut di seluruh Indonesia.

“Pembukaan layanan pengaduan bagi pelanggan SPBU ini diperlukan agar Pertamina bisa memperoleh masukan yang diberikan pelanggan, sehingga perusahan ini dapat terus membenahi dirii dalam rangka menjaga kepuasan konsumen di tanah air,” kata Vice President Corporate Communication Pertamina Ali Mundakir, dalam siaran persnya, di Jakarta, Minggu (7/10/12).

Ali menekankan bagi pelanggan yang tidak mendapat layanan fasilitas kepuasan di SPBU Pertamina, maka pelanggan seyogianya dapat menghubungi nomor telepon (no kode area) 500-000, atau mengirimkan email ke pcc@pertamina.com. Selain itu, menurut dia, Pertamina menerapkan prosedur standar pelayanan bagi SPBU. Hal ini merupakan salah satu langkah perseroan dalam menghadapi persaingan di bisnis SPBU guna menjaga kepuasan konsumen agar tidak beralih kepada SPBU lain.

Standar yang diterapkan adalah pelayanan, lanjutnya, petugas SPBU harus melayani dengan Senyum, Salam dan Sapa (3S) dengan. memiliki keterampilan melayani dengan baik.

Estetika juga menjadi salah satu strategi untuk menarik pelanggan, yaitu dengan menetapkan standar format fisik yang konsisten, bersih dan terawat. Untuk menunjukkan sebuah SPBU telah memenuhi standar-standar tersebut, Pertamina memberi sertifikat dan tanda Pasti Pas di SPBU terkait. Pada tahap awal, SPBU yang sudah mendapat sertifikat yang akan diaudit secara ketat setiap bulannya.(kominfo/A-108)***

Baca Juga

Pencairan Jaminan Hari Tua Meningkat 266 Persen

JAKARTA, (PR).- Direktur Perluasan Kepesertaan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan E. Ilyas Lubis mengatakan, filosofi Jaminan Hari Tua (JHT) yang diselenggarakan oleh BPJS Ketenagakerjaan sebagai tabungan bagi pekerja saat memasuki usia pensiun.

Perlu Stimulus untuk Tingkatkan Penetrasi Asuransi

JAKARTA, (PR).- Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non Bank Otoritas Jasa Keuangan (IKNB OJK) Firdaus Djaelani mengatakan, penetrasi industri asuransi di Indonesia masih rendah.

Tak Seperti Indonesia, Hari Raya Negara Lain Ramai Diskon Sembako

JAKARTA, (PR).- Presiden RI Joko Widodo menceritakan keheranannya dengan kondisi yang ada di Indonesia mengenai harga-harga yang tinggi. Dia mengatakan di negara lain, pada akhir tahun atau saat Natal dan Tahun Baru justru banyak diskon yang besar-besaran.