Pertamina Buka Layanan Pengaduan Pelanggan

EKONOMI

JAKARTA, (PRLM) - PT Pertamina (Persero) siap membuka layanan pengaduan bagi pelanggan yang kurang medapatkan fasilitas pelayanan memuaskan, baik dari kualitas maupun kuantitas di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) miiik persero tersebut di seluruh Indonesia.

“Pembukaan layanan pengaduan bagi pelanggan SPBU ini diperlukan agar Pertamina bisa memperoleh masukan yang diberikan pelanggan, sehingga perusahan ini dapat terus membenahi dirii dalam rangka menjaga kepuasan konsumen di tanah air,” kata Vice President Corporate Communication Pertamina Ali Mundakir, dalam siaran persnya, di Jakarta, Minggu (7/10/12).

Ali menekankan bagi pelanggan yang tidak mendapat layanan fasilitas kepuasan di SPBU Pertamina, maka pelanggan seyogianya dapat menghubungi nomor telepon (no kode area) 500-000, atau mengirimkan email ke pcc@pertamina.com. Selain itu, menurut dia, Pertamina menerapkan prosedur standar pelayanan bagi SPBU. Hal ini merupakan salah satu langkah perseroan dalam menghadapi persaingan di bisnis SPBU guna menjaga kepuasan konsumen agar tidak beralih kepada SPBU lain.

Standar yang diterapkan adalah pelayanan, lanjutnya, petugas SPBU harus melayani dengan Senyum, Salam dan Sapa (3S) dengan. memiliki keterampilan melayani dengan baik.

Estetika juga menjadi salah satu strategi untuk menarik pelanggan, yaitu dengan menetapkan standar format fisik yang konsisten, bersih dan terawat. Untuk menunjukkan sebuah SPBU telah memenuhi standar-standar tersebut, Pertamina memberi sertifikat dan tanda Pasti Pas di SPBU terkait. Pada tahap awal, SPBU yang sudah mendapat sertifikat yang akan diaudit secara ketat setiap bulannya.(kominfo/A-108)***

Baca Juga

Peternak Sapi Perah di KBB Semakin Maju

EKONOMI

NGAMPRAH, (PRLM).- Para peternak sapi perah yang telah mengikuti program Fronterra Daily Scholarship di Selandia Baru mampu memproduksi lebih banyak susu berkualitas.

Kurangi Dampak Kebisingan Kegiatan Seismik, Pertamina Perkenalkan Vibroseis

EKONOMI
Kurangi Dampak Kebisingan Kegiatan Seismik, Pertamina Perkenalkan Vibroseis

INDRAMAYU, (PRLM).- Pertamina EP memperkenalkan alat Vibroseis untuk melakukan kegiatan seismik. Teknologi baru tersebut mampu mengurangi dampak kebisingan dibandingkan dengan pengeboran.

Zakat Profesi di Banjar Mencapai Rp 1,7 Miliar

EKONOMI

BANJAR, (PRLM).- Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Banjar berhasil mengumpulkan zakat profesi sebesar Rp 1,7 milar. Sebagian zakat tersebut disalurkan untuk membantu memperbaiiki rumah tidak layak huni (rutilahu).

DPR Pertanyakan Liberalisasi Jasa Keuangan

EKONOMI

JAKARTA, (PRLM).- Pemerintah telah mengusulkan kepada DPR untuk meratifikasi Protokol VI tentang kerja sama jasa keuangan dan non keuangan dengan negara-negara ASEAN. Ini bentuk liberalisasi yang tidak sesuai dengan amanat konstitusi Indonesia.