90 Persen Bahasa Ibu di Dunia Terancam Punah

PENDIDIKAN

BANDUNG, (PRLM).- Hampir 90 persen bahasa ibu di dunia terancam punah karena semakin sedikit masyarakat yang menuturkannya. Dari 6.000 bahasa ibu di dunia, hanya sekitar 600 atau 10 persen saja bahasa ibu yang "aman" atau tidak terancam punah.

"Alasannya karena semakin sedikit para penuturnya. Populasi penduduk dunia mencapai 6 milyar. Namun dari 6 milyar populasi tersebut hanya empat persen yang menggunakan sekian banyak bahasa ibu. Mayoritas populasi menggunakan bahasa ibu yang sama. Akibatnya setiap tahun ada saja bahasa ibu yang punah," kata Minda Tahapary, dari Sil Internasional Indonesia, sebuah organisasi pengembangan bahasa dalam Konferensi Linguistik Internasional, yang digelar di Institut Teknologi Bandung, Rabu (27/6).

Menurut Minda, di Indonesia misalnya, berdasarkan hasil penelitian Sil pada 2007 ada 742 bahasa ibu. Sejalan dengan waktu, jumlah tersebut terus mengalami penurunan karena banyak bahasa yang punah. Hingga di 2009 tercatat ada 726 bahasa ibu di Indonesia. "Di beberapa daerah ada yang bahasa ibunya punah secara drastis. Meski ada juga bahasa baru yang muncul. Sayangnya lagi banyak masyarakat kita yang malu menggunakan bahasa ibu atau bahasa daerahnya," ujarnya.

Minda menjelaskan, Indonesia merupakan negara kedua dengan bahasa ibu terbanyak di dunia. Di atas Indonesia ada Papua Nugini yang memiliki bahasa ibu sekitar 800 bahasa. "Di Indonesia yang terbanyak itu di wilayah timur yakni daerah Papua. Sebelahnya, Papua Nugini merupakan negara terbanyak bahasa ibunya," ucapnya.

Oleh karena itu, menurut Minda, pelestarian bahasa ibu menjadi penting untuk mencegah terus berkurangnya bahasa ibu di Indonesia dan di dunia. Salah satunya melalui pendidikan multibahasa yang diberlakukan di pendidikan terutama di pendidikan dasar atau pendidikan usia dini. Selain menggunakan bahasa nasional, juga mengandalkan bahasa ibu yang merupakan bahasa keseharian anak.

"Karena hasil penelitian menunjukkan anak yang belajar dengan menggunakan bahasa ibu atau bahasa yang dia kuasai sejak kecil memiliki kemampuan kognitif yang lebih baik dibanding anak lain yang langsung belajar menggunakan bahasa baru," tuturnya.

Minda menjelaskan, dengan pendidikan multibahasa maka akan membangun pondasi yang kuat untuk membangun kemampuan kognitif dan kemampuan berbahasa anak. Pendidikan multibahasa pun akan bisa menjembatani anak untuk mempelajari bahasa kedua dan bahasa lainnya.

"Anak akan maju dan mampu mengembangkan bahasa-bahasa yang ada. Anak pun akan berani bicara karena bahasanya dia kuasai. Berbeda jika pendidikan awal anak dimulai dengan bahasa yang tidak dikuasai anak. Kemungkinan besar anak tidak mampu mengembangkan kemampuan intelektualnya. Sekolah pun akan menjadi tempat yang sulit karena pendidikan dimulai dengan bahasa yang tidak mereka kuasai," ungkapnya. (A-157/A-147)***

Baca Juga

‎"Lambang Swara" Akan Memperkuat Mulok Seni Sunda

PENDIDIKAN
KEPALA Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jabar Asep Hilman (kiri) menyerahkan secara simbolis buku "Lambang Swara" karya Atang Warsita kepada para tokoh Sunda dan pemerhati Seni Karawitan dan pendidikan. Penyair Etti RS salah satunya penerima buku tersebut.*

BANDUNG, (PRLM).- "Lambang Swara" dipastikan akan menjadi bahan masukan untuk memperkuat materi bahan pelajaran muatan lokal (mulok) seni Sunda di sekolah.

Siswa SMKN Penerbangan Laporkan Tindak Kekerasan

PENDIDIKAN
KAPOLRES  Majalengka Ajun Komisaris Besar Yudhi Sulistianto Wahid sedang memberikan penjelasan soal pelarangan tindakan aksi kekerasan terhadap tiga orang siswa SMK Negeri Penerbangan, Kertajati yang mendapatkan aksi kekerasan dari seniornya ketika melapo

MAJALENGKA,(PRLM).- Tiga siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri Penerbangan Kertajati, Kecamatan Kertajati, Kabupaten Majalengka diduga dianiaya seniornya hingga mengalami luka lecet, satu di antaranya sempat jatuh pingsan.

Masuk Sekolah di Purwakarta Pakai Salam Sunda

PENDIDIKAN
Masuk Sekolah di Purwakarta Pakai Salam Sunda

PURWAKARTA, (PRLM).-Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi meminta siswa sekolah di Purwakarta akan mempunyai salam baru, yaitu salam sunda.

Saat siswa ketika masuk ke kelas diharapkan siswa mengucapkan sampurasun, dan gurunya membalas dengan ucapan rampes.

Ujian Nasional 2015

Petugas Memindari Lembar Jawaban

PENDIDIKAN
PETUGAS memindai lembar jawaban Ujian Nasional SMP, di Kantor Dinas Pendidikan Jabar, Jalan Rajiman, Kota Bandung, Kamis (7/5/2015).