Hasil Penelitian Sementara Tim Terpadu Mandiri Gunung Padang akan Diseminarkan

JAWA BARAT
TIM arekologi penelitian Gunung Padang, Desa Karyamukti, Kecamatan Cempaka, Kabupaten Cianjur, Minggu (24/6) sedang melakukan eskavasi sederhana dengan membuat galian dengan panjang 2,5 m X 2,5 m yang dikeruk dengan kedalaman 2-3 meter.*
WILUJENG KHARISMA/PRLM
TIM arekologi penelitian Gunung Padang, Desa Karyamukti, Kecamatan Cempaka, Kabupaten Cianjur, Minggu (24/6) sedang melakukan eskavasi sederhana dengan membuat galian dengan panjang 2,5 m X 2,5 m yang dikeruk dengan kedalaman 2-3 meter.*

CIANJUR, (PRLM).- Hasil penelitian sementara yang dilakukan Tim Terpadu Penelitian Mandiri Gunung Padang di Situs Megalitikum Gunung Padang, Desa Karyamukti, Kecamatan Cempaka, Kabupaten Cianjur nantinya akan diseminarkan dan dimusyawarahkan dengan pihak yang berkepentingan termasuk masyarakat sekitar Gunung Padang.

"Dari permukaan yang ada informasi yang kami dapat dari penelitian sudah mencapai 70 persen, namun dari sisi pembuktian bagaiman kondisi bangunan dan berumur berapa, informasinya masih belum ada 5 persen. Oleh karena itu, Penelitian ini akan berlanjut atau tidak tergantung kemauan mereka. Kalaupun ini berlanjut, pasti akan membutuhkan waktu yang lama,"kata Ketua Tim Arekologi, Ali Akbar, Minggu (24/6/12).

Sementara itu mengenai keinginan adanya pembebasan lahan untuk kepentingan penelitian yang lebih besar, Bupati Cianjur, Tjetjep Muchtar Soleh yang melihat penelitian Gunung Padang menuturkan sementara waktu belum mengijinkan tim untuk membebaskan lahan seluas 150 hektare untuk kepentingan penelitian lebih lanjut.

“Kami belum berpikir ke arah pembebasan lahan. Saat ini kami memilih memikirkan bagaimana mengembangkan masyarakat sekitar. Ini lebih penting untuk diutamakan adalah kearifan lokal sudah ada di masyarakat Gunung Padang," katanya.

Tjetjep mengatakan pembebasan lahan merupakan sebuah proses yang rumit apa lagi lahan yang sangat luas. Pemindahan masyarakat bukan hanya penggantian semata namun menyangkut kesejahteraan dan sistem sosial yang sudah ada.

Lahan sekitar kawasn Gunung padang merupakan lahan produktif dan sebagian besar masyarakat sekitar berprofesi sebagai petani. Bila mereka direlokasi mereka harus mendapatkan yang sesuai agar profesi mereka tidak berubah.

“Kita lebih mengupayakan adanya kerjasama dengan masyarakat untuk menjaga Situs Megalit Gunung Padang. Pemberdayaan lebih memungkinkan dibandingkan dengan pembebasan lahan yang luas, meski kedepannya kawasn ini akan menjadi objek wisata yang sangat terkenal,” tuturnya. (A-186/A-108)***

Baca Juga

Cellica Kembali Memutasi Pejabat

JAWA BARAT

KARAWANG, (PRLM),-Pemerintah Kabupaten Karawang kembali menggelar rotasi dan mutasi pejabat eselon II, III dan IV, Jumat (26/6). Sebanyak 83 pejabat diambil sumpah jabatan oleh Pelaksana tugas Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana di Plaza Pemkab.

Kurang dari Seminggu, 2 Rumah Terbakar

JAWA BARAT

CIAMIS,(PRLM).-Hanya dalam kurun waktu kurang dari satu minggu, dua rumah di tatar Galuh Ciamis Ciamis habis terbakar.

Rumah milik Undang Kosasih di Lingkungan Panoongan, Kelurahan Ciamis, Minggu (28/6/2015) sekitar pukul 9.00 WIB habis terbakar.

Sepatu Bantuan Bansos tak Sampai ke Siswa Penerima

JAWA BARAT

DEPOK, (PRLM).- Polisi menemukan ribuan pasang sepatu dan seragam, yang dananya bersumber dari dana bantuan sosial (bansos) Pemprov Jawa Barat tahun anggaran 2014, tidak pernah sampai ke siswa penerima di SD se-Kota Depok.

Polhutan Perhutani Kuningan Jegal Pengangkutan Kayu Curian

JAWA BARAT
Polhutan Perhutani Kuningan Jegal Pengangkutan Kayu Curian

KUNINGAN, (PRLM).- Regu Polisi Hutan Mobil Perum Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan Kuningan, berhasil mencegat dua unit dump truk pengangkut ratusan batang kayu jati diduga kuat hasil curian dari hutan Perhutani, pada Senin (29/6/2015) malam.