Bisnis Pakaian Bekas, Dapat Untung Rp 20 Juta/Bulan

EKONOMI

SOREANG, (PRLM).- Siapa sangka bermodal kecil sekitar 4 juta rupiah, Intan (23) mahasiswi salah satu perguruan tinggi swasta di Bandung sebagai pedagang pakaian bekas secondhand bisa mendapatkan untung Rp 20 juta sampai Rp 30 juta per bulan.

“Saya membeli pakaian bekas yang dijual perbal yang isinya sekitar 600 piece seharga Rp 4 juta. Lalu
saya membagi pakaian tersebut menjadi tiga grade, grade A, B dan C,” kata Intan saat ditemui "Pikiran Rakyat Lintas Media" ("PRLM), Kamis (22/2) di Kopo.

Dari 600 piece yang dia beli ada sekitar 1%-2% pakaian yang tidak layak pakai atau tidak bisa diperbaiki misalnya sobek, bekas terbakar, atau noda yang sulit dihilangkan. Intan lalu memperbaiki pakaian-pakaian tersebut, dengan cara di laundry dahulu setelah itu diperbaiki kalau-kalau ada yang sobek atau tidak rapi jahitannya. Awalnya semua ia lakukan sendiri tapi kini dia telah memperkerjakan beberapa orang untuk melakukan hal tersebut.

Setelah pakaian diperbaiki, Intan lalu menggunakan parfum pabrik yaitu parfum agar pakaian wangi seperti baru dan mengemasnya dengan kemasan menarik. Intan tidak mengatakan kepada para pembelinya bahwa pakaian-pakaiannya baru tapi dia menamainya secondhand. Namun, menurut Intan, banyak pedagang-pedagang pakaian yang nakal yang bahkan menjual pakaian-pakaian tersebut ke butik.

Intan mengatakan untuk grade A, Intan menjualnya dengan harga Rp 100.000-Rp 120.000. Pakaian grade A tersebut biasanya adalah pakaian yang bermerk (branded) atau pakaian baru yang direject pabrik dan masih memiliki label. Grade B adalah pakaian yang dijual seharga Rp 80.000-Rp 90.000, pakaian grade B ini adalah pakaian bekas yang tidak bermerk namun masih tampak seperti baru. Sedangkan untuk grade C adalah pakaian bekas yang masih layak pakai yang Intan obral dengan harga Rp 30.000,00-Rp 40.000,00.

Intan mempromosikan pakaian-pakaiannya dengan broadcast BBM, facebook, twitter dan pasti setiap bulan habis terjual. Dia juga terkadang menjualnya lewat bazaar-bazaar yang ada di kampus-kampus atau di Gasibu pada hari Minggu. Tapi untuk bazaar, dia menjualnya dengan harga yang sama yaitu Rp 70.000,00 tanpa membedakan grade.

Dari usahanya tersebut Intan kini telah memiliki perusahaan konveksi sendiri dan telah memperkerjakan beberapa orang dan sebentar lagi dia akan membuka butiknya sendiri di daerah Garut. (CA-08/A-147)***

Baca Juga

Peternak Keluhkan Kegagalan Reproduksi Sapi‬‪

EKONOMI

BANDUNG,(PRLM).- Anggota Komisi IV DPR, Hermanto, menerima banyak keluhan kegagalan reproduksi sapi dari para peternak Sumatera Barat..

Harga BBM Subsidi Dievaluasi Enam Bulanan

EKONOMI
Harga BBM Subsidi Dievaluasi Enam Bulanan

JAKARTA, (PRLM).- Pemerintah menyatakan akan mengevaluasi harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi setiap enam bulan. Jika kondisi perekonomian membaik, bisa ditingkatkan menjadi tiga bulan sekali. Hal itu berdasarkan diskusi dan rekomendasi dari Komisi VII DPR.

Pemotongan Bunga untuk KUR Terganjal Payung Hukum

EKONOMI
GUBERNUR Jawa Barat Ahmad Heryawan dan Menteri Koperasi dan UKM Gede Ngurah Puspayoga saat meninjau stan batu akik di Pameran Hari Koperasi Nasional ke-68 di Lapangan Tegar Beriman Cibinong, Kabupaten Bogor, Jumat (7/8/2015).*

CIBINONG, (PRLM).- Pemotongan bunga bagi Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari 22% menjadi 12% masih terganjal payung hukum. Meskipun pemerintah sudah menyosialisasikan program tersebut dilaksanakan Juli 2015 lalu, hingga Agustus ini belum ada pemotongan kurs bunga dari bank pengucur KUR bagi UKM.

Harga Bakso Sapi di Pabrik Ikut Naik

EKONOMI

TASIKMALAYA, (PRLM).- Imbas dari kenaikan harga daging sapi dalam beberapa pekan ini, sejumlah pabrik pengolahan bakso atau pabrik bakso sapi ikut menaikan harga. Pemilik pabrik bakso daging sapi mengaku butuh tambahan modul untuk membeli bahan baku yang semakin mahal.