Sepuluh Juta Pria Indonesia Pelanggan PSK

BANDUNG RAYA

SOREANG, (PRLM).- Sepuluh juta pria di Indonesia masih menjadi pelanggan pekerja seks komersial (PSK) di tempat-tempat pelacuran, dan menolak menggunakan kondom ketika melakukan seks bebas tersebut.

Sebanyak 60 persen di antaranya merupakan pria yang sudah beristri, dan 40 persennya merupakan anak muda yang bercita-cita menikah pada suatu hari nanti.

Demikian hasil survei Kementerian Kesehatan pada 2011 mengenai pria berperilaku seksual resiko tinggi terpapar HIV/AIDS. Hal ini terungkap pada puncak peringatan Hari AIDS Sedunia 2011, di PT Mitra Rajawali Jln. Raya Banjaran Km 16 Kab. Bandung, Rabu (14/12).

Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS Nasional (KPAN) Nafsiah Mboy mengatakan, masih tingginya jumlah “pembeli” seks di tempat-tempat pelacuran itu, membuat prevalensi HIV di kalangan pria berperilaku seksual resiko tinggi naik tujuh kali lipat dalam periode 2007-2011.

Ironisnya, mayoritas dari kelompok pria beresiko tinggi itu merupakan pria muda dengan usia produktif.

“Kalau mereka tetap berperilaku seksual resiko tinggi, atau tetap menggunakan suntikan bersama saat mengonsumsi narkotika suntik, itu merupakan bahaya yang sangat besar,” tuturnya.

Menurut Nafsiah, salah satu metode pencegahan penularan HIV/AIDS melalui hubungan seksual yang dianjurkan adalah tidak berperilaku seksual beresiko tinggu, atau menggunakan kondom setiap kali berhubungan seks dengan resiko tinggi tertular HIV.

Akan tetapi, gerak KPA untuk mengampanyekan penggunaan kondom terbatas. Sebagai contoh Nafsiah menyebutkan, KPA dilarang mengampanyekan pemakaian kondom di televisi, dan hanya diperbolehkan untuk melakukannya di lokalisasi.

Padahal, beberapa tahun terakhir ini banyak lokalisasi di Indonesia, termasuk Jawa Barat yang dibubarkan. Akibatnya, praktek prostitusi beralih ke tengah permukiman masyarakat. KPA dan komunitas aktifis HIV/AIDS sangat sulit melacak keberadaan PSK, dan kalaupun berhasil menemui mereka, tidak mudah untuk mengedukasinya di tengah masyarakat umum.

“Laki-laki beresiko tinggi yang tidak mau pake kondom, ya memang gablek. Sudah tahu berbahaya, masih terjang terus. Karena itu saya selalu bilang, carilah kearifan lokal yang bisa mengetuk hati kaum laki-laki supaya mau bertanggung jawab. Kalau memang mau seks beresiko, ya pakai kondom,” ungkapnya. (A-180/A-26).***

Baca Juga

Stop Kekerasan Atas Nama Agama Apapun

BANDUNG RAYA

BANDUNG,(PRLM).– Salah satu poin penting hasil dari pertemuan para pemuka Agama se-Asia di Bandung adalah deklarasi Stop Kekerasan Atas Nama Agama apapun.

Qasidah Al Alimiyah Meriahkan Imtihan

BANDUNG RAYA
GRUP Qasidah Al Alimiyah yang pernah ikut audisi D'Terong turut tampil memeriahkan acara Imtihan dan menyambut Bulan Ramadan di Pesantren Kutawaringan, Desa Maruyung, Kecamatan Pacet, Kabupaten Bandung.*

Mio dan Jupiter Tabrakan, Dua Orang Tewas Seketika

BANDUNG RAYA

BANDUNG, (PRLM).- Telah terjadi kecelakaan yang melibatkan dua kendaraaan bermotor di kawasan Jalan PSM, depan Departemen Perhubungan Darat AD, Kiaracondong, sekira pukul 2.00 WIB, Selasa (9/6/2015).

Satpom AU Lanud Sulaiman Adakan "Sweeping"

BANDUNG RAYA

SOREANG,(PRLM).- Personel Satuan Polisi Militer Angkatan Udara (Satpomau) Lanud Sulaiman melaksanakan “sweeping” pemeriksaan kendaraan baik roda dua maupun roda empat, Rabu (10/6/2015) maupun untuk kelengkapan identitas diri, baik itu KTA (Kartu Tanda Anggota) maupun SIM (Surat Ijin Mengemudi).