Tradisi Ngabubur Suro Masyarakat Rancakalong Masih Lestari

SEJUMLAH panitia acara Ngabubur Suro, sedang menghitung bungkusan bubur yang akan dibagikan kepada masyarakat pada acara tradisi Ngabubur Suro yang diselenggarakan masyarakat di Dusun Legokpicung, Desa Pamekaran, Kec. Rancakalong, Kab. Sumedang, Selasa (6
NURYAMAN/PRLM
SEJUMLAH panitia acara Ngabubur Suro, sedang menghitung bungkusan bubur yang akan dibagikan kepada masyarakat pada acara tradisi Ngabubur Suro yang diselenggarakan masyarakat di Dusun Legokpicung, Desa Pamekaran, Kec. Rancakalong, Kab. Sumedang, Selasa (6/12). *

SUMEDANG, (PRLM).- Tanggal 10 Muharam (Asyuro) 1433 Hijriyah bertepatan 6 Desember 2011 kembali diperingati masyarakat di Kec. Rancakalong, Kab. Sumedang, dengan menggelar acara "ngabubur suro". Tradisi yang sampai saat ini masih terpelihara lestari di kecamatan tersebut, Selasa (6/12) digelar secara besar-besaran dipusatkan di Dusun Legokpicung, Desa Pamekaran, Kec. Rancakalong.

Acara itu, diikuti oleh sedikitnya 500 warga dari sejumlah desa di Kec. Rancakalong, termasuk sejumlah tamu kehormatan perwakilan masyarakat adat dari sejumlah kabupaten di Jawa Barat.

Selain itu, juga dihadiri dan disaksikan para tokoh masyarakat adat Rancakalong, serta Sekretaris Jenderal Duta Sawala Dewan Musyawarah Kasepuhan Masyarakat Adat Tatar Sunda Eka Santosa.

Dalam acara tradisi tahunan yang berlangsung sejak pagi hingga sore itu, diisi dengan membuat bubur campuran ratusan jenis bahan makanan. Bahkan menurut salah seorang tokoh masyarakat adat Rancakalong Sukarma, dan Ketua Panitia "ngabubur suro" di Dusun Legok Picung Ahmad (69), bubur suro itu sampai mencakup seribu jenis bahan makanan.

"Bahan utamanya beras. Lainnya, berbagai jenis umbi-umbian, buah-buahan, dan aneka jenis sayuran, serta daun-daunan semacam lalab-lalaban, sampai seribu jenis. Memang kalau persis seribu jenis tidak tercapai, tetapi kekurangannya biasa kami penuhi dengan menambahkan pisang, namanya pisang seribu. Masyarakat di sini menyebut pisang itu dengan nama Cau Sewu," kata Ahmad.

Sukarma maupun Ahmad, dibenarkan sejumlah masyarakat yang turut mengikuti acara itu, bahan-bahan campuran bubur itu seluruhnya terhimpun dari sumbangan sukarela masyarakat sekitar. Termasuk sumbangan dari perwakilan masyarakat adat luar Sumedang, baik berupa barang maupun uang.

Bubur yang dibuat sekaligus pada acara tradisional setiap tanggal 10 Muharram, menurut mereka bobotnya tak pernah kurang dari satu kuintal bubur masak. Pembuatan bubur sebanyak itu, biasa diaduk dan dimasak dalam puluhan wajan ukuran besar dengan tungku kayu bakar pada satu lokasi. (A-91/A-88)***

Baca Juga

Tiga Pilar Membangun Perikanan dan Kelautan Indonesia

CIREBON, (PR).- Upaya pembangunan perikanan dan kelautan Indonesia melalui tiga pilar (kedaulatan, keberlanjutan, dan kesejahteraan) adalah salah satu bukti keberpihakan Pemerintah terhadap para nelayan.

Ini Tiga Upaya Pemprov Jabar Dorong Industri Wisata

BANDUNG, (PR).- Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar menguraikan ada tiga pendekatan yang menjadi upaya pembenahan pariwisata di Jawa Barat. Ketiga pendekatan tersebut, yaitu akses, atraksi, dan amenitas.

Kalah Bersaing, Minyak Keletik Ciamis Terancam Punah

CIAMIS, (PR).- Kalah bersaing dengan keberadaan minyak curah kepala sawit, mengakibatkan banyak perajin minyak keletik di tatar galuh Ciamis terpaksa menghentikan usahanya.

Ratusan Ribu Lembar Uang Palsu Dibakar

PALABUHANRATU, (PR).- Tujuh ratus lima puluh ribu lembar uang palsu, Kamis 19 Oktober 2017 dimusnakan di kantor Kejaksaan Negri (Kejari) Cibadak, Kabupaten Sukabumi. Pemusnahan uang palsu pecahan lembaran seratus ribu dan lima puluh ribu rupiah setara lebih dari Rp.