Penyelidikan Pabrik Pencemar Lingkungan Terhambat Hujan

BANDUNG RAYA

SOREANG, (PRLM).- Beberapa perusahaan sedang diselidiki Badan Pengendalian Lingkungan Hidup (BPLH) Kab. Bandung dan Satuan IV Dirkrimsus Polda Jabar. Namun, proses penyelidikan itu terhambat akibat turun hujan dalam beberapa hari ini sehingga kesulitan mendapatkan sampel limbah maupun pembuangan ilegal limbah.

“Setidaknya ada tiga pabrik yang sedang diselidiki intensif, namun kami mengalami masalah setelah beberapa hari ini turun hujan sehingga prosesnya dihentikan dulu,” kata Kabid Penegakkan Hukum dan Kemitraan Lingkungan BPLH Kab. Bandung, Agus Maulana, di ruang kerjanya, Rabu (2/11).

Diberitakan sebelumnya, BPLH Kab. Bandung dan Satuan IV Dirkrimsus Polda Jabar mengadakan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) terhadap PT Saf di Jln. Raya Pameungpeuk yang diduga kuat tidak mengelola limbahnya dengan baik. Pihak pabrik membuang limbah Bahan Beracun dan Berbahaya (B-3) sembarangan dan memiliki saluran pembuangan ilegal limbah yang langsung ke aliran sungai.

Menurut Agus, tiga pabrik itu berada di Kec. Banjaran, Baleendah, dan Majalaya yang sebelumnya sudah diperingatkan, namun tetap membandel. “Tak jarang pihak pabrik menyebutkan nama-nama pejabat yang dianggap bisa melindunginya seperti pejabat di pemerintah pusat maupun Pemprov Jabar. Kami tak peduli dengan adanya oknum pejabat yang katanya melindungi pabrik karena pabrik telah membuat kerusakan lingkungan Kab. Bandung,” ujarnya.

Hanya saja, kata Agus, proses penyelidikan sementara dihentikan karena turun musim hujan. “Kalau musim hujan tak akan terlihat jelas limbah pabrik yang dibuang seenaknya terutama limbah cair," katanya.(A-71/kur)***

Baca Juga

Pemkab Bandung Barat Tahun Ini tak Terima CPNS

BANDUNG RAYA

NGAMPRAH, (PRLM).-Pemerintah Kabupaten Bandung Barat saat ini kekurangan sekitar 3.000 pegawai negeri sipil, sebagian besar untuk tenaga pengajar atau guru.

Rp 20 M untuk Revitalisasi Pasar Simpang Dago

BANDUNG RAYA

BANDUNG, (PRLM).- Pasar Simpang Dago Kota Bandung menjadi salah satu titik yang menjadi prioritas untuk program revitalisasi. Pembangunan fisik pasar tradisional tersebut diperkirakan bisa dimulai tahun depan dengan perkiraan anggaran sekitar Rp 20 miliar.

Saksi Ahli Sebut Alat PDT PT Pos tak Bermasalah

BANDUNG RAYA

BANDUNG, (PRLM).-Kasus korupsi yang melilit mantan Direktur Utama PT. Pos Indonesia terus bergulir dan terakhir sudah memasuki tahap pemeriksaan saksi ahli. Salah satu saksi ahli yakni Dosen (Lektor) Rekayasa Trafik dan Rekayasa Jaringan Universitas Telkom, Ahmad Tri Hanuranto.

CFD di Jalan Alfathu Akan Diresmikan

BANDUNG RAYA

SOREANG, (PRLM).- Meski kegiatan car free day (CFD) di kawasan Jalan Alfathu Kabupaten Bandung sudah lama digelar, namun Pemerintah Kabupaten Bandung belum secara resmi meluncurkan kegiatan hari tanpa kendaraan bermotor tersebut.