Pembuatan KTP Kota Bekasi Cukup di Kelurahan

BEKASI, (PRLM).- Warga Kota Bekasi tahun ini tak perlu lagi mengurus pembuatan Kartu Tanda Penduduk (KTP) ke kantor kecamatan. Cukup mendatangi kantor kelurahan, pengurusan KTP sudah dapat dilakukan. Kebijakan tersebut diambil Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Bekasi untuk meringkas panjangnya rentang pelayanan, sekaligus meminimalisir keberadaan calo.

Pelayanan KTP di tingkat kelurahan tersebut secara resmi diluncurkan Pelaksana Tugas Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi di Kelurahan Jatibening, Kecamatan Pondok Gede, Senin (15/8).

Perubahan pelayanan pembuatan KTP dari kecamatan ke kelurahan ini didasari pertimbangan melesatnya jumlah warga Kota Bekasi. Total penduduk sebanyak 2,3 juta jiwa yang terdata pada September 2010, melonjak seratus persen dari sepuluh tahun yang lalu.

"Dari total jumlah penduduk tersebut, sebanyak 1,6 juta jiwa merupakan wajib KTP. Jika dirata-ratakan, setiap kecamatan melayani 160.000 pemohon KTP. Dengan pembukaan pelayanan di tingkat kelurahan, beban tiap-tiap kelurahan sebanyak 28.500-an jiwa," ucap Kepala Disdukcapil Kota Bekasi Mochamad Kosim.

Perubahan sistem pelayanan dari tingkat kecamatan ke kelurahan yang disertai dengan perubahan piranti lunak, sekaligus dipersiapkan juga untuk pelayanan pembuatan KTP elektronik.

Kota Bekasi yang merupakan kelompok pertama pengimplementasi program ini bersama 196 kabupaten/kota lain, menargetkan 1,6 juta penduduknya sudah mengubah KTP konvensionalnya menjadi e-KTP. Kapasitas alat yang mampu memproses 300 e-KTP per hari, dirasa cukup untuk memproses 1,6 juta e-KTP hingga Desember 2011.

Sementara pengimplementasian sistem ini masih harus menunggu tibanya perangkat logistik pendukungnya berupa pemindai sidik jari, alat tanda tangan digital, sensor retina mata, kamera, dan komputer. (A-184/A-88)***

Baca Juga

Nijam Kehilangan Dua Tangannya

DI salah satu kamar Ruang Kemuning RSUP dr Hasan Sadikin, seorang bocah 6 tahun terlihat terbaring lemas. Separuh badan bagian atas bocah rupawan itu masih dibekap balutan perban coklat yang terlihat ganjil. Tak ada dua tangan yang terjulur di kedua sisi badannya.

Subang Segera Miliki Museum Digital Ethno Historis

SUBANG, (PR).- Kabupaten Subang segera memiliki museum digital. Rencananya Museum di Gedung Wisma Karya akan disulap menjadi museum ethno histori, disana akan ditampilkan beragam budaya termasuk berbagai aspek sejarah secara digital.

Jalan di Karawang Selama Setahun Dibiarkan Rusak

KARAWANG, (PR).- Ruas jalan Cilamaya-Cikalong, Kecamatan Jatisari, Karawang sudah setahun terakhir ini dibiarkan rusak. Jalan sepanjang sekitar 8 km tersebut bergelombang, bahkan di sejumlah titik banyak terdpat lubang yang membahayakan pengguna jalan.

Jangan Ada Lagi Elang yang Dipelihara

CIAMIS,(PR).- Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah III Ciamis kembali mengamankan dua ekor burung elang, yakni elang Brontok dan elang Ular Bido.