PPNP akan Bebaskan Lahan untuk Pelabuhan Samudra, September 2011

LAHAN garapan warga seluas 8,2 hektare di Jln. Pelita, Kel/Kec. Palabuhanratu, diupayakan September nanti akan dibebaskan untuk pembangunan Pelabuhan Perikanan Samudra (PPS).*
ADANG JUKARDI/PRLM
LAHAN garapan warga seluas 8,2 hektare di Jln. Pelita, Kel/Kec. Palabuhanratu, diupayakan September nanti akan dibebaskan untuk pembangunan Pelabuhan Perikanan Samudra (PPS).*

PALABUHANRATU, (PRLM).- Pelabuhan Perikanan Nusantara Palabuhanratu (PPNP) akan berupaya membebaskan lahan garapan warga untuk pembangunan Pelabuhan Perikanan Samudra (PPS) di Jln. Pelita, Kel/Kec. Palabuhanratu, mulai September nanti. Terlebih PPNP sudah menyiapkan anggaran untuk pembebasan lahan tahap satu sekitar Rp 9,8 miliar.

“Memang, pembebasan lahan untuk PPS ini tidak akan lama lagi. Kita ingin September sudah ada pembebasan. Apalagi uangnya sudah ada, dari Dirjen Perikanan Tangkap (PT), kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP),” kata Kepala PPNP, Ir. Arief Rahman Lamatta, M.M., ketika ditemui di kantornya di Palabuhanratu, Kamis (4/8).

Menurut dia, proses pembebasan lahan untuk pembangunan PPS, hingga kini sudah mencapai tahap melakukan berbagai rapat intern di panitia sembilan atau panitia pengadaan tanah Pemkab Sukabumi. Setelah rapat intern tim sembilan selesai, akan dilanjutkan pada teknis pembebasan lahannya yang dilakukan oleh Pemkab Sukabumi bersama PPNP dan tim konsultan independen.

“Teknis pembebasan lahan ini akan langsung disosialisasikan kepada masyarakat, sekaligus melakukan pendataan jumlah warga penggarap yang akan menerima uang pembebasan lahannya. Tanah, rumah berikut tegakan pohon, semuanya akan diganti. Kami sendiri, akan menyiapkan uangnya. Kita akan mengusahakan, pencairan uangnya ditransper langsung ke rekening masing-masing warga,” tutur Arief.

Arief menyebutkan, lahan yang akan dibebaskan pada tahap pertama, yakni seluas 8,2 hektare. Lahan tersebut merupakan lahan garapan warga dari mulai Kampung Cemara hingga Kampung Rawakalong yang umumnya berada di pinggir pantai. Pembebasan lahan 8,2 hektare itu, untuk pembangunan dermaga samudra berserta kolamnya. “Lahan seluas itu, cukup untuk membuat dermaga dan kolamnya yang merupakan sarana vital dalam pembangunan PPS,” katanya.

Sementara untuk pembangunan gedung perkantoran dan sarana lainnya, lanjut dia, nanti akan ditempatkan di lahan Pertamina seluas 8,8 hektare yang lokasinya masih di Jln. Pelita. Hanya saja, dikarenakan pembebasan lahan Pertamina harus melakukan eksekusi lahan terlebih dahulu, sehingga pembebasan lahannya memerlukan waktu yang relatif lama.

“Bahkan rencana eksekusi lahannya, sampai sekarang belum ada kejelasan. Dari pada menunggu lama, lebih baik mendahulukan pembebasan tanah garapan warga dulu,” tutur Arief.

Ia menambahkan, anggaran untuk pembebasan lahan PPS seluruhnya seluas 17 hektare, mencapai sebesar Rp 25 miliar. Sedangkan total anggaran untuk pembangunan PPS, secara keseluruhan diperkirakan mencapai Rp 415 miliar. “Anggaran sebesar itu perkiraan yang lama, mungkin sekarang bisa lebih besar lagi,” kata Arief. (A-67/das)***

Baca Juga

Nijam Kehilangan Dua Tangannya

DI salah satu kamar Ruang Kemuning RSUP dr Hasan Sadikin, seorang bocah 6 tahun terlihat terbaring lemas. Separuh badan bagian atas bocah rupawan itu masih dibekap balutan perban coklat yang terlihat ganjil. Tak ada dua tangan yang terjulur di kedua sisi badannya.

Subang Segera Miliki Museum Digital Ethno Historis

SUBANG, (PR).- Kabupaten Subang segera memiliki museum digital. Rencananya Museum di Gedung Wisma Karya akan disulap menjadi museum ethno histori, disana akan ditampilkan beragam budaya termasuk berbagai aspek sejarah secara digital.

Jalan di Karawang Selama Setahun Dibiarkan Rusak

KARAWANG, (PR).- Ruas jalan Cilamaya-Cikalong, Kecamatan Jatisari, Karawang sudah setahun terakhir ini dibiarkan rusak. Jalan sepanjang sekitar 8 km tersebut bergelombang, bahkan di sejumlah titik banyak terdpat lubang yang membahayakan pengguna jalan.

Jangan Ada Lagi Elang yang Dipelihara

CIAMIS,(PR).- Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah III Ciamis kembali mengamankan dua ekor burung elang, yakni elang Brontok dan elang Ular Bido.