Tak Layak Jadi Bahan Baku Es

Air Citarum Mengandung E Coli Melebihi Ambang Batas

JAWA BARAT

KARAWANG, (PRLM).- Air Sungai Citarum tidak layak digunakan sebagai air bahan baku es. Pasalnya, setelah di teliti dalam tiga sampel air, semua mengadnun bakteri Escherichia Coli yang melebihi ambang batas. "Oleh karena itu, pabrik es yang menggunakan air baku dari sungai Citarum tidak layak dikonsumsi," ucap Kepala Seksi Pengawasan Makanan, Minuman dan Obat-obatan Dinas Kesehatan Karawang, Muhammad Alwi, Rabu (29/6).

Alwi mengatakan, air yang diteliti itu ada tiga kategori. Pertama, air baku yang diambil langsung dari Sungai Citarum. Kedua, air yang sudah diproses dengan mencapurkan disinfektan seperti tawas dan klorin. Ketiga, adalah air yang sudah berbentuk es balok.

"Dari ketiga air tersebut, hasilnya berbeda-beda. Namun, yang pasti dari hasil ketiga sampel tersebut semua menganduk bakteri E Coli yang cukup tinggi dan melebihi ambang batas," ucapnya.

Lebih lanjut Alwi mengatakan hasil penelitian tersebut dikeluarkan laboratorium kesehatan daerah (Labkesda) Karawang pada pabrik pembuatan es balok yang diresakhkan masyarakat.

Tidak hanya pada air baku, kata Alwi, bakteri E Coli juga terkandung dalam air yang sudah di proses.Namun, kadarnya sedikit. Dalam penelitian tersebut, selain meneliti kandungan bakteri, juga meneliti kandungan kimia.

"Dibanding dengan bakteriologi, justru yang lebih mengkhawatirkan kandungan kimia. Akan tetapi, setelah diteliti dari ketiga jenis sample air tersebut, kandungan kimianya masih memenuhi persyaratan dan masih di bawah ambang batas.Kekhawatiran kita mengenai kandungan kimia, ternyata tak terbukti," ujarnya.

Alwi menuturkan penelitian terhadap kandungan kimia, merujuk pada 15 parameter. Salah satunya, adalah kandungan mangan, nitrit termasuk zat organik. Dari 15 parameter tersebut, yang paling mendominasi adalah zat organik. Biasanya, zat organik ini akan mempengaruhi tingkat kekeruhan air. Sedangkan, kandungan lainnya masih di bawah ambang batas.

Penelitian air baku ini, kata Alwi, didasarkan pada peraturan menteri kesehatan (Permenkes) No 416 Tahun 1990 Tentang Persyaratan Kualitas Air Baku. Dengan hasil laboratorium ini, pihaknya akan segera mendatangi lagi perusahaan es balok tersebut. (A-186/das)***

Baca Juga

Hindari Jalur Cianjur-Sukabumi Via Warungkondang, Pekan Ini Diperbaiki

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Masyarakat yang hendak menuju Cianjur dari arah Sukabumi diimbau tidak melalui jalur utama, Warungkondang. Mulai pekan depan, jalur belasan kilometer itu akan dilakukan perbaikan. Dengan anggaran Rp 12,5 miliar, perbaikan jalan ditaksir akan memakan waktu selama tiga bulan.

Kesal Harga Anjlok, Petani Biarkan Tomat Membusuk

JAWA BARAT
TANAMAN tomat milik petani di Desa Sanghiang, Kecamatan Argapura dibiarkan pemiliknya tidak dipanen karena harga tomat anjlok hingga mencapai Rp 300 per kg. Akibat murahnya harga tomat petani menderita kerugian hingga puluhan juta rupiah.*

MAJALENGKA,(PRLM).- Para petani tomat di Kecamatan Lemahsugih dan Argapura mengeluhkan hancurnya harga yang sudah berbulan-bulan. Akibat hal tersebut mereka menderita kerugian hingga puluhan juta rupiah karena tomat terpaksa tidak dipanen dibiarkan membusuk di pohon.

Rumah Terbakar Renggut Korban Jiwa

JAWA BARAT

SUBANG, (PRLM).- Kebakaran yang terjadi di Desa Dayeuhkolot Kecamatan Sagalaherang Kabupaten Subang, Selasa (4/8/2015) pukul 00.15 WIB merenggut satu korban jiwa.

Sejarawan dan Budayawan Sumedang Usulkan Penggantian Nama Bundaran Polres

JAWA BARAT
Sejarawan dan Budayawan Sumedang Usulkan Penggantian Nama Bundaran Polres

SUMEDANG, (PRLM).-Sejarawan dan budayawan Sumedang mulai mengajukan usulan untuk perubahan nama bundaran polres di Kecamatan Sumedang Selatan yang kini masih tahap pembangunan.