Ketua Kominda: Kemungkinan Besar Pelaku Pemain Lama di Dunia Teroris

BANDUNG, (PRLM),- Terkait insiden bom bunuh diri di masjid Mapolresta Cirebon, Jumat (15/4), Ketua Komunitas Intelejen Daerah (Kominda) Jabar Dede Yusuf mengatakan, telah memperoleh data-data tentang identitas pelaku pengeboman di masjid Mapolreseta Cirebon. Namun, Dede enggan memaparkan karena belum mendapat izin untuk membeberkan ke publik.

"Yang jelas, kemungkinan besar pelaku merupakan pemain lama dalam dunia teroris. Namun lengkapnya saya belum bisa ungkapkan sekarang karena ini nanti ditangani langsung Mabes Polri. Untuk modusnya, kelihatannya targetnya adalah perangkat keamaan. Mereka ingin menembus sistem keamanan. Aparat Kominda Jabar juga sedang mencari data tambahan tentang pelaku. Kemungkinan besar pelaku sudah memetakan sekitar Mapolresta Cirebon," ujarnya.

Dede menambahkan, seiring kejadian itu, dia telah meminta tim Kominda yang tersebar di 26 kab./kota untuk merapatkan barisan demi mengantisipasi dampak bom tersebut. Kominda telah melibatkan Kesbanglinmas, BIN daerah, intelejen dari unsur kepolisian, TNI dan kejaksaan. Dede meminta, timnya itu mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dari masyarakat dengan melibatkan tokoh masyarakat, agama, pimpinan pontren dan lainnya.

"Untuk menciptakan situasi aman, kondusif, dan tertib sampai lingkungan terkecil seperti RT dan RW. Masyarakat juga jangan terpancing dengan isu-isu tidak benar.Jika ada sesuatu yang janggal di lingkungan sekitar, segera lapor ke aparat terdekat. Khusus babinsa, sama minta untuk lebih aktif membina kamtibmas," ujarnya.

Masih terkait peristiwa itu, Ikatan Persaudaraan Tionghoa Islam (IPTI) Jabar melalui ketuanya, Eko Tanuwiharja, mengungkapkan rasa keprihatinannya terhadap peristiwa bom bunuh diri tersebut. Menurut dia, cara-cara seperti itu tidak menunjukkan perilaku seorang Islam. "Bom bunuh diri itu sangat tidak bertanggung jawab. Apalagi dilakukan di sebuah tempat ibadah yang sangat suci. Dan dilakukan saat ibadah salat Jumat yang merupakan salah satu ibadah utama dalam Islam. Sungguh-sungguh biadab," ujar Eko yang asli Cirebon tersebut.

Eko menambahkan, IPTI berharap polisi segera mengungkap jaringan yang terlibat dalam peristiwa tersebut. "Harapan kami, dengan terungkapnya dalang di balik peristiwa itu, situasi bisa kembali kondusif. Tidak hanya di Cirebon, tapi juga Jabar dan Indonesia pada umumnya. Tindakan bom bunuh diri itu merupakan tindakan munafik dan melanggar HAM. Kami juga bersimpati dan mendoakan agar saudara-saudara kami dari kepolisian dan warga yang menjadi korban dalam peristiwa itu, bisa lekas pulih dan mendapat lindungan Allah," ujarnya. (A-128/das)***

Baca Juga

Rumah Saadah Ambruk Diterpa Angin

MAJALENGKA,(PR).- Dapur rumah milik Saadah (75) warga Blok Cimuncang, Desa Sukawera, Kecamatan Ligung, Kabupaten Majalengka ambruk seketika diterjang angin. Tidak ada korban jiwa dalam musibah tersebut kebetulan pemilik rumah sedang mencuci beras ke rumah tetangganya, Kamis, 1 September 2016.

REVOLVER  Colt .45 yang pernah dimiliki Jenderal George S. Patton terjual seharga US$ 75.000 pada lelang di Los Angeles.*

Wakapolda Jabar: Tembak di Tempat Bukan Solusi

INDRAMAYU, (PR).- Wakil Kepala Polisi Daerah Jawa Barat Nana Sujana merasa prihatin dengan kasus dugaan penganiayaan dan pembunuhan yang melibatkan anggota geng motor di Cirebon.

Jelang Iduladha, Harga Cabai dan Daging Sapi Naik

TASIKMALAYA,(PR).- Harga bahan pokok dan sayuran di Kota Tasikmalaya merangkak naik lima hari menjelang Iduladha, Senin, 12 September 2016. Dari semua komoditas pangan, harga cabai merah yang kenaikannya paling drastis, yakni mencapai 100 persen.