Kawanan Babi Hutan Rusak Tanaman Padi dan Padang Golf

JAWA BARAT

SUMBER,(PRLM).- Puluhan hektare tanaman padi dan palawija di wilayah Desa Kondangsari, Kec. Beber, Kab. Cirebon hingga perbatasan kawasan Karangwuni, Kec. Harjamukti Kota Cirebon diserang kawanan babi hutan. Bahkan, sebagian padang golf Ciperna, Kec. Talun, Kab. Cirebon turut menjadi sasaran hewan liar tersebut.

Informasi yang dihimpun Rabu (13/4) menyebutkan, serangan babi hutan tersebut telah berlangsung dalam beberapa minggu terakhir, meskipun telah dilakukan perburuan atas hewan pengganggu itu namun, jumlahnya semakin banyak. "Serangan itu sudah berlangsung sejak beberapa minggu terakhir. Sejumlah orang telah menjebak dan menembak kawanan babi, tapi jumlahnya seperti semakin banyak," kata Ansori, warga Desa Kondangsari.

Menurut dia, setiap pekan ada beberapa kelompok orang, di antaranya dari Perbakin memburu babi liar itu dan berhasil mematikannya rata-rata 4 hingga 6 ekor, tetapi babi hutan terlihat masih bermunculan. Serangan terutama di lahan yang berada di sekitar lembah bukit. Bahkan, dikabarkan ada pengendara sepeda motor yang mengalami luka parah akibat terseruduk kawanan babi hutan.

Tidak hanya lahan tanaman padi dan palawija yang menjadi sasaran kawanan babi hutan, namun sebagian padang golf Ciperna juga tak luput dirusak. Diduga, mereka mengendus cacing-cacing yang ada di sana. "Babi yang masuk padang golf pernah diumpan dengan racun. Berhasil tertangkap hingga enam ekor, dua di antaranya sudah mati dan empat lainnya dalam kondisi mabuk karena keracunan," kata Usep yang tinggal dekat lapang golf.

Serangan babi hutan juga sampai ke daerah Sumurwuni, Kec. Harjamukti Kota Cirebon. Mereka merusak tanaman padi yang belum keluar bulir dan tanaman palawija seperti singkong, ubijalar, kacang tanah, jagung dan lainnya. "Singkong yang masih muda dimakan dan dirusak kawanan babi hutan tersebut hingga tak bisa dipanen," kata Achir, seorang petani di perbatasan Sumurwuni.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Perkebunan Peternakan dan Kehutanan (DPPPK) Kab. Cirebon, H. Ali Efendi mengakui adanya serangan kawanan babi hutan tersebut, dan DPPPK sudah memberikan bantuan berupa pestisida. "Namun, pemberian pestisida tersebut sepertinya kurang efektif hingga disarankan meminta bantuan Perbakin," kata Ali. (A-146/kur).***

Baca Juga

Prajurit Yonif 321 Majalengka Lakukan Serpas

JAWA BARAT

MAJALENGKA, (PRLM).- Pasi-1/Intel Batalyon Infanteri 321 Kostrad Letnan Satu Iyus Ibnu Khajar melepas keberangkatan prajurit Yonif 321 Brigade Infanteri 13 Divisi Infanteri 1/Kostrad yang akan menuju Puslatpur Baturaja, di markas Batalyon Infanteri 321 Kostrad Kabupaten Majalengka Jawa Barat.

Pengemis Manfaatkan Momen Sedekah Ramadan

JAWA BARAT

TASIKMALAYA, (PRLM).- Persoalan Gelandangan, Pengemis, dan Orang Terlantar (GPOT) menjadi permasalahan klasik yang sulit ditangani di Kota Tasikmalaya. Bukannya semakin berkurang, jumlahnya diduga kuat terus bertambah seiring perkembangan kehidupan sosial yang dialami oleh Kota Tasikmalaya.

Pencalonan Panglima TNI Jangan Timbulkan Kegaduhan

JAWA BARAT

MAJALENGKA,(PRLM).- Anggota Komisi I DPR RI, Mayjen (Purn) TB Hasanudin berharap tidak ada kegaduhan di negeri ini terkait pencalonan Panglima TNI oleh presiden, yang kembali berasal dari matra TNI Angkatan Darat, Jenderal Gatot Nurmantyo, pengangkatan tersebut sepenuhnya menjadi hak perograti

Pemilik Belum Ambil Dana Ganti Rugi Tol di PN Majalengka

JAWA BARAT

MAJALENGKA, (PRLM).- Dana pembebasan lahan tol Cikampek-Palimanan-Kertajati di Kabupaten Majalengka yang dikonsinyasi di Pengadilan Negeri (PN) Majalengka masih sebesar Rp 7 miliaran belum diambil para pemilik tanah.