Pelaku Penyimpangan PNPM Harus Diadili

KUNINGAN, (PRLM).- Direktur Jenderal Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (Dirjen PMD) Kementerian Dalam Negeri, Drs.H.Ayip Muflich,SH,M.Si, mengingatkan, sekecil apapun terjadi deviasi atau penyimpangan dan penyelewengan dana Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) yang dilakukan aparat desa atau pihak manapun, harus diadili dan diproses berdasarkan hukum yang berlaku.

“Orang-orang yang mencoba menyelewengkan dana PNPM seperti dengan memberikan data fiktif atau dijadikan pinjaman pribadi, maka tidak ada maaf kecuali harus diusut secara hukum,” tegas Dirjen PMD H.Ayip Muflich, dihadapan ratusan peserta rapat koordinasi (Rakor) para fasilitator (PNPM) Mandiri se-Jawa Barat, bertempat di Tirta Sanita Sangkanurip Kuningan, Selasa (22/3).

Dia menyebutkan, sejak pelaksanaan PNPM digulirkan tahun 2006 terjadinya deviasi di beberapa daerah tetap ada hanya berdasarkan data yang diperoleh kurang dari satu persen. Kendati demikian, pemerintah tetap berupaya untuk menghilangkan penyelewengan itu sampai nol persen, sebab sedikitpun kita tidak bisa mentolelir seperti dalam penyelewengan dana, tidak akurasinya data maupun penyelewengan program, apalagi kalau ditemukan untuk memperkaya diri sendiri. ”Ini harus diselesaikan lewat pengadilan,” paparnya.

Dikatakannya, pemerintah pusat melalui Dirjen PMD telah mengarahkan penguatan masyarakat dalam konteks pola pikir dan pola tindak, yaitu melibatkan masyarakat secara aktif dalam pelaksanaan pembangunan di perdesaan melalui PNPM yang akan berakhir tahun 2015 mendatang. Selain itu juga melakukan proses pembelajaran secara berkelanjutan, sehingga pada akhirnya masyarakat akan memiliki rasa tanggung jawab terhadap pencapaian kesejehteraan. (A-164/A-26).***

Baca Juga

Aher: Ubah Perilaku Terhadap Air

SUMEDANG, (PR).- Peringatan Hari Air Dunia yang ke-25 tahun 2017, harus dimaknai dengan merubah perilaku masyarakat terhadap air. Masyarakat harus menjaga dan melestarikan air sebagai sumber kehidupan manusia.

Guru Harus Melek Teknologi Media Informasi

SUMEDANG, (PR).- Guru dituntut untuk mengikuti perkembangan zaman, yaitu harus akrab dengan kecanggilan teknologi media informasi. Guru harus bisa memanfaatkan hebatnya teknologi informasi itu untuk kepentingan pendidikan serta kemudahan proses Kegiatan Belajar Mengajar (KBM).

Brownies Kulit Pisang Ini Bikin Ketagihan

DALAM film-film komedi slapstick, kulit pisang hanyalah sampah yang cuma bikin kepeleset orang untuk mengundang tawa penonton. Namun, di tangan Agus Nurrohman Siddik, kulit pisang disulap menjadi jajanan mewah, brownies.

Pegiat Minat Baca

Pian Sopian, Pegiat Minat Baca yang Diundang Jokowi ke Istana

PIAN Sopian, supir angkot trayek Terminal Leuwipanjang-Soreang, itu berdiri di depan angkotnya yang diparkir di pinggir Istana Negara. Buku yang disusun di bagian belakang mobil terlihat dari celah jendela angkotnya yang terbuka.