SOTK Kab. Bandung Perlu Disederhanakan

SOREANG, (PRLM).- Struktur Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) Pemkab Bandung kemungkinan besar akan diubah karena terdapat kejanggalan dan tidak sesuai dengan SOTK pemerintah pusat. Pemkab Bandung sedang mengkaji perubahan SOTK tersebut sebelum diserahkan kepada DPRD Kab. Bandung untuk dibahas.

Ketua Komisi B DPRD Kab. Bandung, H. Saiful Bahri, mendukung perubahan SOTK Pemkab Bandung karena harus disederhanakan untuk efisiensi anggaran. “Pemerintah mengeluarkan Undang-Undang (UU) dan peraturan baru sehingga harus diantisipasi SOTK di Pemkab Bandung. Faktor lainnya SOTK Pemkab Bandung terlalu gemuk lebih dari 30 instansi sehingga anggaran boros,” katanya, Minggu (2/1).

Dari catatan “PRLM” terdapat beberapa dinas yang harus direvisi kedudukannya seperti Dinas Sosial Kependudukan dan Catatan Sipil (Dinsosdukcasip) karena urusan sosial tidak bisa digabungkan dengan casip. Bahkan, warga Kab. Bandung yang mengurus visa sering ditolak Kedubes asing karena dianggap warga bermasalah dikarenakan urusan casip digabungkan dengan urusan sosial.

Demikian pula dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) karena di pemerintahan pusat urusan kebudayaan disatukan dengan pariwisata. “Kedudukan penyuluh pertanian juga perlu dikembalikan kepada dinas-dinas terkait karena program-program penyuluhan ada di dinas bukan di Badan Ketahanan Pangan dan Penyuluh Pertanian (BKPPP) Kab. Bandung,” kata Kepala Dinas Pertanian Perkebunan dan Kehutanan (Distanbunhut) Kab. Bandung, Ir. Tisna Umaran.

Sedangkan anggota Komisi D DPRD Kab. Bandung, H. Dadang Supriatna menyatakan, pentingnya SOTK Pemkab Bandung menyesuaikan diri dengan kementerian. “Dinas Pendidikan dan Kebudayaan maupun Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata seharusnya dipecah menjadi tiga instansi. Yakni, Dinas Pendidikan (Disdik), Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud), dan Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) apalagi jumlah pemuda lebih dari 50 persen dari jumlah penduduk Kab. Bandung sebanyak 3,1 juta orang,” ujarnya. (A-71/A-147)***

Baca Juga

PETUGAS Dinas Bina Marga Kabupaten Bandung berada di tangga hidrolik saat memperbaiki lampu penerangan jalan umum (PJU) di dekat Jembatan Citarum, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Jumat (19/12/2014). Perbaikan lampu untuk memberikan penerangan bagi

1.000 PJU di Kabupaten Bandung Barat Mati Total

NGAMPRAH, (PR).- Sekitar 1.000 unit penerangan jalan umum di Kabupaten Bandung Barat mati total, sebagian besar berada di wilayah perkotaan. Banyaknya PJU yang mati akibat masa pakai yang telalu lama serta faktor cuaca.

Jalan Cihampelas Batal Ditutup Hari Ini

BANDUNG, (PR).- ‎Rencana penutupan Jalan Cihampelas yang sedianya diberlakukan mulai hari ini, batal dilakukan. Selain belum adanya sosialisasi secara masif kepada masyarakat, hal itu karena rambu-rambu lalu lintasnya pun belum siap.

Diduga Asyik Main HP, Pelajar SMK Tewas Tersambar Kereta

CIMAHI, (PR).- Diduga lantaran keasyikan menggunakan telefon selular, seorang pelajar bernama Gilang Saputra (17) tewas tersambar kereta api di Jalan Panca Bakti, RT 1 RW 17, Kelurahan Cigugur Tengah, Kecamatan Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Senin, 7 November 2016 siang.