25 Negara di Asia dan Afrika Dilanda Kelaparan

WASHINGTON, (PRLM).- Kemiskinan, konflik dan ketidakstabilan politik menyebabkan satu miliar orang menderita kelaparan tahun ini, yang sebagian besar berdampak pada anak-anak di Afrika dan Asia. Demikian dilaporkan Indeks Kelaparan Global yang diterbitkan pada Senin (11/10).

Dari 122 negara yang tertera dalam laporan tahunan, 25 negara di antaranya memiliki tingkat kelaparan yang "mengkhawatirkan" dan empat negara di Afrika berada pada tingkat "sangat mengkhawatirkan", kata laporan oleh Lembaga Riset Kebijakan Pangan Internasional (International Food Policy Research Institute/IFPRI), Concern Worldwide, dan Welthungerhilte.

Republik Demokratik Kongo dinilai sebagai yang terburuk dalam indeks kelaparan, berdasarkan data dari 2003-2008. Tiga per empat dari populasi di negara Afrika tengah itu secara luas menderita kekurangan gizi, dan Kongo juga salah satu negara dengan tingkat kematian anak tertinggi di dunia.

Tiga faktor yang digunakan untuk menghitung Indeks Kelaparan Global (GHI): banyaknya penduduk kekurangan gizi di suatu negara, berat badan anak di bawah rata-rata, dan tingkat kematian anak.

Indeks tersebut menilai bahwa banyak negara dengan skala 100 poin, dengan nol merupakan nilai terbaik -- tidak ada kelaparan -- dan 100 sebagai nilai terburuk, meski secara praktik tidak ada negara yang ditaksir sebagai terbaik atau terburuk.

Negara yang memiliki nilai lebih dari 20 poin dinilai tingkat kelaparan "mengkhawatirkan" dan di atas 30 poin dinilai kelaparan "sangat mengkhawatirkan".

Tiga negara lain dengan tingkat kelaparan sangat tinggi adalah Burundi, Eritrea dan Chad. Kesemuanya terlibat dalam konflik memanas atau terbuka selama bertahun-tahun. Kecuali Haiti dan Yaman, semua 25 negara dengan tingkat kelaparan "mengkhawatirkan" berada di wilayah sub-Sahara Afrika atau Asia.

Negara yang menempati urutan kelaparan terburuk adalah Nepal, Tanzania, Kamboja, Sudan. Zimbabwe, Burkina Faso, Togo, Guinea-Bissau, Djibouti, Mozambik, India, Bangladesh, Liberia, Zambia, Timor Leste, Niger, Angola, Yaman, Republik Afrika Tengah, Madagaskar, Komoro, Haiti, Sierra Leone dan Ethiopia. (das)***

Baca Juga

Angela Merkel Disalahkan Karena Tampung Jutaan Migran

BERLIN, (PR).- Menteri negara bagian Bavaria Joachim Herrman mengatakan, otoritas kepolisian Jerman masih menyelidiki bagaimana pria Suriah pelaku bom bunuh diri di kota Ansbach, bisa mendapatkan material bom.

Chelsea Clinton Beri Dukungan untuk Ibunda

PHILADELPHIA, (PR).- Putri tunggal Hillary Clinton, Chelsea Clinton tampil di Konvensi Nasional Partai Demokrat pada Kamis, 28 Juli 2016 malam waktu setempat.

Yuriko Koike, Bahasa Arab, dan Olimpiade 2020

TOKYO, (PR).- Banyak yang tidak tahu kalau pemimpin baru di Tokyo sangat fasih berbahasa Arab. Gubernur perempuan pertama Tokyo, Yuriko Koike (64) mahir berbahasa Arab karena pendidikan sarjananya diperoleh dari Universitas Kairo tahun 1976.