Tol Bakrie Kanci-Pejagan Bergelombang

JAWA BARAT
JALAN Tol Tol Bakrie Kanci-Pejagan mendapat perhatian serius sebagai jalur mudik Lebaran.*
AGUNG NUGROHO/PRLM
JALAN Tol Tol Bakrie Kanci-Pejagan mendapat perhatian serius sebagai jalur mudik Lebaran.*

SUMBER, (PRLM).- Tol Kanci-Pejagan atau Bakrie Toll Road (BTR) sepanjang 35 kilometer bergelombang. Kerusakan teknis diduga menjadi penyebabnya. Antara lapisan fondasi dengan bagian atasnya tidak solid.

Dari pantauan "PRLM", Minggu (29/8), titik gelombang menyebar di sepanjang 35 km tol trans Jawa Barat-Jawa Tengah itu. Selain gelombang, juga tampak bahu jalan yang belum diaspal dan masih berupa cor beton itu retak-retak.

Menurut petugas di jalan tol yang diresmikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) akhir bulan Januari 2010 itu, kerusakan terjadi sudah lama. Hanya saja, sampai sekarang belum ada perbaikan. Padahal jalan tol itu rencananya menjadi jalur utama bagi kendaraan pemudik yang ke arah Jawa Tengah.

Berbeda dengan tol Palimanan-Kanci yang meski sampai Minggu kemarin masih terus dilakukan perbaikan. Namun hanya perbaikan ringan yang pada H-10, Jawa Marga menjanjikan bisa selesai dan layak untuk dilalui kendaraan pemudik.

Ruas tol Kanci-Pejagan sangat strategis. Karena posisinya yang terkoneksi (nyambung) dengan ruas tol Palimanan-Kanci yang dikelola PT Jawa Marga. Dengan jalan tol Kanci-Pejagan, kendaraan ke arah Jawa Tengah, bisa langsung lurus hingga ke Pejagan, Brebes.

Karena lokasi yang strategis, ruas tol itu memperoleh perhatian serius banyak pihak. Sehingga ketika kondisinya rusak, banyak pihak menyayangkan dan meminta agar pihak Bakrie Group segera melakukan perbaikan.

Wakil Ketua Komisi V DPR RI, Yoseph Umarhadi dalam kunjungannya pertengahan Agustus 2010 lalu bahkan mendesak BTR yang mengelola tol itu segera melakukan perbaikan."Sepanjang pengetahuan saya, tol Kanci-Pejagan belum layak disebut jalan tol yang bebas hambatan dan kerusakan. Kondisinya mengkhawatirkan. Bisa menimbulkan kecelakaan bagi para pemudik," tutur dia.

Diperoleh informasi, rusaknya jalan tol akibat kontraktor yang mengerjakan pondasi dengan lapisan atas berbeda. Karenanya ketika dipasang tidak kompatibel. Lapisan atas dikerjakan oleh PT Adhi Karya. Sedangkan pondasi lapisan bawah oleh Bakrie Kontraktor."Harus ada solusi darurat untuk mengantisipasi kecelakaan melihat kondisi tol yang bergelombang," tutur Yoseph.(A-93/A-147)***

Baca Juga

Pasca-Bom Sarinah, Polres Bogor Perketat Perbatasan

JAWA BARAT
BOGOR, (PRLM).- Pasca-bom Sarinah, petugas kepolisan dari Polres Bogor melakukan razia kendaraan di wilayah perbatasan Parung, Kabupaten Bogor, Jumat (15/1/16).
 

Afif Diyakini Sebagai Sunakim, Anak Penjaga Makam Asal Subang

JAWA BARAT

SUBANG, (PRLM).- Sunakim alias Afif, pelaku teror bom yang tewas dalam aksi teror di Jakarta, semula disebut-sebut warga Sumedang. Namun belakangan terungkap, Afif diyakini sebagai Sunakim warga Kampung Krajan 1, Desa Kalensari, Kecamatan Compreng Kabupaten Subang.

Sejumlah Terminal Tipe C di Garut Dinilai Tidak Layak

JAWA BARAT

GARUT,(PRLM).- Beberapa terminal tipe C di Kabupaten Garut dinilai sudah tidak layak, terminal-terminal ini dinilai tidak layak karena beberapa faktor, misalnya luas lahan, dan dampak keberadaanya bagi lalu lintas.

150 Aliran Sesat Sudah Masuk ke Indonesia

JAWA BARAT
RATUSAN pelajar dari SMA/SMK di Cianjur mengikuti kegiatan sosialisasi pembekalan dan pencegahan alirat sesat di masjid Agung Cianjur, Senin (18/1/2016).*

CIANJUR, (PRLM).- Sekretaris MUI Kab. Cianjur, Ahmad Yani mengungkapkan, berdasar data yang ada pada pihaknya, setidaknya terdapat 150 lebih aliran sesat yang masuk ke Indonesia. Untuk itu semua pihak harus senantiasa waspada dan berhati-hati dalam menyikapinya.