Ratusan Ulama Ultimatum Bupati Bogor

JAWA BARAT

BOGOR, (PRLM).- Ratusan ulama dan kiyai yang tergabung dalam Forum Silaturrahmi dan Pengajian Kabupaten Bogor (FSPKB) memberikan ultimatum kepada Bupati Bogor Rachmat Yasin agar menepati janjinya untuk memperhatikan pondok pesantren dan memajukan lembaga pendidikan Islam. Sebab, setelah menjabat sebagai bupati, janji tersebut tidak ditepati bahkan perhatian terhadap pondok pesantren minim sekali.

Hal itu dikemukakan Sesespuh FSPKB Kiyai Nu’man Istikhori dan Pimpinan Pondok Pesantren Darut Tafsir Kab Bogor Kiyai Abdul Muis, Selasa (29/6) di sela-sela acara festival dzikir barzanji di Bogor yang dihadiri ratusan ulama dan kiyai se-Kab. Bogor.

Dijelaskan Kiyai Nu’man, selama ini para ulama memberikan dukungan penuh kepada Bupati Rachmat Yasin. Termasuk pada saat pemilihan kepala daerah dua tahun lalu. “Namun, setelah menjabat sebagai bupati, banyak para ulama mengeluh, karena apa yang dijanjikan tidak terwujud,” katanya.

Janji yang disampaikan Bupati Rachmat Yasin pada waktu itu yakni akan memberikan perhatian besar terhadap pondok pesantren. “Itu janji yang disampaikan langsung oleh bupati. Tapi setelah menjabat, ternyata bantuan untuk pesantren berbanding jauh jika disandingkan dengan bantuan untuk kegiatan olahraga dan lainnya,” ujar Kiyai Nu’man.

Hal senada disampaikan Kiyai Abdul Muis. Banyak ulama di Kab. Bogor menyampaikan tentang sikap bupati yang tidak menepati janji. Bahkan, jika dibandingkan dengan bupati sebelumnya, perhatian bupati Rachmat jauh sekali. “Waktu bupati Agus Utara ada program imbal swadaya untuk pesantren. Namun, sekarang program itu sudah tak ada lagi,” jelasnya.

Minimnya perhatian bupati terhadap lembaga pondok pesantren sangat terlihat dengan alokasi anggaran bantuan pesantren hanya Rp 500 juta pada APBD 2010. Padahal, jumlah pesantren di Kab. Bogor mencapai ribuan. “Dulu saja, satu pesantren rata-rata dapat program imbal swadaya sampai Rp 25 juta per pesantren. Sekarang, anggaran Rp 500 juta untuk sekian ribu pesantren. Ini gambaran nyata rendahnya komitmen bupati terhadap pesantren,” kata Kiyai Abdul Muis.

Untuk itu, para ulama dan kiyai memberikan ultimatum kepada bupati agar memenuhi janji dan mencabut kembali ijin yang sudah diterbitkan. “Jika tidak direspon, maka persoalan tersebut akan dibawa ke tingkat Musyawarah Besar (Mubes) FSPKB yang akan dilaksanakan Juli ini,” kata Kiyai Nu’man.

Menyikapi kekecewaaan para ulama tersebut terhadap bupati Rachmat Yasin, juru bicara bupati David Rizar Nugroho mengatakan, selama ini sudah ada alokasi anggaran untuk bantuan sarana keagamaan, termasuk pondok pesantren dan rencananya akan dilakukan penambahan pada perubahan anggaran 2010. (A-134/das)***

Baca Juga

Brigade Air untuk Mendongkrak Produksi Gabah

JAWA BARAT
SEORANG warga sedang mengoperasikan empat mesin pompa air untuk mengairi areal sawah di Desa Gandawesi. Air tersebut diambil dari embung-embung milik PSDAPE yang kondisi airnya sudah menyusut, Kamis (2/7/2015).*

MAJALENGKA,(PRLM).- Kekeringan yang terjadi di wilayah Kabupaten Majalengka akan mengancam ketahanan pangan dan target produksi gabah serta beras.

BTNGC Sebar Tenda Pos Cegah Siaga Kebakaran Hutan Gunung Ciremai

JAWA BARAT
BTNGC Sebar Tenda Pos Cegah Siaga Kebakaran Hutan Gunung Ciremai

KUNINGAN, (PRLM).- Sebagai upaya untuk mencegah terulangnya kembali kebakaran hutan di Gunung Ciremai, Balai Taman Nasional Gunung Ciremai pada musim kemarau ini mencoba cara baru dengan membuka sejumlah tenda pos siaga bencana kebakaran hutan.

Ribuan Keluarga Antre Paket Sembako Murah

JAWA BARAT
SEJUMLAH orang berjubel mengantre sembako murah yang disediakan Pemerintah Kabupaten Majamatan Malengka di Kantor Kecamatan Majalengka, Senin (6/7/2015). Satu paket sembako berisi beras, gula putih, minyak goreng, telur dijual seharga Rp 65.000.*

MAJALENGKA,(PRLM).- Ribuan keluarga miskin dan keluarga sejahtera antre sembako yang disediakan Pemerintah Kabupaten Majalengka di tiga Kantor Kecamatan. Penjualan paket sembako murah sengaja disediakan pemerintah untuk menekan harga pasar jelang Lebaran, Senin (6/7/2015).

Jelang Musim Tanam Gadu, Waspadai Pupuk Palsu

JAWA BARAT

KARAWANG, (PRLM).- Ketua Kelompok Tani dan Nelayan Andalan (KTNA) Pusat, Winarno Tohir meminta para petani di Indonesia untuk mewaspadai penggunaan pupuk palsu. Sebab, memasuki musim tanam gadu ini, pupuk palsu jenis NPK disinyalir beredar di kalangan para petani.