Uni Eropa Bantu Dana Hibah untuk Pendidikan

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Uni Eropa memberikan bantuan hibah dana tahap pertama sebanyak 200 juta Euro atau sekitar Rp 2,4 triliun kepada pemerintah Indonesia, untuk mendukung program di sektor pendidikan. Dana hibah ini disalurkan untuk meningkatkan akses, kualitas, dan tata kelola dalam layanan pendidikan dasar secara nasional yang mengacu pada rencana
strategis (renstra) Kementerian Pendidikan Nasional (Kemdiknas) 2010-2014.

Penandatanganan perjanjian pendanaan dilakukan Direktur Jenderal Pengelolaan Utang Departemen Keuangan Rahmat Waluyanto, Menteri Pendidikan Nasional (Mendiknas) Mohammad Nuh, dan Komisioner Urusan Pembangunan Komisi Eropa Andris Piebalgs, di Gedung Kementerian Pendidikan Nasional Senayan, Jakarta, Selasa (25/5).

Seusai acara penandatanganan, Mendiknas mengatakan, dana hibah ini akan digunakan untuk penguatan program pendidikan, meliputi akses, kualitas, dan tata kelola pendidikan. ”Ini grant bukan loan. Kami berterima kasih banyak kepada Uni Eropa yang telah memberikan hibah,” ujarnya.

Menurut M. Nuh, pemerintah Indonesia memiliki komitmen yang sangat jelas terhadap masalah pendidikan, yakni dengan
mengalokasikan anggaran dua puluh persen dari anggaran belanja negara. Selain itu, pemerintah Indonesia pada 2009-2014 meletakkan pendidikan sebagai salah satu prioritas di antara prioritas pembangunan yang lain.

”Konsekuensinya, seluruh sumber daya yang kita miliki harus diarahkan untuk meningkatkan kualitas pendidikan. Sebab, pendidikan termasuk salah satu program prioritas yang harus kita rampungkan 2009-2014,” katanya menjelaskan.

Komisioner Urusan Pembangunan Komisi Eropa Andris Piebalgs mengatakan, hibah ini merupakan dukungan anggaran yang pertama untuk Indonesia dan terbesar kedua di Asia. ”Dukungan ini menandai tahapan baru dalam memperkuat dan memperluas kemitraan antara Uni Eropa dan Indonesia,” katanya.

Program ini, menurut Piebalgs, didukung oleh Australia (Aus Aid) dan Bank Pembangunan Asia (ADB). Hibah dibagi 180 juta euro untuk dukungan anggaran (budget support) dan 20 juta euro untuk kerja sama analisis dan pengembangan kapasitas. (A-94/A-147)***

Baca Juga

ACT Lepas Tim Global Action untuk Korban Gempa Nepal

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Aksi Cepat Tanggap (ACT), Senin (27/4/2015) melepas tiga orang anggota Tim Global Action untuk korban gempa Nepal. Presiden ACT Ahyudin memimpin langsung prosesi 'Doa dan Pemberangkatan' di Kantor ACT Pusat Menara 165 lantai 11.

Eksekusi Mati

Meski Ada Intervensi, Bandar Narkoba Mesti Dihukum Mati

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Ketua MPR RI Zulkifli Hasan menilai Indonesia saat ini sudah darurat narkoba, sehingga seluruh lapisan masyarakat harus mendukung eksekusi mati bagi bandar narkoba, meski ada intervensi dari negara-negara asing, yang menolak hukuman mati tersebut.

Mudik Lebaran, Kemenhub Targetkan Angkut 10.000 Unit Motor

NASIONAL

JAKARTA, (PRLM).- Pemerintah pada masa angkutan lebaran 2015 menargetkan dapat mengangkut sepeda motor sebanyak 10.000 unit yang dilayani oleh empat kapal. Jumlah itu naik hampir dua kali lipat dibandingkan pada Mudik Lebaran tahun 2014 yang mengangkut 5.100 unit.

KPK Versus Polri

Novel Baswedan tak Dibebaskan, Para Pimpinan KPK Akan Mundur

NASIONAL
INDRIYANTO Seno Adji dan Johan Budi akan mundur jika Novel Baswedan tetap ditahan.*

JAKARTA, (PRLM).- Sejumlah pimpinan Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) akan mengundurkan diri jika polisi tetap menahan penyidik KPK Novel Baswedan yang ditangkap sejak Jumat (1/5/2015) dini hari.