Tahun Baru Islam 1440 Hijriah Diharapkan Membawa Kedamaian

Pawai Obor/ADE MAMAD/PR
RATUSAN anak-anak mengikuti pawai obor di kampung Cibiru Hilir, Desa Cibiru Hilir, Cileunyi, Kabupaten Bandung, Senin, 10 September 2018. Pawai obor tersebut salah satu rangkaian acara menyambut Tahun Baru Islam 2018, 1 Muharam 1440 Hijriyah.*

JAKARTA, (PR).- Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyerukan kepada kaum Muslimin agar menyambut Tahun Baru Islam 1440 Hijriah dengan penuh keimanan, ketakwaan dan keikhlasan serta senantiasa mengharap ridho Allah Swt dalam suasana hati yang sejuk, tenang dan damai.

"Kami berharap semoga di tahun 1440 Hijriah ini kita semua dapat meningkatkan amal kebajikan agar dapat memberikan kemanfaatan sebesar-besarnya bagi umat manusia, bangsa dan negara," kata Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Sa'adi dalam siaran pers, di Jakarta, Selasa, 11 September 2018, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Pihaknya menyeru kepada kaum muslimin untuk mengembangkan sikap toleransi, menjaga keseimbangan dan bersikap adil dalam menjalankan ajaran agama agar tidak terjebak pada pertentangan dan perselisihan sempit demi mewujudkan persaudaraan Islam dan persatuan umat.

MUI pun mengajak kepada seluruh komponen bangsa untuk mengembangkan wawasan kebhinnekaan sejati, menciptakan kehidupan berbangsa dan bernegara yang rukun, harmonis, saling menghormati, mencintai dan menolong dalam semangat persaudaraan kebangsaan.

Terlebih di tahun politik saat ini, Zainut meminta semua pihak khususnya elit politik agar bisa menahan diri dalam mengekspresikan sikap politiknya termasuk dalam menyampaikan pendapat agar tidak membuat suasana semakin panas dan penuh dengan kecurigaan.

Menurut dia, perbedaan pilihan politik tidak harus diwarnai dengan saling menjelekkan, memfitnah, menyebarkan hoaks dan ujaran kebencian.

"Karena hal tersebut selain tidak memberikan pendidikan politik yang baik kepada masyarakat, juga dapat menimbulkan gesekan dan retaknya bangunan kebangsaan kita. Jadikanlah perbedaan aspirasi politik sebagai rahmat untuk saling menghormati dan memuliakan agar ukhuwah islamiyah dan ukhuwah wathaniyah tetap terpelihara," katanya.

Ia pun menyoroti tentang tujuan dibentuknya NKRI yakni untuk melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.

"Tujuan yang luhur tersebut, menurut pandangan kami belum sepenuhnya dirasakan oleh seluruh rakyat Indonesia," katanya.

Untuk itu, pihaknya meminta pemerintah agar sungguh-sungguh bekerja dan berpihak kepada kepentingan rakyat kecil sehingga kesenjangan dan ketidakadilan dapat segera diatasi.

Terakhir, MUI mengajak kepada seluruh bangsa Indonesia agar menjadikan Tahun Baru Islam 1440 Hijriah sebagai tahun kepedulian sosial terhadap sesama.

Terkait hal itu, MUI mengimbau kepada para dermawan, pengusaha baik BUMN maupun swasta untuk menggalang solidaritas nasional untuk meringankan beban penderitaan para korban gempa bumi, khususnya di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Hal tersebut sebagai bentuk refleksi dari nilai-nilai kemanusiaan, kasih sayang, kepedulian dan saling menolong antarsesama dalam kebaikan dan ketakwaan untuk mewujudkan tatanan masyarakat yang adil, bahagia, sejahtera lahir dan batin.***

Baca Juga

Satu Korban Lion Air JT 610 Teridentifikasi

JAKARTA, (PR).- Satu korban kecelakaan Lion Air JT 610 yang jatuh di perairan Kabupaten Karawang, Jawa Barat, berhasil teridentifikasi oleh tim Indonesia Automatic Finger Print Identification System atau Identifikasi TKP (Inafis) Polri.

Evakuasi Pesawat Lion Air JT 610 Diperpanjang

JAKARTA, (PR).- Evakuasi pesawat Lion Air nomor penerbangan JT 610 yang jatuh di perairan Karang pada Senin, 29 Oktober 2018 lalu, akan diperpanjang hingga tiga hari ke depan.

93 Persen Anak-anak di Dunia Terpapar Udara Beracun Setiap Hari

JAKARTA, (PR).- Hampir dua miliar anak atau sekitar 93 persen anak-anak di bawah usia 15 tahun menghirup udara beracun dan busuk yang sangat tercemar sehingga menempatkan mereka pada kesehatan dan kesejahteraan yang berisiko serius, menuru

Menhub: Persoalan Kecelakaan Lion Air Belum Final

MAKASSAR, (PR).- Meski pencarian korban jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di Perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat sudah dihentikan pada Sabtu, 10 November 2018, namun persoalan terkait kecelakaan pesawat tersebut belum selesai.