Jakarta Diramalkan Akan Alami Day Zero

Air Bersih Ibu Kota/ANTARA
Sumara (70) membawa jeriken berisi air bersih yang akan dijual di kawasan Penjaringan, Jakarta, Kamis, 22 Maret 2018. Bertepatan dengan Hari Air Internasional, PD PAM Jaya baru dapat memenuhi 60 persen kebutuhan air bersih bagi warga Ibu Kota.*

JAKARTA, (PR).- Peneliti Puslit Penelitian Geoteknologi LIPI Rachmat Fajar Lubis menyebut 'day zero' masih bisa dihindari. Salah satunya dengan memaksimalkan dan mengkombinasikan teknologi untuk mengolah dan mengembalikan kualitas sumber-sumber air yang ada sejak dini.

"'Day zero' merupakan kondisi di satu lokasi di mana air sudah tidak bisa lagi digunakan manusia. Dan Cape Town yang merupakan ibukota negara Afrika Selatan sedang menghadapi kondisi tersebut," kata Lubis dalam media briefing terkait Hari Air Dunia yang digelar LIPI di Jakarta, Kamis, 22 Maret 2018, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Jakarta menjadi satu dari tujuh kota besar di dunia yang diramalkan akan mengalami "day zero" seperti Cape Town. Ini akan terjadi jika penurunan muka air tanah terus berlanjut dan membuat penetrasi air laut semakin besar sehingga tidak ada lagi air yang bisa digunakan manusia. Sementara sumber-sumber air lainnya sudah tercemar berat.

Ia mengatakan sumber air di Jakarta merupakan sebuah sistem yang terhubung di mulai dari hujan, sungai, waduk, situ, danau, air tanah, hingga air hasil pengolahan. Jika salah satu saja sumber air tersebut salah dalam pengelolaannya maka seluruh sistem akan tercemar.

Kondisi saat ini dari segi pemanfaatannya, menurut Lubis, tidak seimbang karena hanya air tanah yang digunakan secara besar-besaran, dan hanya mewakili sekitar empat persen dari sumber air yang ada di Jakarta. Sementara air hasil pengolahan lebih banyak 'impor' dari Waduk Jatiluhur di Purwakarta, Jawa Barat.

Berdasarkan data neraca air DKI Jakarta 2030 yang ia presentasikan disebutkan potensi ketersediaan air permukaan statis mencapai 33.479.000 meter kubik (m3), air permukaan dinamis mencapai 389.455.000 m3, air hujan andalan mencapai 891.330.000 m3, air tanah dangkal mencapai 36.170.000 m3, air tanah dalam mencapai 75.780.000 m3 dan air hasil pengolahan air bekas mencapai 914.702.000 m3.

Sehingga total perkiraan persediaan air DKI Jakarta di 2030 mencapai 2.340.916.000 m3. Dengan perkiraan kebutuhan air mencapai 1.280.770.000 m3.

Sementara proyeksi peningkatan ketahanan air dan faktor pencapaian target pada 2030 akan mencapai 82,34 persen dengan faktor penentu pencapaian target berupa pengembangan sistem pengolahan air bekas perkotaan (reclame used water), giant sea wall, desalinasi air laut, penurunan tingkat kebocoran, serta jaringan distribusi Perusahaan Air Minum (PAM).

Untuk memastikan "day zero" tidak terjadi di Jakarta maka, menurut Lubis, kombinasi faktor penentu pencapaian target di atas harus kerjakan. Kalaupun giant sea wall gagal dibangun maka kombinasi faktor penentu yang tersisa yang harus dikerjakan dengan memanfaatkan teknologi dari berbagai hasil penelitian yang ada.

"Maka kuncinya manfaatkan sumber daya air yang ada, gunakan yang disediakan alam sekitar. Karena baru air tanah saja yang sekarang digunakan, sumber lain tidak digunakan," lanjutnya.***

Baca Juga

Badak Jawa Samson Mati Bukan karena Perburuan Liar

JAKARTA, (PR).- Kesimpulan awal hasil investigasi forensik bangkai badak jawa bernama Samson di Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) menunjukkan kematian bukan disebabkan penyakit infeksius atau perburuan liar, tetapi karena kolik usus.