Nama-nama yang Paling Sering Muncul di Media Sepanjang 2017

Setya Novanto/ANTARA

JAKARTA, (PR).- Indonesia Indicator (I2) melakukan riset bertajuk "Nama dalam Berita" yang mencatat 100 nama yang paling banyak muncul di media daring di Indonesia sepanjang tahun 2017.

Direktur Komunikasi I2 Rustika Herlambang dalam di Jakarta, Kamis 28 Desember 2017 menyatakan, ke-100 nama tokoh itu berasal dari 1.909 media daring berbahasa Indonesia selama periode 1 Januari-8 Desember 2017.

Menurut dia, jumlah pemberitaan sepanjang satu tahun ini mencapai 7.492.615 berita.

"Dalam kajian ini ditemukan data bahwa figur yang terbanyak diberitakan media telah membentuk wajah Indonesia dalam berita. Nama-nama yang menjadi pusat pemberitaan menunjukkan konteks isu yang berlangsung di Indonesia sepanjang 2017," ujar Rustika.

Menurutnya, dari 100 nama terbanyak diberitakan media daring berbahasa Indonesia, sebanyak 25 figur berasal dari luar Indonesia.

Ini berarti, kata dia, sebanyak 25 persen tokoh yang paling banyak diberitakan media nasional merupakan tokoh dunia. Mereka adalah nama kepala negara serta dari bidang olahraga terutama sepak bola dan balapan.

"Sementara itu, apabila dilihat dari 100 nama tokoh lokal teratas telah terbaca bahwa isu pilkada DKI, kasus korupsi e-KTP, pro kontra di legislatif, serta infrastruktur menjadi perbincangan paling hangat di media Indonesia sepanjang 2017," kata Rustika.

Jokowi 

Tokoh Terpegah 2017, ujar Rustika, adalah Presiden Joko Widodo yang menduduki puncak tokoh terpegah di media daring. Hal itu berarti Presiden menjadi figur yang terbanyak diberitakan media.

"Jumlahnya mencapai 376.883 berita dalam 11 bulan terakhir, atau sekitar 33.059 berita per bulan, 1.100 berita per hari. Secara pembingkaian pemberitaan keseluruhan, sentimen negatif yang ditujukan pada pemberitaan mengenai Jokowi terdapat sebesar 21 persen dan sentimen netral positif sebesar 79 persen," katanya.

Ahok

Tokoh terpegah kedua di media diisi mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, dengan pemberitaan sebanyak 165.841 berita. 

Akumulasi pemberitaan ini terutama hanya sepanjang 5 bulan pertama di 2017, setelah itu, pemberitaan mengenainya menurun tajam.

Anies Baswedan

Anies Baswedan menjadi tokoh ketiga terbanyak diberitakan media dengan 91.561 berita. Dalam hal ini, pemberitaannya cukup fluktuatif yakni meninggi sepanjang Januari hingga April kemudian kembali meninggi sejak Oktober hingga Desember.

"Terdapat masa vakum atau sangat kecil pemberitaan di media pada Juni hingga September 2017," ucapnya.

Setya Novanto dan Sandiaga Uno

Sementara utu, tokoh terpegah keempat diduduki mantan ketua DPR Setya Novanto. Tokoh terpegah kelima diisi oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno. Pola fluktuasi pemberitaannya serupa dengan Anies Baswedan.

"Kelimanya sebagai figur yang paling banyak dibicarakan media sepanjang 2017," kata Rustika.

Ia mengatakan, empat nama di antaranya melanjutkan posisi-nya dari top person media dari tahun lalu, meski posisinya berbeda. 

Sebagai contoh, tahun lalu, Sandiaga Uno berada di posisi ke-7 sementara Setya Novanto di posisi ke-9. Sementara Anies Baswedan sebelumnya tidak masuk dalam 10 besar, kini langsung melesat hingga di posisi ke-3 di tahun ini.

Menurut Rustika, konteks isu sepanjang 2017 telah mengubah urutan ini dan media menyambutnya sebagai sebuah objek baru yang menarik.

"Jokowi merupakan sosok terbanyak diberitakan media sepanjang 2017. Ini artinya, dari seluruh pemberitaan media di Indonesia, 5 persen diantaranya memberitakan Jokowi," ujar Rustika.

Sementara itu, tokoh terpegah keenam diraih mantan wakil gubernur DKI Djarot Saiful Hidayat dengan 66.867 berita. Posisi ketujuh tokoh terpegah diduduki Wakil Presiden Yusuf Kalla dengan 58.688 berita.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah berada di posisi ke delapan Tokoh Terpegah 2017 dengan 53.755 berita. Kapolri Jenderal Tito Karnavian berada di posisi kesembilan dengan 49.278 berita. Sementara di posisi ke-10 adalah Panglima TNI Jendral Gatot Nurmantyo dengan 47.195 berita.

"Pembingkaian media, berdasarkan judul pemberitaan, Tito Karnavian merupakan figur dengan judul pemberitaan dengan sentimen positif terbanyak dibandingkan dengan figur lainnya, yakni 42 persen. Sementara itu, dari sisi jumlah pemberitaan di media dengan judul yang mengandung sentimen negatif terendah, Jusuf Kalla menduduki posisi pertama yakni sebanyak 20 persen," ujar Rustika.

Karena kasus hukum

Dari urutan 100 nama, terdapat 8 nama yang banyak diberitakan karena terkena kasus hukum. Kasus hukum ini di antaranya dimunculkan dari kasus korupsi e-KTP serta kasus penistaan agama. 

Tokoh yang masuk 100 nama yang paling banyak diberitakan media sebagian besar berasal dari latar belakang politik, yakni 39 persen.

Tokoh paling vokal

I2 yang merupakan perusahaan intelijen media itu juga mencatat ada 10 Tokoh Tervokal (Top Influencers) atau tokoh paling banyak bersuara di media.

Mereka adalah narasumber atau tokoh yang pendapatnya paling banyak dikutip media daring.

"Tokoh Tervokal berusaha untuk memberikan pengaruhnya di media melalui berbagai pernyataannya di media. Mereka termasuk bagian dari media darling, meski belum tentu mediagenic," ujarnya seperti diberitakan Antara.

Presiden Jokowi dipilih media sebagai Tokoh Tervokal 2017 nomor satu. Dari 375.464 berita, terdapat sebanyak 375.464 pernyataannya dikutip. Hal itu berarti, dari setiap pemberitaan mengenai Jokowi, selalu mengutip satu pernyataannya.

Fenomena menarik datang dari Juru Bicara KPK Febri Diansyah yang menduduki posisi kedua sebagai tokoh yang paling banyak bersuara dan dikutip media. 

Juru Bicara KPK Febri Diansyah2.jpg

Dari 49.278 berita, jumlah pernyataan yang dikutip lebih dari 3 kali lipat, yakni 166.989 pernyataan. "Hal ini menunjukkan bahwa setiap pernyataan Febri rata-rata dikutip 3 pernyataan dalam setiap pemberitaan mengenainya," katanya.

Figur ketiga yang paling banyak dikutip media adalah Anies Baswedan (119.255 pernyataan). Posisi keempat ditempati mantan wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat dengan 115.486 pernyataan. Tokoh tervokal kelima diraih Kapolri Jenderal Tito Karnavian dengan 107.762 pernyataan.

Berturut-turut peringkat enam sampai sepuluh diisi oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya Argo Yuwono (106.849 pernyataan), Sandiga Uno (104.048 pernyataan), Basuki Tjahaja Purnama (99.564 pernyataan), Gatot Nurmantyo (97.026 berita, serta Tjahjo Kumolo (93.031 pernyataan).

"Dari 100 nama yang jumlah pernyataannya paling banyak dikutip media, sebanyak 51 persen merupakan pejabat pemerintah. Sementara politisi sejumlah 18 persen, dari Polri/TNI sebanyak 13 persen, serta 4 persen diantaranya berasal dari dunia olahraga, yakni sepak bola. Sementara itu, terdapat 14 persen yang memiliki latar belakang beragam seperti tokoh agama, pengamat, artis, pemain sepak bola maupun pelatih," kata Rustika.

Warna politik

I2 juga mencatat, sebanyak 44 persen pemberitaan di media di Indonesia sepanjang 2017 diisi dengan berbagai pernyataan politik. 

Hal tersebut bisa dilihat dari beberapa isu besar politik yang terjadi di 2017 yakni pilkada DKI, yang kemudian berdampak pula pada situasi keamanan dan hukum.

"Isu hankam mengambil porsi sebanyak 21 persen dan disusul berbagai pernyataan yang dikaitkan dengan urusan hukum," ujar Rustika.***

Baca Juga

KPK Berharap Setya Novanto Divonis Maksimal

JAKARTA, (PR).- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengharapkan Majelis Hakim pada Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta dapat menjatuhkan vonis maksimal terhadap terdakwa perkara korupsi KTP-elektronik (e-KTP) Setya Novanto.

Setya Novanto Hadapi Sidang Pembacaan Vonis Hari Ini

JAKARTA, (PR).- Mantan Ketua DPR Setya Novanto dijadwalkan untuk menghadiri sidang pembacaan vonis kasus dugaan tindak pidana korupsi kartu tanda penduduk (KTP) elektronik pada Selasa, 24 April 2018.